Langsung ke konten utama

Semua Istri Baik, Hanya....

[Pernikahan] Tiga hari yang lalu, aku dan suami berdua makan di sebuah rumah makan Soto. Sejak anak-anak beranjak besar, dari pagi hingga siang aku dan suamiku memang seperti orang pacaran saja. Berdua terus kemana-mana. Setelah mengantar anak-anak sekolah, kami berdua joging di taman berdua. Setelah mencari sarapan. Sesekali belanja. Dan kegiatan yang tidak pernah lupa adalah mengobrol. Aku dan suami memang sejak pertama kali kenal dahulu senang ngobrol. Ada saja yang kami perbincangkan.

Kebetulan, di depanku ada segerombolan ibu-ibu yang juga sedang makan soto. Mereka ramai sekali. Saling bersenda gurau dan melemparkan seloroh.

"Mereka temanmu, De?"
"Hmm... bukan sih."


Aku pun akhirnya mengamati ibu-ibu yang rata-rata mengenakan jilbab tersebut. Jika ibu-ibu sudah berkumpul, sebenarnya kita bisa loh membedakan mereka itu dari kalangan apa. Tapi, tentu saja aku tidak dalam kapasitas untuk menggolongkan ibu-ibu tersebut.

"Ciri khas ibu-ibu pengajian temanku tuh sebenarnya bisa ketahuan sih mas."
"Gimana caranya?"
"Mereka kalau bergerombol, udah gak ada jaim-jaimnya lagi. Dan pasti ada bercanda joroknya."
"Ish.... Pantas kamu langsung ngerti kalau ada yang bercanda nyerempet-nyerempet."

Aku dan suami lalu melanjutkan makan soto. Iseng, aku bertanya pada suamiku kenapa dulu dia memilih aku menjadi istrinya.

"Ya... kamu tahu sendiri kan, kriteria memilih istri yang baik menurut sunnah Rasulullah?"
"Nah.... itu dia mas. Tapi, dulu kan aku gak pake jilbab... terus... kalo ngobrol juga jarang banget ngebahas ayat Al Quran... terus... pergaulanku juga nggak terbatas pada kelompok tertentu saja, tapi pada banyak orang. Bahkan kayaknya temanku banyakan teman cowoknya deh. Hmm... berarti... karena cantik ya? ehem.. ehem.... "
"Ish.... cantik sih iya, jadi bahan pertimbangan. Tapi, nilai kecantikan kamu dulu cuma tujuh kayaknya. Jarang mandi gitu." (ups... xixixixi, ini beneran. Dulu aku sering bangun kesiangan jadi ke kampus dalam kondisi belum mandi. Modalnya cuma cuci muka dan oles deodorant plus bedak tabur seluruh badan... hahahaha... dah gitu ngaku lagi ke masku ini bahwa aku hari itu nggak mandi).

"Sebenarnya sih, De. Aku memilih kamu salah satunya karena, kamu, dengan semua kekurangan yang kamu miliki, punya potensial untuk menjadi istri yang baik."
"Oh ya? Istri yang baik itu kayak gimana?"
"Istri yang baik itu... hmm... kamu, punya rasa bersalah jika melakukan kesalahan. Dan rasa bersalah itu bikin kamu ingin memperbaiki diri. Berarti, kamu berpotensi untuk menjadi baik. Terus... kamu juga orangnya mau belajar kalau nggak bisa. Jadi nggak gengsi atau malah menarik diri atau menutup diri. Nah... itu berarti berpotensi menjadi baik. Terus... kamu orangnya hemat, meski agak cenderung pelit sebenarnya. Tapi, hemat itu bagus untuk bekal seorang istri dan ibu. Karena ekonomiku kan nggak selamanya baik. Nah, jadi penting punya istri yang bisa berhemat."
"ck...ck...ck..... berarti aku lumayan sempurna ya mas di matamu dulu?"
"Ishh... apaan sih? Nilai kamu dulu... hmm... delapan deh."
"Bagus dong."
"Delapan kurang tapinya."
"Ih..."

