Penjelasan Seputar Covid 19 Dalam Bahasa Betawi

[Lifestyle] Tahu nggak, eh kalau aku sih baru tahu (hehehe) bahwa ternyata enam pekan sejak pertama kali mewabah, virus corona sebenarnya belum memiliki nama sendiri. Corona digunakan merujuk pada kelompok virus serupa yang salah satunya memicu SARS (severe acute respiratory syndrome) dan MERS (Middle East respiratory syndrome).

Dikutip dari DailyMail, Rabu (12/2/2020) tepat hari ini Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) resmi mengumumkan nama virus mematikan yang bermula di Wuhan, Cina. Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus mengumumkannya pada konferensi di Jenewa, Swiss.

Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus (credit foto: https://www.galamedianews.com/?arsip=247582&judul=diumumkan-who-corona-kini-jadi-covid-19-apa-artinya-)


Nama Covid-19 dipilih untuk virus yang sejak mewabah mendapat banyak nama seperti corona Wuhan, coronavirus Cina, bahkan flu ular. Lalu apa arti COVID-19?

Ghebreyesus menyebut, C-o = corona, v-i = virus, dan D = disease. Jadi Covid bisa diartikan penyakit virus corona. Angka 19 menandai tahun pertama kali virus teridentifikasi.

Pemilihan nama dilakukan berdasar pedoman yang disepakati antara WHO, Organisasi Pangan dan Pertanian Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pilihan nama tidak boleh merujuk pada lokasi geografis, hewan, individu atau sekelompok orang, mudah diucapkan dan terasosiasi dengan penyakit yang diakibatkan.

Duh, tahu nggak di sekolahan anakku nih, waktu awal berita tentang virus Corona ini merebak, anak-anak tuh menggunakan kata corona sebagai lelucon.

Jika ada yang batuk, langsung deh, anak-anak cowok dengan suara parau karena baru saja akil baliq, meledek kawannya "Ih, corona corona."

Atau jika ada yang bersin, langsung diledek, "Ih, corona corona."

Saat itu, di Indonesia virus corona belum masuk. WHO belum menyatakan virus corona sebagai pandemi internasional. Hingga akhirnya, qadarullah memasuki bulan maret 2020, terditeksi bahwa ada korban yang terkena virus corona di Indonesia.

Dalam sekejap, karena cepatnya virus ini menyebar menjangkiti orang-orang bak bola salju yang menggelinding dari puncak bukit. Yang semula bolanya kecil tapi makin lama makin besar ketika menyentuh salju lain yang dilewatinya, tiba-tiba saja virus corona ini sudah menjangkiti banyak sekali orang di muka bumi. 
Subhanallah.
La hawla wala quwata ilabillah.
innalillahi wa innailaihi rajiun.



https://www.facebook.com/adeanita4/posts/10218939105502966

sebaran tertanggal 12 februari 2020 lewat laman https://www.galamedianews.com/?arsip=247582&judul=diumumkan-who-corona-kini-jadi-covid-19-apa-artinya-

Karenanya, perlu banget bagi kita semua untuk membantu mensosialisasikan agar semua orang waspada dan tidak menganggap remeh kasus penyebaran virus Covid 19 dan senantiasa waspada dan bahu-membahu untuk #lawancovid19 #waspadacorona #lawancorona .

Salah satunya adalah ini nih, aku mendapatkan share informasi penjelasan seputar covid 19 dalam bahasa betawi.

Penjelasan Seputar Covid 19 dalam bahasa Betawi


Covid explained in betawi:

Biar pade ngarti ya abang, mpok, ncang, ncing, enyak, babeh, sodare2 semuanye..

Istilah dalam Corona Virus Disease (Covid-19)

1. ODP (orang dalam pemantauan) = sakit mah belom cuman abis ajagijig ke luar negeri yang ada orang sakit corona.

2. PDP = (pasien dalam pengawasan) = baru pilek-pilek dikit, takutnya mah sakit beneran makanya diawasin dah.

3. Suspect = sakitnya udah rada parah dikit dah pilek ongkoh, batuk ongkoh, sesek ongkoh, udah ongkoh-ongkoh dah yang dirasa.

4. Positif = nah yg enih mah udah ditest ama dokter, jadi udah beneran dah sakitnya.

5. Lockdown = kagak boleh ada yang masuk, kagak boleh ada yang keluar dari negara/wilayah/daerah.

6. Social Distancing = ontong kemana-mana bae, diem-diem ge dirumah, ontong ajagijig ke emol yak, kepasar ge jangan dah kalo kagak penting mah,emak-emak ontong pada arisan bae yak, pokoknya mah anteng ge udah dirumah, ontong ngumpul-ngumpul dulu ya.

7. Isolasi untuk yang sakit = yang sakit dikurung dah pokoknya mah di rumah sakit biar kagak nepa kemana-mana.

8. Karantina untuk yang sehat = ampir mirip ama social distancing, pokoknya diem-diem ge ya dirumah.

9. Work From Home (WFH) = begawenya dirumah ontong ngayab ke kantor, yang kalo kagak kuar rumah kagak dapet duit, sabar dulu bentaran yak, kali ge ada orang bae yang inget ama kita yang susah.

10. Imported Case = ketularannya gegara abis ajagijig nih ada yang keluar negri ada yang keluar daerah, pokoknya ketempat yang ada orang sakitnya dah.

11. Local Transmission = ketepaan ama tetangga bisa satu rt satu rw pokoknya yang masih suka jeblogan dah kalo ke warung.

12. Epidemi = penyakitnya nyebarnya gasik gampang nepa dah pokoknya mah.

13. Pandemi = penyakitnya udah kelas dunia, yang sakit kagak orang kita doank, orang luar negri ge kena.

Kurang lebih begitu dah ya, biar ngartian dikit inih kita, bagen nyawa urusan Allah, ikhtiar mah kudu, jaga-jaga ama waspada ge kudu yak.

Ajagijig = jalan-jalan
Ongkoh = juga
Enih = ini
Ontong = jangan
Nepa = tertular
Begawe = kerja
Ngayab = pergi
Bentaran = sebentar
Gegara = karena
Ketepaan = ketularan
Jeblogan = kesenggol
Gasik = cepat
Bagen = walaupun

#Indonesiabisa
#bebasdaricorona

Tidak ada komentar