Langsung ke konten utama

EJAAN BAHASA INDONESIA YANG BAIK DAN BENAR

Mungkin, bagi banyak orang dewasa yang sehari-hari berbicara, berdehem, bahkan berkata dalam hati dengan menggunakan bahasa Indonesia, maka ejaan bahasa Indonesia itu sering disepelekan.

"Yaelah... itu kan  bahasa yang kita pakai sehari-hari. Ngapain pake dieja segala sih? Ngomong aja langsung."

Ada yang pernah memberi respon komentar seperti itukah ketika ditegur agar menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar?
Jangan pernah menyepelekan penggunaan ejaan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
saya tulis sekali lagi: JANGAN PERNAH.

Usahakanlah, kapanpun, dan dimanapun, pergunakanlah EJAAN BAHASA INDONESIA YANG BAIK DAN BENAR.

Mengapa?
Karena jika tidak nanti terjadi kejadian seperti yang saya temui di tahun 2011 lalu. Tepatnya pada tanggal 30 November 2011. Hal ini saya tulis di status facebook saya:



sepertinya, selain luhut sitompul dan fahri hamzah tentunya, ada juga dua orang di dunia ini yang bisa ngotot-ngototan dan bikin orang ketawa sampe sakit perut.

Mereka adalah 2 orang anak TK di depanku (kami satu mikrolet ceritanya). Mereka saling memamerkan teman masing-masing.
[yg rambutnya keriting]: "eh, di depan nanti kita lewat rumah DEA."
[yg rambutnya lurus]: "hah? DEA? DEA yang mana?"
[si keriting, mulai ngotot]: "DEA... masa lupa sih? itu loh teman kita. DEA... {lalu dia mulai mengeja dengan penuh percaya diri nama temannya itu}... P - K - A - F - L.... DEA."

Aku langsung berusaha nahan ketawa.. astaga, itu kan ejaannya salah banget. Tapi herannya, temannya langsung manggut-manggut.

[si lurus]: "Oh, DEA yang itu. Aku kira DEA yang mana."

si keriting langsung makin percaya diri dan sedikit mengangkat dagu.

[si keriting]:"Iya, DEA yang itu. Yang mana lagi. Nama panjangnya DEA FADILA.... G -H -U -F -M -E -L -X -B...... DEA FADILA"

Dan aku langsung menyembunyikan wajahku di atas tas yang aku pangku buat ketawa terpingkal-pingkal.... anak TK sok tahu banget.. tapi pede abizzz

Komentar

  1. anak-anak selalu lucu mbak...
    AEDRFFGG dibaca DEA FADILA.. hehe
    proses belajar, dulu pas kecil mungkin juga kayak gitu.. haha

    BalasHapus
  2. kadang kok saya merasa kalo pake EYD yang benar jadi terasa kaku ya mbak... kalo pas lagi pengen nulis yang gak serius2 banget gitu...

    BalasHapus
  3. Hahahah ini kaya lagi ngelabuhin ponakanku sinta 2,5 th kalo lg pengen jajan. Aku sring ngeja J-A-J-A-N, dia ngikutin tp gak ngerti maksudnya

    BalasHapus
  4. Apalagi yang hidup d ndeso seperti saya, bahasanya ya gado- gado, meski ma suami sering pake bahasa indo, tapi ya tidak perhatikan EYD

    BalasHapus
  5. Anak TK sedang belajar mengeja ceritanya hahaha

    BalasHapus
  6. Astagaahh lucu anaknya, titip cubit pipi ya mbak klo ketemu lagi :D

    BalasHapus
  7. hahaha untung anak TK, ya, Mak :D

    BalasHapus
  8. ngakaaaaak kok ngaco gitu yaa dan pada kaya gitu semua ... kalau saya yang denger bakal ketawatawa di mikrolet :D

    BalasHapus
  9. terima kasih atas infonya sangat menarik

    BalasHapus
  10. Anak TK yang bikin ngakak ya mbak hahahaha,,,

    BalasHapus
  11. terima kasih blognya sangat menarik untuk disimak

    BalasHapus
  12. keren bangat artikelnya sangat menarik

    BalasHapus
  13. hehehehe namanya juga anak anak yaa
    kok bisa temannya ngerti juga, heran banget

    BalasHapus
  14. Dija juga lagi belajar membaca Tante...
    tapi mengeja belum bisa
    hehehe

    BalasHapus
  15. ngobrol ama anak kecil emang bikin ketawa..

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Postingan populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…