Langsung ke konten utama

Ragam Manfaat Ampas Teh

[Keluarga]
Siapa yang tidak tahu teh. Di Indonesia, teh adalah jenis minuman yang rasanya menjadi wajib ada dalam menu minuman mereka. Hal ini karena teh memiliki aroma yang khas dan nyaris disukai oleh banyak orang. ITu sebabnya berbagai macam penjualan teh kemasan amat ramai di Indonesia.

Keluargaku, bukan keluarga penikmat kopi. Tapi bisa dibilang, keluargaku adalah keluarga penikmat secangkir teh. Minuman favoritku jika sedang makan di rumah makan  adalah es teh manis. Sementara anakku yang alergi minuman dingin, dia memesan teh manis hangat. Suamiku, setia dengan teh panas tanpa gula. Itu sebabnya, persediaan teh di rumahku selalu ada.


Tapi berbeda dengan jaman kedua orang tuaku dulu yang memfavoritkan penggunaan teh yang masih berbentuk  daun teh kering siap seduh, kami sekeluarga lebih sering menggunakan teh celup. Rasanya lebih praktis ketimbang teh yang masih berbentuk  dedaunan kering.

Jadi, tidak heran jika sejak aku menikah, aku tidak pernah lagi membuat yang namanya Teh Tubruk.
Eh... kalian tahu tidak apa yang disebut dengan teh tubruk?

Teh tubruk itu, artinya daun teh kering, yang diletakkan di dasar gelas, lalu air panas yang baru mendidih langsung dituangkan ke dalam gelas tersebut. Jadi, daun teh kering tersebut seperti ditubruk oleh air panas tersebut. Efeknya, aroma teh akan lebih semerbak tercium. Daun teh yang telah larung itu pun akan mengambang di permukaan air. Biarkan sejenak, perlahan daun teh itu akan tenggelam. Nah, barulah teh bisa disesap.

Jika di Indonesia dikenal istilah teh tubruk, maka di Inggris, saat untuk minum teh bahkan memiliki waktu yang spesial. Di Cina, bahkan ada seni menyeduh teh yang tersendiri. Dan penyajian teh di banyak daerah di Indonesia pun amat beragam.

Ibuku dulu pengemar teh tubruk. Setiap hari dia selalu membuat segelas (bukan secangkir lagi) teh tubruk. Hingga akhirnya sebelah ginjal ibuku mengalami masalah. Dan teh tubruk pun mulai ditinggalkan. Sebagai gantinya, ibu mulai memperbanyak meminum air putih.

Berikut ini adalah beberapa fakta seputar Teh:



Tahu nggak? Sekarang tuh sudah dibuat beraneka ragam wadah untuk menyeduh teh loh. Jadi, sudah tidak perlu lagi meletakkan daun teh kering di dasar cangkir atau teko. Atau kebingungan ketika telah selesai mencelupkan kantong teh celup, kantong itu harus diletakkan dimana.

Dan bentuk-bentuk wadah untuk menyeduh teh itu asli lucu-lucu banget.
Kemarin, ketika aku sedang mencari wadah untuk menyeduh teh karena kebetulan saringan teh di rumahku rusak, aku melihat bentuk-bentuk wadah penyeduh teh tersebut lucu-lucu sekali. Seperti ini nih:

Lucu banget ya? Lihat dong yang berbentuk anjing laut. Hahahaha. Imut banget.

Nah, tahu nggak, sisa ampas teh itu sebenarnya bisa digunakan lagi loh. Ada banyak sekali manfaat yang bisa didapat dari ampas teh.

Aku sendiri, jika sedang jerawatan biasanya aku menyeduh ulang kantong teh yang sudah pernah dipakai dalam sebuah gelas berisi air panas. Lalu tutup gelasnya, dan biarkan saja semalaman. Besok pagi, ketika baru bangun dari tidur aku biasanya langsung mencuci mukaku dengan air teh yang sudah diinapkan semalaman ini. Hasilnya, jerawat biasanya sering mengering sendiri. Lalu terkelupas sendiri.

Nah, karena aku selalu mencuci piring di pagi hari, maka tumpukan piring kotor di basin, kan terendam air tuh, kita letakkan saja kantong teh yang tidak terpakai di dalam rendaman air tersebut. Besok pagi, segala macam sisa makanan yang lengket di dasar panci, wajan atau piring, bisa dengan mudah dibersihkan.

Aku juga sering melakuakn facial di rumah. Caranya, keluarkan serbuk teh yang ada di dalam kantong teh yang masih basah, lalu pupurkan di seluruh permukaan wajah selama 10 menit.  Biarkan hingga serbuk teh tersebut kering. Ini konon berguna untuk mengencangkan, sekaligus menghilangkan flek-flek hitam di wajah.