(Khusus untuk adegan yang mengiringi kata "ih" ini, terjadi adegan sepasang pengantin (yang tidak) baru lagi. Cubit-cubitan, dan yang perempuannya sedikit merajuk sedang yang lelakinya terus menggoda dengan iseng... hahahhaha.... aku asli menikmati kebersamaanku berdua dengan suamiku. Meski kami sudah menikah 20 tahun, tapi kemesraan alhamdulillah tidak berkurang).

"Ngomong-ngomong, emangnya ada istri yang berpotensi tidak baik?"
"Ada."
"Oh ya? Seperti apa?"
"Seperti... hmm.... aku sering memperhatikan ada perempuan yang.... kayaknya sih kalau dia bercerai dengan suaminya, dia bakalan lepas jilbab lalu bertindak lebih liar ketimbang sewaktu masih terikat pernikahan dengan suaminya. Agresif banget untuk mendapatkan lelaki. Menurutku sih itu calon istri yang tidak baik. Atau ya perempuan yang gemar berbelanja atau kelewatan berobsesi pada kecantikan dan keindahan fisiknya. Itu juga berpotensi nggak baik menurutku. Yaa... patokannya sih sekarang pada tuntunan Rasulullah dan Al Quran sebenarnya. Ada kok contoh-contoh perempuan yang lebih baik tidak diikuti dan mana yang lebih baik diikuti."
"Iya sih.. bener."
"De...."
"Iya mas?"
"Hati-hati.... pokoknya, jaga keimanan dan keislaman selalu. Karena semua yang berpotensi baik, juga punya peluang untuk menjadi berpotensi tidak baik."
"Iya, insya Allah."

(sstt, dalam hati, aku bersyukur karena dulu suamiku sudah memilih aku. Alhamdulillah semua potensi kebaikan dalam diriku bisa tergali nyaris semuanya. Karena pada dasarnya, semua perempuan itu baik kok, hanya saja jika pasangan hidupnya tidak bisa mengembangkan potensi kebaikan dalam dirinya maka semua kebaikannya tidak bisa terlihat atau muncul di permukaan. Namanya juga pasangan suami istri, pasangan jiwa.)

------------------
Tulisan ini diikut sertakan dalam give away Mugniar: “Tulisan ini diikutkan” ke postingan lomba ini (http://www.mugniar.com/2014/10/giveaway-istri-yang-baik.html)


Komentar

  1. Terima kasih ya Mbak Ade, sudah ikutan :)

    BalasHapus
  2. Aaeehh romantiiiisss :D sukses ngontesnha yaaa

    BalasHapus
  3. Senengnya baca pengalaman Mak Ade :) sukses untuk kontesnya ya :)

    BalasHapus
  4. Mak Ade dan suami ini emang pasangan yang asyik dan harmonis ya kayaknya.. dari baca cerita-ceritanya, selalu asyik deh berdua :)

    BalasHapus
  5. 20 tahun nikah masih mesra, subhanallah, patut dicontoh...lanjutkan mba :)

    BalasHapus
  6. resepnya apa mbak 20th msih mesra?penasaran:)

    BalasHapus
  7. So sweet deh mbak Ade. Sudah 20 tahun menikah tapi masih mesra kayak pengantin baru....uhuy..

    BalasHapus
  8. Senangnya masih suka ngobrol. Katanya pasangan yang seneng ngobrol berdua awet pernikahannya. Pastinya ngobrol yang baik-baik kayak mbak Ade dan masnya hehehe

    BalasHapus
  9. So sweet :)
    Salam kenal mbak Ade. Semoga sukses GA nya :)

    BalasHapus
  10. Duhh romantis nian deh... Trims ya mba ade sudah ikutan GA kami.

    BalasHapus
  11. tergantung suami, bs gali ato tidak

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Postingan populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…