badge

Jumat, 03 Januari 2014

When I Met My Husband

[Pernikahan] Ceritanya, aku mau cerita waktu kisah kenangan ketika aku bertemu dengan suamiku yang tercinta saat ini (cieeee).

Dulu itu, awal aku bertemu dengan dia, sebenarnya lucu. Dia adalah salah satu dosenku di Jurusan Ilmu Kesejahteraan Sosial. Tapi, berhubung aku waktu itu masih setengah hati masuk jurusan itu (ada ceritanya kenapa setengah hati...hehehe... di tulisan lain saja lain kali aku cerita), jadi entah bagaimana ceritanya aku sepertinya tidak ngeh bahwa sosok dia masuk dalam jajaran Dosen. Aku sering berlari keluar duluan sebelum angkatanku yang satu jurusan benar-benar bubar; dan jika sedang ada pertemuan aku sering terlambat datang. Lalu jarang juga main-main ke jurusanku untuk lebih mengenal jurusan itu sendiri (namanya juga setengah hati masuk jurusan ini.. hehehe). Jadi, aku tidak begitu tahu siapa saja senior, dosen, apalagi alumni jurusan tempatku kuliah ini. Hingga suatu hari, seorang teman mengajakku untuk menghadiri acara pengenalan jurusan.


"Eh? Wajib hadir ya?"
"Iya, wajib. Ada daftar hadir yang harus ditanda tangani."

Isyi.... Berarti aku gak ada pilihan. Ya sudah, aku pun datang ke acara itu. Dan tumbennya, aku tidak terlambat datang. Tapi tepat waktu. Di white board depan kelas, sudah ada tertulis, bahwa itu adalah acara bincang-bincang tentang jurusan dengan sebuah nama dosen yang ditulis dengan spidol nama lengkapnya plus titel gelarnya, diawali dengan sebutan Bapak. Aku hanya melihatnya sekilas lalu mataku langsung mencari-cari siapa saja yang sudah ada di kelas yang bisa diajak ngobrol.

Oh ya, sejak dulu aku memang hobi ngobrol. Kebetulan, di depan selain teman yang dulu pernah satu SMA denganku, juga ada seorang lagi teman baruku yang rumahnya dekat dengan rumahku dan seorang pria. Dugaanku sih dia senior.
Mahasiswa yang kuliah di jurusan tempatku menimba ilmu itu memang macam-macam coraknya. Ada yang murni lulus SMA, ada juga yang sudah bekerja. Itu sebabnya kita sering mendapati mahasiswa senior yang mengambil mata kuliah yang sama dengan mahasiswa baru. Dugaanku, mahasiswa senior yang tampak sedang ngobrol dengan teman-temanku itu pun demikian. Jadi, tanpa ragu aku pun bergabung dengan mereka.

Kami ngobrol, bercanda, dan memperoleh keasyikan tersendiri. Bahkan hingga kami semua menyadari bahwa waktu sudah beranjak beberapa menit dari waktu acara bincang-bincang seharusnya dilakukan.

"Wah. Sudah jam segini belum dimulai juga acaranya? Ngaret banget ya." (aku nyeletuk dan serempak kami semua melihat keadaan sekeliling. Memang belum lengkap seluruh mahasiwa yang diharapkan hadir.)

"Mungkin tunggu beberapa saat dulu ya, biar lebih lengkap dulu." (si mahasiswa senior itu mulai ikut memberikan komentar)

"Eh tapi... itu.. si bapak itu juga belum datang. Uh, payah deh. Dosennya saja telat, gimana mahasiswanya coba? Ah, dosen tuh suka egois emang. Giliran dia yang telat, kita gak boleh protes. Tapi giliran mahasiswanya yang telat, kitanya yang dimarahin." (aku tetap bersungut-sungut)

"Memangnya kamu gak tahu bapak dosen di depan itu siapa?" (si mahasiswa senior bertanya padaku)

"Gak tau. Eh, dia ngajar aku belum ya sebelumnya? Kayaknya belum pernah deh. Tapi paling ya... gak jauh deh dari gambaran dosen-dosen pada umumnya. Tua, pake kacamata, megang tas kempit, rambutnya disisir belah pinggir." (si mahasiswa senior itu langsung tertawa. Hehehehe.. deskripsi gambaran dosen yang ada di benakku sebagai mahasiswa baru yang baru lepas dari bangku SMA memang sepolos itu. Aku selalu membayangkan dosen itu identik dengan Profesor Quentin, bapaknya George yang ada di cerita 5 Sekawan-nya Enyd Blyton). Lalu kami meneruskan obrolan kami beberapa saat, masih seputar dugaan negatifku tentang dosen yang terlambat datang (aku lupa persisnya apa, tapi semuanya benar-benar protes polos dan cukup alasan untuk melakukan adegan bunuh diri di tempat untukku karena beberapa menit kemudian. si senior itu maju ke depan dan... mengisi acara bincang-bincang tersebut!!!

