badge

Jumat, 13 Maret 2015

Perkembangan Anak Lewat Permainan Bekel

Untuk generasi yang lahir sebelum millenium baru (tahun 2000) maka memainkan bekel mungkin sudah amat lazim mereka temui ketika mereka melalui masa kanak-kanak mereka. Tapi, di jaman generasi putri bungsuku, Hawna, yang sekarang berusia 9 tahun, ternyata permainan ini sudah tidak terlalu dikenal lagi di sekolahnya.

Dulu, ketika aku masih kanak-kanak, aku dan teman-teman menghabiskan waktu istirahat kami dengan duduk di lantai kelas lalu bermain bekel.

Apa itu permainan bekel?
Bekel adalah: Permainan dengan cara melempar sebuah bola karet ke udara sehingga mereka membal di lantai lalu kita menghamburkan biji-bijian ke lantai. Tugas kita adalah memungut semua biji-bijian tersebut selama bola karet membal di udara satu kali membal.


ini dia bola bekel dan biji-bijinya.

Cara Memainkannya:
1. Semua biji ditaruh dalam genggaman telapak tangan.
2. Bola diletakkan di atas genggaman itu.
3. Membalkan bola tersebut, dan ketika bola sedang melayang di udara, lempar biji yang sedang digenggam ke lantai.
4. Setelah bola mengetuk lantai 1 kali, maka kita harus mengambil satu biji yang sudah disebar tersebut dan kembali meraih bola sebelum bola membal di lantai untuk yang kedua kalinya.
5. Demikian satu demi satu diambil semua biji hingga habis. Setelah habis, disebar lagi. Lalu lanjut ambil 2-2.
6. Setelah lewat 2-2, lalu ambil 3-3, 4-4, 5-5, 6-6, setelah bisa melewati ambil seluruh biji, maka kita akan masuk ke tahap  berikutnya, yaitu merubah bentuk biji.

Ada 4 perubahan biji yang harus dilakukan ketika bola sedang melayang di udara, mereka adalah (karena aku tinggal di Jakarta, jadi aku pakai istilah yang dipakai di Jakarta): Pit, Ro, Chin, Peng.
Bentuknya seperti ini:

ini yang disebut dengan Pit. Bentuknya ada lekukan di tengah, dari samping lebih mirip bentuk biji anggur atau hurus S yang sedang tidur

Ini Ro, mirip seperti Sliding jika dari samping

Ro, dari atas tidak memiliki dekik di tengah lekukan bijinya

sedangkan ini Chin... ada titik di bagian samping tubuhnya. Kalian bisa melihatnya?
Ini Peng... tidak memiliki titik di tubuh bagian sampingnya.
Nah... jika sudah merubah seluruh biji tersebut, ambil semua dan kita harus melukis huruf Z di lantai sebagai pertanda kita telah menyelesaikan seluruh tantangannya.

Cukup rumit kan permainannya.
Meski sekilas terlihat cukup mudah, tapi sebenarnya ini sesuatu yang tidak mudah untuk dilakukan.



Berikut ini Manfaat Permainan Bola Bekel Bagi Perkembangan  Anak:

1. Melatih koordinasi gerakan tangan dan mata.
2. Melatih konsentrasi dan fokus anak untuk mengerjakan beberapa tugas dalam satu waktu
3. Membuat anak merasa lebih santai
4. Melatih anak untuk terampil meraih sesuatu yang kecil dengan menggunakan tangannya.
5. Melatih anak untuk bersabar mengerjakan sebuah pekerjaan

Nah. Gimana? Ayo ayah/bunda/kakak/guru: kita perkenalkan anak kita yuk dengan jenis permainan anak tradisional Indonesia ini. Karena, ternyata banyak sekali manfaatnya.

28 komentar:

  1. Harga sepaket bekel berapa ya Mak sekarang?
    Eh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murah kok.. cuma 25.000 di pasar2...

      Hapus
  2. Biji2an Bekel itu kalau ngga salah namanya Nekel, Buuuk.

    Aku suka bangett mainan iniii. Mainan bekel smpe masih MTs. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku lupaaaa namanya apa...nekel ya ternyata

      Hapus
  3. Wah udah lupa aku sama mainan bekel ini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo main lagi. Asyik buat ngilangin stress

      Hapus
  4. Waktu kecil, aku malah koleksi macam-macam bola bekel loh, Mbak. Tapi koq kayaknya bola bekel yang ada sekarang gak sebagus dulu ya? Harusny dulu kusimpan tuh untuk diwariskan ke anak-anak. Halah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaa benerrrrr..... mungkin krn dulu musim banget ya jadi produsen bikin aneka bola. Meski dulu pavoritku kalo pake bola golf sih....hahhaha...

      Hapus
  5. aku belum ngajarin bekel dih mbak, kapan-kapan aku ajari deh

    BalasHapus
  6. Haa kangen...saya dulu demen main ini...sdh sampai level yang biji harus berdiri ..
    kapan2 main mak..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuihhhh.... aku belum pernah sampai setinggi itu deh levelnya kayaknya

      Hapus
  7. Anakku laki-laki semua. Boleh nggak mainan ini mak

    BalasHapus
  8. Mahasiswaku tak suruh main bekel mak, seneng mereka. Hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Ciyuss? Mau mereka main ? Aku kira kalo dah mahasiswa gak mau

      Hapus
  9. Permainan bola bekel saat ini masih dimainkan ya oleh anak2? Dulu jamannya SD aku pny byk bola bekel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jarang dimainkan oleh anak2 di SD putriku. Makanya aku ajarin anakku deh

      Hapus
  10. Kalau dulu sih pas SD, cowok pun mainan ini juga. Sampe dibikin turnamen loh. Haha...menyenangkan ya permainan masa lalu. Ternyata banyak manfaatnya. tengkyu infonya. *langsung mampir toko mainan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya benerrrrrrr....aku inget turnamennya

      Hapus
  11. Tadi saya putar videonya—kok tangkapannya lepas terus?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahahahaha.... karena dia baru belajar pertama kali tuh... nah... lewat video itu aku ngajari anakku dimana letak salah dia

      Hapus
  12. terima kasih atas infonya sangat keren

    BalasHapus
  13. Permainan kesukaan dari kecil...tapi dulu seringan pake batu gara2 bolanya sering geripis digigitin haha

    BalasHapus
  14. Inget zaman dulu jadinya...tapi di sekolah anakku lagi musim katanya, kemarin saya main beklen sama anakku yang keempat .... ^_^

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...