badge

Kamis, 15 September 2016

Orang Miskin Dilarang Mati Di Kota

[Lifestyle] Ini curhat tetanggaku. Kebetulan, dia bekerja sebagai buruh harian dari rumah ke rumah di sekitar tempat aku tinggal. Rumahnya sendiri, dia ikut anaknya yang tinggal di Bekasi. Tapi, sekali lagi, si anak pun bekerja di Jakarta.

Mengapa mereka tinggal di Bekasi tapi tinggal di Jakarta? Karena biaya sewa rumah di Jakarta mahal. Jangankan membeli rumah dan tanah, menyewa alias kontrak rumah sederhana pun terasa mahal bagi orang yang berpenghasilan kecil seperti mereka.

Pagi ini, aku mendengar tetanggaku curhat.

"Bu Ade, tahu nggak lebaran kurban kemarin, saya kan mudik ke Cirebon."
Aku beberapa kali terlibat pembicaraan dengan dia, jadi aku tahu bahwa untuk mudik itu berarti dia harus menabung selama setahun. Jadi, awal cerita laporan bahwa dia mudik ketika lebaran Idul Adha ini menjadi tidak biasa.

"Kok tumben mbak? Bukannya katanya udah habis jatah buat mudik tahun ini."
"Ya itu dia bu Ade. Mantu saya yang di Bekasi kan lagi bunting 7 bulan. Ya, masuk 8 deh. Dia sakit gigi. Udah dikasi bla-o, tetap nggak sembuh. Ditahan-tahan makin jejeritan nggak tahan. Akhirnya, dia nelen deh tuh.. antalgin buat sakit gigi. Eh... nggak lama, dia pingsan. Terus bangun-bangun kayak orang bingung. Sama perutnya mules. Udah gitu keluar merah-merah coklat dari selangkangannya. Ya udah, langsung deh dikasi pampers terus dibawa ke rumah sakit. Nggak tahunya pas lagi nunggu taksi, tiba-tiba dia jejeritan. Udah-keluar-udah-keluar. Dikirain apaan. Bingung kan. Nggak tahunya dia bilang, anaknya dah lahir. Lah pada bengong yang lain. Terus, buka celana deh tuh di pinggir jalan. Nggak tahunya, di atas pampersnya, udah ada tuh oroknya.. tapi dah mati. Biru gitu. Mantu saya langsung histeris teriak-teriak berontak gitu. Bawa ke rumah sakit, dibersihin terus bawa pulang lagi. Itu pas dibersihin sampe diikat tangannya nempel ama badan biar nggak berontak karena terus-terusan teriak-teriak karena anaknya dah meninggal. Nah... sampe rumah, mau dikuburin nih. Nggak tahunya mahal banget. Jadi, kalo mau dikuburin di Jakarta, karena nggak ada yang punya KTP Jakarta, harus bayar 2,5 juta. Sedangkan kalau mau dikuburin di Bekasi, karena nggak punya KTP Bekasi, harus bayar 1,5 juta. Wah. Mana ada duit coba. Padahal cuma mayat bayi doang tapi bayarnya mahal banget. Jadi akhirnya ya udah. Sewa mobil, pada mudik aja deh buat nguburin di kampung di Cirebon sana. Gratis dan nggak pake sewa makam kayak di Kota. Duh.. orang miskin dilarang mati di kota deh emang."

"Innalilllahi wa Innalillahi rajiun. Eh.. tapi emang beneran lebih murah nguburin cara gitu mbak?"
"Ya iya. Sewa mobil cuma 350 ribu. Yang nyupir lakinya jadi nggak bayar supir. Bensin paling juga seratus ribu. Pergi pagi pulang malam. Beres. Nggak sampe goek udah balik lagi ke Jakarta. Jadi besoknya bisa kerja buat balik modal ongkos mati kemarin." (ket: gopek = Rp500.000)

"Terus... mantumu gimana?"
"Ya masih jejeritan ama ngeraung-raung sih sekarang. Tapi kan kalo saya sama anak saya sibuk menghibur dia, nanti nggak ada yang kerja buat nyari makan? Lah... duit buat ke rumah sakit aja kemarin abis banyak. Kan sama kayak sesar gitu biayanya, jutaan. makanya nggak ada duit lagi buat nguburin kalo mahal-mahal."

hmm...
Aku jadi mikir.
Teringat dulu ketika ayahku meninggal dunia. Kami masih sedih dan habis keluar uang lumayan banyak, tapi ketika meminta surat pengantar kematian dari kecamatan, kecamatan (dengan wajah dingin) meminta uang Rp300.000 (tiga ratus ribu) dan itu baru surat pengantar kematian saja dimana surat ini bisa untuk mengurus agar mendapat lahan pemakaman. Belum biaya yang lain-lainnya.

