Lelakiku

[Wordless Wednesday] Suatu hari di tengah perkebunan teh di Subang, Jawa Barat.Sosok kecil berbaju orange di kejauhan tampak mencuri perhatianku. Langkahnya cepat tergesa. Penuh semangat. Aku kenal sosok ini. Dia lelakiku.

Lelakiku




Mengapa Anak Laki Tidak Bisa Diam?

[Parenting] Pengantar: Ini adalah tulisan yang membahas tentang mengapa sebagian besar anak laki-laki tidak bisa diam. Dibandingkan dengan anak perempuan yang lebih bisa diatur, banyak anak laki-laki yang lebih "blasak" alias bergerak kesana kemari.  Kebetulan, di facebook face yayasan kita dan buah hati, aku menemukan tulisan yang ditulis oleh Psikologi Hilman Al Madani, M. Si, Psi. Dia kebetulan seorang psikolog dan trainer dari Yayasan Kitda dan Buah Hati. Rupanya, aku menyimpan tulisan yang dia tulis kira-kira 2 tahun lalu di facebookku. Hari ini tulisan ini muncul di memory status facebookku sehingga membuatku ingin menyimpannya di blogku ini. Selamat membaca. Insya Allah tulisan ini berguna bagi kalian.

ANAK LAKI-LAKI KOK BEDA YAH?


Hilman Al Madani, M.Si, Psi
Psikolog dan Trainer Yayasan Kita dan Buah Hati

Dear Ayah Bunda...

Catatan Pertama Di tahun 2020

[Wordless Wednesday] Awal tahun 2020, sepertinya merupakan awal tahun yang spesial. Spesial karena di daerahku, DKI Jakarta, ada beberapa titik yang terkena banjir.

Sebenarnya, titik daerah banjir di DKI Jakarta adalah wilayah yang memang rawan terkena banjir setiap kali musim hujan tiba. Dan itu terjadi sudah bertahun-tahun. Pemukiman yang semakin padat, kebiasaan membuang sampah sembarangan, serta semakin terasa kecilnya sungai sehingga tidak muat lagi menerima muatan limpahan air sungai yang dikirim dari luar kota jika ditambah dengan debit air hasil curahan hujan. lengkap membuat titik-titik daerah rawan banjir kembali terkena banjir dan tahun ini ketinggian airnya lebih tinggi.


Percaya Pada Kemampuan Anak

[Catatan Akhir Tahun] Dan ini sepertinya adalah catatan akhir tahun terakhirku. Tentang arti kalimat Percaya Pada Kemampuan Anak. Seperti apa sih wujudnya? Sepanjang anak-anakku bersekolah, aku sering sekali membaca rangkaian 4 kata yang membentuk kalimat "percaya pada kemampuan anak" ini. Nyaris sebagian besar orang tua sudah merasa melakukannya, termasuk aku dan suami. Dan nyaris semua pakar parenting selalu menggaungkan 4 kata yang membentuk kalimat "percaya pada kemampuan anak" ini. Pertanyaanku, seperti apa sih wujudnya?


Catatan Parenting bagi Remaja A la Ade Anita

[Catatan Akhir tahun] Ada satu kejadian yang harus aku tulis sebagai bagian dari catatan akhir tahunku. Yaitu tentang mengingatkan tanpa rasa bosan bahwa fitrah kita semua adalah berbuat baik.

Sejahat apapun orangnya, seliar apapun jalan yang dipilih, sekejam apapun masalah yang menimpa, pokoknya sekelam apapun sekeliling, kita semua tidak pernah bisa melepaskan diri dari keinginan untuk bisa berbuat baik. Karena, inilah fitrah dasar yang ada di dalam hati kita sebagai seorang manusia di muka bumi. Dan inilah catatan akhir tahunku berikutny, bahwa Fitrah Kita adalah Berbuat baik.

"jangan lakukan itu, itu jahat, tahu," Credit foto: pinterest


Kenali Jalan Benar Untukmu Kembali

[Catatan Akhir Tahun] Catatan ini aku buat masih fresh banget nih kejadiannya. Baru kejadian kemarin. Tepatnya hari Selasa, 24 Desember 2019. Yaitu kejadian ketika aku merasa amat takut karena nyaris saja merasa akan mati tenggelam di kolam renang.


Tetanggaku

[Catatan akhir tahun] Bagaimana hubungan kalian dengan tetangga selama ini? Jujur saja, hubunganku dengan tetangga biasa-biasa saja. Tidak terlalu guyup, tapi juga tidak jaga jarak. Biasa saja. Dan aku ingin bercerita tentang tetangga di catatan akhir tahunku.

Tetanggaku kebanyakan sudah pada tua-tua. Mereka penduduk betawi asli yang hidup dari membuat rumah kontrakan bulanan. Sisanya adalah pendatang yang menjadi pedagang keliling kampung. Aslinya, mereka kebanyakan adalah teman-teman ibuku dahulu. Jadi, jika sedang berkumpul, kami merasakan perbedaan usia yang lumayan.