Ini aku buat infografis tentang ragam manfaat dari ampas teh.


Semoga bermanfaat

Komentar

  1. aku juga pernah postng tentang teh nih mbak, waktu itu habis ketemu Arie Parikesit pakar teh

    BalasHapus
  2. untuk facial...boleh juga tuch dicoba,
    beberapa teman malah menyarankan mencuci motor memakai ampas teh...katanya sich lebih kinclong...
    keep happy blogging always...salam dari makassar-banjarbaru :-)

    BalasHapus
  3. mbak yang manfaat untuk kecantikan wajah apa itu cocok untuk semua jenis kulit ?

    BalasHapus
  4. Pantesan muka mba ade kinclong ya...

    BalasHapus
  5. Pantesan muka mba ade kinclong ya...

    BalasHapus
  6. Banyak juga manfaatnya ya... jadi inget dulu waktu kecil teh panan selalu tersedia siap minum. Di simpan di dalam teko yg ditutupi penutupnya yang dibuat dari kain berisi busa/kapuk hingga tetap terasa panas....ampasnya suka kulihat ibu balurkan dipagi hari ke wajahnya :)

    BalasHapus
  7. Kalo teh hijau vs teh hitam apa ya mbak bedanya? :D

    BalasHapus
  8. Saya belum pernah memanfaatkannya.
    Terima kasih tipsnya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  9. wah bagus juga ya manfaatnya, tapi aku gak pernah ngeteh, punya simpanan teh hanya untuk tamu

    BalasHapus
  10. Kalau di keluargaku, biasanya dibuang aja. Klu msh ada airnya, baru disiram ke tanaman :)

    BalasHapus
  11. Saya baru tau manfaat teh yang untuk cuci piring. Boleh juga dicoba. Abisa suka sebel kalau menghilangkan kotoran. Suka ada yang susah :D

    BalasHapus
  12. Aku suka minum teh. Nah kantong celupnya itu dipakai untuk rendam mata. Tapi sebelumnya diinapkan semalam dlu. Jadi tahu ya kalau bisa buat facial. Mbaa Ade, mukanya bening yaa :)

    BalasHapus
  13. Wah ... nyobain juga ah biar kulitnya kencang. :D

    BalasHapus
  14. boleh nyoba nih buat facial ... bagus infonya

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  16. Aku sering maskeran pake serbuk teh celup
    rasanya memang lebih seger di kulit

    BalasHapus
  17. Hahaha, mba' Ade, aku juga nulis tentang teh, tapi masih di draft. Belum publish :D
    Suka banget sama pernak-pernik penyaring teh yang lucu-lucu itu.. Kalo aku punya itu, minum air putih juga aku masukin deh, gak perlu nunggu pake teh ;D

    BalasHapus
  18. Pernah dengar, Mbak Ade tapi belum pernah coba.

    BalasHapus
  19. Mbk Ade aku juga suka minum teh, btw grafisnya kereeen, ajarin doong

    BalasHapus
  20. Saya juga suka bikin masker dari ampas teh. Tapiii... di rumah jarang yang minum teh. Kecuali kalau kakak ipar datang baru deh punya banyak ampas teh :D

    BalasHapus
  21. keren mba infografisnya, gambarnya mba Ade bikin sendiri?

    BalasHapus
  22. @aulia resti: sori komenku aku hapus karena ada link hidupnya

    BalasHapus
  23. Alat menyeduh teh yang bentuk lumba2 (eh apa hiu ya) itu kaya mainan pistol airnya Thifa mbaa, hihi lucu2 yaa...

    BalasHapus
  24. Baru tahu juga yang buat cuci piring :)

    BalasHapus
  25. wih asik kayaknya maskeran pake ampas teh, thanks mbak Ade info kerennya

    BalasHapus
  26. Aku pernah ngikutin demo teh sama pakarnya dan dikasih contoh beberapa jenis teh termasuk oolong. Emang mihil tapi aromanya enak banget, mbak. Dan kalau ngomongin teh itu ternyata banyak cerita serunya, ya. Gara-gara kompetisi teh Dilmah yang pernah aku liput jadi tau banyak soal kecantikan dan kesehatan. Bukan cuma soal kuliner aja ternyata.

    BalasHapus
  27. Dulu Mbahku rajin buat teh tunruk juga, Mbak. Flek hitam di wajah? Buru2 ngasih info ini ke Ibuku. :D

    BalasHapus
  28. Aku penggemar teh, teh hangat, karena sejak lahir hidup di daerah pegunungan.
    Ampas teh pernah kugunakan untuk menghaluskan kaki, sejak aku kecil dulu.
    Manfaatnya memang banyak ya mba

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Postingan populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…