badge

Sabtu, 06 Desember 2014

Pembasmi Nyamuk

Alkisah Nasrudin Hoja suatu hari tampak sedang berjongkok di halaman rumahnya. Bukan hanya berjongkok, tapi sebenarnya dia berjalan meski dalam posisi jongkok. Matanya terus menerus melihat ke atas permukaan tanah. Sementara tangannya tampak meraba-raba seakan-akan mencari sesuatu. Kelakuannya ini terus berlangsung hingga matahari beranjak naik hingga di atas kepala. Tentu saja tetangganya keheranan melihat hal ini. Maka, dengan penuh rasa ingin tahu, tetangga Nasrudin mendatangi Nasrudin.

"Nasrudin... kamu lagi ngapain sih? Kok daritadi kayak lagi mencari-cari sesuatu?"

Mendengar sapaan tetangganya tersebut, Nasrudin mengangguk mengiyakan.

"Benar sekali dugaanmu tetanggaku. Aku memang sedang mencari-cari sesuatu."
"Oh... apakah yang sedang kamu cari itu Nasrudin?"
"Aku sedang mencari cincin istriku yang hilang."
"Hah? Cincin? Cincin seperti apa?"

Lalu, Nasrudin pun menceritakan seperti apa ciri-ciri cincin yang dia sedang cari tersebut.
"Kapan hilangnya cincin itu?" tetangganya mulai tergerak untuk membantu dan mulai ikut berjongkok. Bayangan ciri-ciri cincin seperti yang diceritakan oleh Nasrudin telah diingatnya baik-baik dan menjadi patokannya dalam niatnya untuk membantu Nasrudin.

"Hilangnya semalam."
"Oh, hilangnya semalam. Baiklah... aku akan membantumu mencarinya."

Akhirnya, berdua dnegan tetangganya, Nasrudin kembali menelusuri halaman rumahnya. Jengkal demi jengkal mereka susuri tapi hingga sampai di ujung halaman, cincin itu tidak dapat ditemukan. Maka, mereka pun kembali mencarinya dari awal lagi. Barangkali saja ada jengkal tanah yang terlewatkan. Sementara matahari semakin terik memanggang punggung mereka. Dalam kelelahan akibat panas yang terik, tetangganya kembali bertanya pada Nasrudin.

"Nasrudin... kamu yakin nih cincin itu hilang di halaman sini? Kok sudah kita susuri tidak ketemu juga ya? Apa ada bagian dari halaman ini yang terlewat ya?" mendengar pertanyaan tetangganya tersebut, Nasrudin menjawab kalem.

"Oh, hilangnya memang bukan disini sih sebenarnya." kontan tetangganya langsung berhenti mencari. Matanya memicing, fokus tertuju pada Nasrudin.
 "Dimana hilangnya?" tetangganya mulai mencurigai sesuatu.
"Hilangnya di dalam rumah."
HAH! Benar saja. Geraham tetangganya mulai mengeras. Kesal. Sudah dari tadi terpanggang terik matahari ternyata sia-sia bantuan yang diberikan.
"Duh... jika hilangnya di dalam rumah, kenapa nyarinya di sini sih?" Nasrudin hanya tersenyum ke arah tetangganya tanpa merasa bersalah sama sekali.
"Maaf.. bukan apa-apa. Tapi, minyak untuk menyalakan lampu di dalam rumah saya habis. Jadi, rumah saya gelap gulita meski hari sudah siang. Susah nyari cincin yang kecil itu di dalam rumah yang gelap. Lebih mudah mencarinya di halaman ini, yang terang benderang di siang hari."
"Hah! Konyol ah." dengan kesal, tetangga Nasrudin pun pergi meninggalkan Nasrudin dengan kesal.

gambar diambil dari republika


Jika kita membaca kisah-kisah penuh hikmah dari Nasrudin Hoja (seorang Sufi Humoris), maka kita akan menemukan berbagai kisah kelucuan-kelucuan yang terdengar nyeleneh sekaligus mengandung sarkasme yang unik. Uniknya karena tersaji lucu.

Nah... kebetulan beberapa waktu yang lalu, ketika aku baru saja menuju jalan pulang ke rumah aku menemukan sesuatu yang lucu. Dan kejadian ini membuatku asli ingat kisah Nasrudin ketika mencari cincin di halaman rumahnya. Kejadian apa itu?
Yaitu kejadian ketika tetanggaku, sore-sore tampak asyik membunuh nyamuk yang berkembang biak di dalam got di depan rumahnya dengan raket nyamuk. Eh.. lebih tepatnya di dalam got (selokan) tetangga di samping rumahnya.
ini yang dimaksud dengan raket nyamuuk

"Eh.... pak, rajin nih bunuh nyamuk." ujarku basa-basi.
"Iya... soalnya di rumah saya banyak banget nyamuknya." Glek. Aku langsung tercenung mendengar alasan dia membunuh nyamuk di dalam got tersebut.
"Oh... eh.. kenapa nggak bunuh nyamuk yang ada di dalam rumah saja pak?"
"Oh... nggak bu.. nyamuk yang disini lebih banyak. Dari tadi bunyi terus nih raket saya."
(what?)

lalu hening.....
kenapa aku gagal paham dengan pemikiran si tetanggaku ini ya?


17 komentar:

  1. May be bpk ini pikir ntar nih nyamuk biar ga ikutan masuk ke rumah.yg di rumah may be udah di semprot parfum khusu nyamuk

    BalasHapus
  2. wahh hehehe, tapi nyamuk kan bisa terbang, kalau dicegat di got dia malah lari masuk rumah !

    BalasHapus
  3. Mungkin biar nyamuk yang di got ga masuk dalam rumah mak, atau mungkin si bapak mndapa kepuasan tersendiri tiap raketnya bunyi, bangga berhasil menaklukkan mangsa hehehe

    BalasHapus
  4. hehehe.... memang dunia ini serba keanehan. serba tebalik ya kak...
    cerita nasruddin tadi itu sudah selesai ya kak... kirain ada terusannya.... hehe

    keren keren... dari sakit tertariknya saya sampai ga bisa diganggu baca postingan ini.. serru juga ya kalau baca cerita humor, kemudian dibenturkan dengan pengalaman sehari-hari. apalagi ada hikmahnya... wuih itu aku banget.....

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. raket nyamuk emang yg paling ya mbak,, dirumah jg bnyk koleksi raket nyamuk,, tapi kurang awet umurnya

    BalasHapus
  7. Mungkin bapaknya lagi senang kalau raketnya bunyinya banyak mbak... Hehe..

    BalasHapus
  8. Nyamuknya cuma satu mbak ,tapi yang banyaak itu temennyya.

    BalasHapus
  9. suara bunyi nyamuuk yang terpanggang di raket ituu mungkin terdengar seperti lagu untuk di bapak kali mba.. jadi hiburaaaan hihihi

    BalasHapus
  10. nih, ceritanya mirip-mirip Mendikbud RI ya. Nyamuk gigit orang, yang dibabat orangnya. He...7x

    BalasHapus
  11. Sayang sekali pembasmi nyamuk di rumahku rusak. :(
    hihihi... :D

    BalasHapus
  12. Pembasmi nyamuk emang penting banget, apalagi di musim kayak gini. :)

    BalasHapus
  13. Kalau bisa sih, jangan meremehkan nyamuk, soalnya bahaya juga lho.
    Semoga sehat selalu mbak... :)

    BalasHapus
  14. Nyamuk juga bisa bawa penyakit lho... hati2. :)

    BalasHapus
  15. Nyamuknya di sini banyak banget. :)

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...