(itu sebabnya, setiap kali ada yang meninggal dunia, yang aku cari pertama kali setiba di rumah duka adalah baskom untuk menyumbangkan uang duka bagi keluarga yang ditinggalkan. Jujur saja, aku teringat kesulitanku ketika ayahku meninggal dunia dulu. Karena, memang uang cash itu amat dibutuhkan untuk mengurus macam-macam bagi keluarga yang ditinggalkan. Sampai 3 hari ke depan, biasanya keluarga yang ditinggalkan butuh uang cash).

Sebenarnya tarif pemakamana sendiri, di Jakarta bagi yang memiliki KTP Jakarta nggak mahal sih sekarang-sekarang ini (sejak gubernurnya galak... xixixixi).

 Secara resmi tarif pemakaian lahan pemakaman di atur dalam Perda DKI Jakarta No 1 Tahun 2015 tentang Retribusi Daerah. Sewa tanah untuk makam tergantung kepada kategori pembagian blok. Paling tinggi Blok AA I sebesar Rp 100.000 untuk jangka waktu 3 tahun.
Perpanjangan dilakukan setelah 3 tahun, tarifnya perpanjangan tiga tahun pertama 50% adri tarif. Perpanjnagan berikutnya berlaku tarif normal. Sementara itu sewa tanah tumpangan (berlaku bagi suami-istri atau memiliki hubungan darah) dipatok 25% dari retribusi.
Tarif lainnya seperti peralatan perawatan jenazah Rp 75.000 dan pemakaian kendaraan jenazah dan perlengkapannya sebesar 100.000 sekali pakai untuk dalam kota sedangkan luar kota tarifnya Rp 1.500/km. Taman pemakaman juga bisa dipakai sebagai lokasi shooting film dengan tarif Rp 1.000.000 per lokasi untuk 1-2 hari.(dikutip dari : http://www.biaya.net/2015/12/tarif-pemakaian-pemakaman-di-jakarta.html)

Cuma ya itu tadi. Itu harga di atas kertas. Di lapangan sih biasanya ada saja biaya tambahannya yang kecil-kecil lama-lama jadi bukit.

"Terus mbak... itu sama sekali nggak ada yang jagain mantumu? Kasihan ih. Nanti kalo ada apa-apa gimana?"
"Dikurung dalam kamar kok bu Ade. Dikunci dari luar. Tapi kamarnya dah dibersihin dulu dari berbagai macam yang bisa bikin bahaya. Makanya ini saya nyantronin rumah satu ke rumah lain tempat saya kerja hari ini biar jam dua udah bisa pulang ke Bekasi lagi. Ngasih makan mantu saya itu. Sedih pasti sih. Tapi ya mau gimana lagi? Gara-gara sakit gigi doang."

"Sakit gigi emang nyebelin  sih mbak. Palagi lagi hamil."
"Iya sih emang. Kadang meski udah ditanem di kepala bahwa orang sakit jangan sakit tetap aja, adaaa aja jalan buat keluar duit."


37 komentar:

  1. Hiks bahkan saat meninggal pun kita masih dipersulit dg urusan administrasi :'(
    Makasih ya Mbak. Jadi
    pelajaran banget nih buat aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, karena ada urusan yang harus diselesaikan oleh keluarga yang ditinggalkan

      Hapus
  2. Kasian sx mantunya saya bisa ngerasain gmn rasanya. Semoga dy lekas pulih lg n ord terdekatnya bisa sabar menemani :(

    BalasHapus
  3. Duuh... sedih.. ngebayangin si Mba dikurung, dia pasti stress banget ya. tapi bener juga kata ibunya, kalo ga kerja ya ga bisa makan :(

    semoga lekas pulih, dan semoga ga jadi trauma

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, karena mereka sudah keluar uang banyak buat rumah sakit dan nguburin jadi harus segera cari uang. akhir bulan harus bayar kontrakan rumah, dan bayar aneka tagihan segala macam lagi soalnya kan

      Hapus
  4. Saya yang keguguran saat masih 2 bulanan aja shock banget apalagi yang udah gede gitu hikz. Semoga mbaknya segera bisa pulih keadaannya. Amin...

    Biar kata di kota hidup penuh perjuangan toh mereka tetap bertahan ya Mbak. Kalau kata tetangga saya mending di Jakarta daripada di kampung kerja nyangkul :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ketemu kondisi sehat bugar dan tidak sakit, Jakarta memang bersahabat karena bisa cari uang. Tapi begitu sakit, mulai deh... biaya berobat di jakarta mahal. Belum lagi sewa rumah dan bayaran sekolah. Gratis sekolah di daerah itu benar-benar gratis, gratis sekolah di jakarta itu tidak benar-benar gratis. Itu contohnnya

      Hapus
    2. Eh iya nih mba, kemarin minggu kakak dr Jkt setelah nganterin ibu di Surabaya untuk berobat. Pulangnya kaget dan bilang gini "Aku kaget loh, biaya berobat di Sby jauh lebih murah dari Jakarta."