"Eh... ngapain ke depan sana? Ih, nggak usah jadi sukarelawan gitu deh kalau dosennya sendiri gak bisa datang." Ujar si bodoh (baca: aku) yang berusaha mengingatkan teman ngobrolnya dan dibalas hanya dengan senyuman dan kalimat, "Gak apa-apa. Tenang aja." dari si terduga mahasiswa senior yang dengan penuh percaya diri terus maju ke depan kelas dan mulai memperkenalkan diri sebagai....

ASTAGA. Ternyata dia si Bapak Dosen itu sendiri!!!

Ini pertama kalinya aku pingin banget memiliki salah satu kemampuan luar biasa para manusia mutan: yaitu bisa menghilang.

Hahaha... konyol sekali awal aku bertemu dengan suamiku memang.
Tapi, siapa menyangka bahwa pertemuan itu membuat kami jadi bisa akrab dan tidak lagi kaku. Awalnya malu (gilaaaaa... jika ada obat yang bisa meredakan rasa malu yang menyengat kala itu, pasti aku akan membelinya 2 toples), tapi berhubung si bapak dosennya baik, lembut dan enak diajak ngobrol, jadi ya... simptom malunya mereda perlahan dan akhirnya sembuh dengan sendirinya. Dan setelah banyak kisah yang seru-seru (notes: karena aku orangnya suka iseng sementara suamiku ini serius), akhirnya kami menikah.

Kalian tahu apa alasan aku setuju menikah dengannya? Karena, ketika dia mengajak menikah aku menceritakan semua kelemahan dan kekuranganku.

"Mas... aku gak bisa masak."
"Gak papah. Kan bisa beli sementara kamu belajar masak."
"Aku gak pernah beresin rumah."
(dia tertawa tipis)
"Aku juga hobi jalan-jalan. Suka nonton kartun, gak bisa yang namanya nyuci atau bersih-bersih, gak bisa anu.. gak bisa itu.. gak bisa begitu.. gak bisa begini... aku punya kekurangan itu.. juga punya kekurangan anu... aku gak mau itu.. " (dan seterusnya.... hahahahhahahaha, aku tipe orang tidak suka jaim-jaim-an sejak dulu). Dan  jawaban dia adalah:

Tetap pingin aku menjadi istrinya.
Waaaaaaaaa.... itu sudah cukup alasan untukku menerima dia. Karena bagiku, jika si dia bisa menerima semua kekuranganmu, tidak hanya kelebihanmu saja, kenapa harus ragu? Terlebih dari prasyarat awal sebenarnya dia sudah lolos uji kelayakan (agamanya baik, punya pekerjaan mapan, prospek masa depannya insya Allah tidak suram, bisa bikin aku nyaman dengan diriku sendiri yang asli, bisa bikin aku tertawa, dan beberapa prasyarat lainnya yang aih.. rahasia ah).

Dan Insya Allah pekan kedua Januari 2014 ini, usia pernikahanku dengan suamiku genap 20 tahun.
Subhanallah.
20 tahun yang indah.
20 tahun yang luar biasa.
Aku selalu bersyukur selama 20 tahun ini terikat dalam perjanjian yang kuat dengannya.
Semoga kami kelak bisa terus mengalami 20 tahun berikutnya, dan 20 tahun berikutnya lagi dan 20 tahun berikutnya lagi, dan seterusnya. Aamiin Allahumma Aamiin.


---------------

 "tulisan ini disertakan dalam Giveaway Novel Perjanjian yang Kuat,"





73 komentar:

  1. hehehe kebayang lucunya, mba. pantes awet muda ya mba ade, doyan jail wekeke :D

    BalasHapus
  2. Aiihh... serru...
    Kebayang muka kak ade pasti merah-kuning-biru pas kejadian itu ya, hahaha
    Moga samara ya kak. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... iyaaaa... benerrrr... mana duduk paling depan lagi

      Hapus
  3. semoga langgeng ya mbak ayu kembaranku :)
    Aamiin, aih lucu bangettt ceritanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. makasih ya kembaranku.

      Hapus
  4. so sweeeet..tapi saya bacanya sambil senyum2 hehe...kaya sinetron ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sinetron itu jangan2 terinspirasi dari kisah nyata... hahahahha

      Hapus
  5. Mbak ade cantik banget sihh mbak.. semoga langgeung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aihhhhh.... bikin hidungku mekar

      Hapus
  6. Hebat si mas ini. Istrinya bilang gag bisa masak, masih disuruh beli selama belajar masak..
    Salut dah... :)
    Oy, semoga menang GA-nya mba..

    BalasHapus
  7. Yes... itu sebabnya aku milih dia. Karena dia mau mengerti kekuranganku

    BalasHapus
  8. Ikut bahagia membacanya setelah sempat geli ... hahaha mbak Ade mbak Ade .... jadi makin pingin ketemu mbak Ade, pasti seru :D

    Moga sakinah mawaddah selamanya ya mbak Ade .... :)

    BalasHapus
  9. membaca ini semakin yakin bahwa mba ade itu.....gokil wkwkwk....
    seneng baca kisahnya, semoga samara senantiasa.

    BalasHapus
  10. Masya allah, manisnya...
    Barakallahu lakum, mba ade n husband. Samara-lah forever n ever :)

    BalasHapus
  11. Xixixi ga kebayang wajah Mbak Ade yg jelita tu seketika memerah spt tomat. Cerita ni pasti terkenang trs ya Mbak. Semoga langgeng n bahagia trs Mbak Amiinn :)

    BalasHapus
  12. serasi banget, mbak ade.
    Kisahnya dijadikan novel aja. Keren.

    Saya tunggu komenya di sini:
    http://www.bennyrhamdani.com/2014/01/cheria-tour-travel-biro-perjalanan-haji.html

    BalasHapus
  13. Wuah mupeng nih sbg #timlajang dengerin crita emak
    Moga aku dpt suami yg bisa menerima kekuranganku. Aamiin

    BalasHapus
  14. Waaahhh 20 th??? beda tipis ama umurku dunk.. tapi kok masih keliatan awet muda banget sih mbak.. hihihi

    Langgeng terus yaaa ^^ 20 th bersama itu waktu yg tidak singkat.. dan bagiku itu luar biasa.. ^^

    BalasHapus
  15. Wah 20 tahun ya mbk....anaknya dah gede2 ya hehehw..seru bgt ceritanya,bs dbukukan ^^
    Baarolalloh..

    BalasHapus
  16. hehehe sayang mbak ade waktu itu bukan mutan ya. beneran awet muda ya mbak. Semoga langgeng terus ya

    BalasHapus
  17. Masya Allaah 20 thn? Keliatan awet muda banget ni mba Ade. Kebayang banget itu pasti udah kayak mau ngumpet di balik whiteboard saking malunya hihih.
    salam kenal mba.

    BalasHapus
  18. Bikin give awaynya dong mbak ade :p

    BalasHapus
  19. SUKAAAAAAAAAAAAAAAAAAA....
    Wah, eren mba Ade. Hehehe

    BalasHapus
  20. Subhanallah.. mba ade cantik dan awet muda ya,,, cerita seru,,, berasa lagi nonton sinetron.. hehehe

    Oya salam kenal ya mba. :)

    BalasHapus
  21. wuaaa....so sweet... apa masih ada ya cowok sebaik itu? hihi... ,mbak ade beruntung banget :)

    BalasHapus
  22. Hihihi lucu banget mb cerita awal ketemunyaaa..dan sepakat dengan yg laen,mb ade ini jelita nan awet mudaaaaa
    Bagi rahasianya dong mbaaa

    BalasHapus
  23. hahaha..kocak abis ya mak feel awal ketemunya ;)

    BalasHapus
  24. Mantapp . .
    salam kenal mbak . . .
    moga sukses GA nya . . :)

    BalasHapus
  25. wah selamat mbak udah 20 tahun
    saya baru 2 tahun

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh... anu... anu.... glek. berarti usiamu sekarang 18 ya? beda setahun ama anak sulungku yang 19 tahun itu

      Hapus
    2. Beneran baru tahu mba Ade seawet muda inih. Rahasianya apa mba langgeng pe 20th?

      Hapus
  26. Mbak ade tuh selain cantik juga humble. Ngaku ga bisa apa2 Tapi banyak bisanya dan ibu handal meski tanpa asisten.sampe njahit aja bisa. Btw.. Semoga samara selamanya ya mbk. Semoga menang. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya aku gak bisa apa-apa beneran Anik... itu sebabnya kisahnya lebih lucuuuu lagi... kapan2 di event lain aku cerita

      Hapus
  27. aku terkikik-kikik loh mak.... seru abis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu ngalamin ini aku sama sekali gak bisa terkikik... tapi setelah nikah dan punya anak barulah bisa terkekeh-kekeh mengenangnya

      Hapus
  28. hahahaaa...seru banget ceritanya mb Ade.
    Udah kayak cerita-cerita di drama Korea ajah :D
    Dibuat novel oke tuh kayaknya mb ade :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. serius nih.. .aku jadi tertarik buat nulis novel tentang aku dan suamiku nih... asli