      Padahal untuk ukuran Surabaya kota terbesar kedua di Indonesia, gimana murahnya dengan kota lainnya ya.

      Turut berduka untuk keluarga mbaknya.

      Salam kenal Mba Ade.

      Hapus
  5. Duhhh kasian sekali mantunya mbak... hiksss sudah kehilangan dan urusan administrasi di persulit jg :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang kasihan banget. Tapi memang demikian kondisinya.

      Hapus
  6. sedih, sakit bacanya ini mbak, saya nggak tau semahal itu. Di kota saya, di masyarakatnya masih ada sumbangan kematian, jadi tanpa memperhitungkan nilai KTP, ini bisa menutupi pengeluaran kematian dan nggak semahal itu sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetanggaku ini cerita ya semahal itu makanya dia milih nguburin di kampung akhirnya

      Hapus
  7. hiks...., kalo disini pemakaman gratis bu, tapi biaya lain-lain berat juga untuk acara mpe 40 hari..., kadang kasian dengan yg gak punya samasekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makanya tetanggaku itu milih nguburin di kampung krn gratis pemakamannya

      Hapus
  8. duuuh, jdi mikir nanti kalo saya meninggal mudah-mudahan bisa dikubur di tempat yg layak dg baik, gitu aja

    BalasHapus
  9. Ya Allah, Mbak... meninggal aja ribet ya urusannya. di desa saya gratis. kalo ada orang meninggal ya tetangga pada gotong royong gali makam. paling keluarga cm kasih makan-minum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah jika masih punya tetangga dan kerabat yang peduli

      Hapus
  10. sampai segitunya ya mbak, aku dari sekarang ikutan yayasan muslimin yang akan bantu mulai dari mandiin jenasah sampai ngurus makamnya. jadi tiap bulan nyetor uang yang murah cuma 5000 rupiah. Jadi nanti gak repot ngurus2 semaunya sudah dilakukan oleh yayasan ini. Dan kata aku sih ini sangat membantu, ajdi keluarag gak suah repot2 nyari makam dlll

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga. Jaman dulu, kegiatan ini dimonopoli sama yayasan bunga kamboja, tapi sekarang sudah banyak lembaga yang mengadakan kegiatan seperti ini, yaitu tabungan persiapan menuju mati. Aku dan suami insya Allah ikutan yang di al Azhar

      Hapus
  11. astaghfirullah ceritanya semo tragis ya mbakk.. kasihan jg kluarga yg semacam itu, akhirnya duit jd lbh penting dr urusan psikologi sseorang..duh, pemerintahnya nih.. smg ga terjadi lg hal yg sama, amienn

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pada akhirnya nyari duit lebih penting karena kalau nggak ada duit malah makin bertambah permasalahan yang harus diselesaikan

      Hapus
  12. duh, sedihnya jadi berkali-kali lipat ya.. :(

    BalasHapus
  13. hemm, cukup menyedihkan, coba di berdayakan tanam Hidroponik pasti maju negara

    BalasHapus
  14. Innalillahiwainnaillaihirojiun... Jadi pembelajaran juga buat kita supaya terdorong untuk membantu mereka yang membutuhkan... Mahal sekali ternyata biayanya ya :'(

    BalasHapus
  15. Wah ternyata efeknya parah ya nelen obat sakit gigi. Dulu pas Faris aku juga gitu mba, sakit gigi, sakiiiittt banget rasanya nyut2an, bawaannya jadi pengin makan orang. Tapi dokter keukeuh ga mau ngasih obat dengan pertimbangan kondisi hamil tadi. Nyabut giginya juga kan ga boleh.

    Duh turut berduka cita untuk ibu yg kehilangan bayinya itu :(

    BalasHapus
  16. Sedihnyaa baca tulisanini mba Ade. Tapi ini sedih ya sudah meninggal tapi dipersulit. Sakit nggak boleh, meninggal pun nggak boleh dipermudah :(

    BalasHapus
  17. Innalilahi. Turut berduka untuk tetangga Mb ade
    Sulit nya hidup di kota besar.
    Administrasinya juga susah.
    Smg menantunya jg cepat baikkan

    BalasHapus
  18. itulah gambaran jaman sekarang, terlalu memikirkan diri sendiri, kalah sama semut yang selalu gotong royong dan saling membantu satu sama lain, juga peduli pada sesama.

    sekarang kebanyakan pake otak matematika neng.

    BalasHapus
  19. alias otak kalkulator. sana sini diperhitungkan

    BalasHapus
  20. Ya ampun kasian banget, pasti sedih banget :( sefatal itu ya efek obat sakit gigi untuk bumil? mungkin dia minumnya dengan dosis gak kira-kira ya?

    BalasHapus
  21. ya ampuuun..segitu banget mba ade. selalu geram deh kalau baca cerita seperti ini..tapi memang kenyataan yaaa

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...