      Hapus
  29. Waah selamat mba, semoga pernikahannya langgeng, tetap diberi keberkahan dalam rumah tangganya.. :)

    Kunjungan perdana mba, dari saya :)

    BalasHapus
  30. aaiiiiihhhhhh..., 20 tahun... dahsyat,keren mbak.... 20 ditambah 5 jadilah umurku sekarang,,hihi^^

    BalasHapus
  31. ternyata dosen ketemu mahasiswi ya ceritanya,
    menerima segala kekurangan pasangan adalah kemampuan luarbiasa...semoga tetap rukun dan sehat bahagia selamanya...
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  32. wah, banyak yang bilang ini kaya sinetron. Tapi bagi saya ini lebih luar biasa daripada sinetron belaka. Subhanallah, pengen punya kisah yang unik juga nanti saat ketemu calon suami. hehe, Semakin pengen ketemu mbak adeeeee <3

    BalasHapus
  33. hahahaha asli kocak bangettt kaa awal ketemunyaa.. serius bikin aku ketawa2..
    dan wow bangeeet udah 20 tahun:D
    semoga langgeng terus yah ka sampai kake nene, and keep romantic (y)

    BalasHapus
  34. Selamat ya Jeng Ade, cinta yang merangkul dan saling melengkapi. Salam

    BalasHapus
  35. Kebayang jadi bahan pembicaraan tiap kali kumpul anak cucu kelak ya mba Ade.. Komentar anak2 apaan tuh mba? Idih kepo ggini eike hehehhe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka ketawa ketiwi aja.. dah pada hafal karena aku orangnya emsng suka jail dan suka SKSD gitu ma orang lain

      Hapus
  36. Aih...subhanalloh udah hampir 20 tahun ya mbak *takjub*.
    Semoga bahagia selalu hingga ke surga kelak. Aamiin :)

    BalasHapus
  37. Ya Allah, Mbk, seru abiz pertemuannya kayak film korea, buat Novel Mbkkkk....aku beli nanti :)

    BalasHapus
  38. Hehee...seru bgt mbaca kisahnya mbak? Gak kebayang wajah mbak Ade..mgkin merah spt tomat ya mbak? Bener spt komen2 diatas, di bikin novel aja mbak, kyknya seru haaahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran nih? aku jadi terpikirkan untuk menovelkannya nih.

      Hapus
  39. Happy aniversary, 20 tahun bukan waktu yang sebentar :)
    Semoga langgeng dan diberkahi Allah SWT.

    BalasHapus
  40. ih seru ya ceritanya mbak Ade :) semoga sakinah mawaddah wa rahmah hingga akhir hayat ya, Mbak :)

    BalasHapus
  41. Waw.. si Bapak Dosen benar2 naksir Mba Ade sampai menerima apa adanya. Iyalah, wong cantiiik bin cerdasss... Makasih dah ikutan GA-ku yaa...

    BalasHapus
  42. masya Allah mak Ade, kisahnya mengagumkan.. 20 tahun mak ^^ ikut bersyukur mak, mudah2an semakin saqinah selamanya, aamiin.

    BalasHapus
  43. wekeekeke, konyol bgt. Udah lama yah nikahnya, semoga langgeng terus smp negri akhirat :)

    BalasHapus
  44. Wuaaaaaaaa ... kocak banget cara ketemuannya. Wkwkwkkwkwk.

    Haduuuuu aku nikahnya kapan yak? Jadi mau jadi mau, pasti seru kalo ketemu mas mas yang begitu menyenangkan dan bikin nyaman.

    Semoga langgeng dan bahagia selalu ya Mba. Tossss.

    BalasHapus
  45. Mbak Ade, intinya memang kita harus mengakui apa yang sebenaranya ada di diri kita dan apa yang tidak kita sukai ya, ke orang yang sedang PDKT ama kita. Nah buat muda mudi yang sedang mencari psangan, tulisan ini beneran sangat bagus, loh. Jangan jaim aayu menutup nutupi, ntar giliran sudah terikat perjanjian, baru susah karena jauh dari bayangan.

    BalasHapus
  46. Mba ade udah nikah 20tahun? Wow.. awet cantiknya

    BalasHapus
  47. Huaaaaa gokil yaahh Mbak, jodoh itu emang gak diduga2 banget yaah..
    Semoga langgeng selamanya yaah Mbak, Aamiin

    BalasHapus
  48. Haha...percaya deh kalo mbak Ade yang jail, Mas nya yang cool... kalo aku sama mas ku sama-sama jail..wkwkwk
    Semoga langgeng ya mbak Ade sayang :)

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...