badge

Jumat, 06 Februari 2015

Orang tua yang salah, anak yang kena getah

Ketika sedang ngobrol bersama teman-teman di sekolah putriku, salah seorang temanku yang kebetulan memang selalu membawa dagangan ke sekolah bercerita padaku.

"De... Anak yang baru beli es gue tuh,"
"Maksud lo...." (kita sebut saja nama anak ini mawar ya)
"Iye... mawar. Sebenarnya anaknya bae, tapi sejak gue gak demen ama ibunye gue jadi rada-rada malas deh ngelayani anaknye kalo mao beli ape-ape ama gue." (ini bahasa betawi nih. Pada ngerti kan ya? Nggak perlu pake footnote ya buat translatenya... hehehhe)
"Yee... jangan gitu dong. Kasihan mawar. Kan Mawar gak salah apa-apa?"
"Iya sih. Tapi yee gimane ye? Suse gue nego ama hati gue sendiri."
"Emang salahnya ibunya Mawar apa sih ama elu?"
"Begini ceritanye...."

Jadi, beberapa waktu lalu ceritanya di kantin sekolah ada banyak ibu-ibu yang berkumpul dalam rangka ingin menjemput anaknya pulang sekolah. Di luar memang sedang turun gerimis jadi kantin yang tertutup dan hangat adalah tempat nyaman sambil menunggu bel sekolah berbunyi.

Ketika itulah ibunya Mawar tampak sedang berbicara dengan seorang temannya. Kebetulan, temanku ini, kita sebut saja namanya Anggrek deh, pas melihat ibunya Mawar langsung memanggil ibunya Mawar. Ibunya Mawar ini memang jarang ke sekolah. Mawar berlangganan ojek jadi ibunya jarang menjemput. Jadi, selagi Anggrek melihat ada ibunya Mawar langsung saja Anggrek memanggil ibunya Mawar.
Dipanggil sekali tidak menoleh.
Dipanggil dua kali tetap tidak menolah.
Akhirnya, setelah 5 kali dipanggil, ibunya Mawar ini baru menoleh. Tapi, kalimat yang keluar dari mulutnya pada Anggrek adalah:

"APAAN SIH? MAU APA LAGI?"

Cuma lima kata saja tapi diucapkan dengan nada yang tinggi dan membentak. Anggrek langsung terdiam. Dan lirih mengatakan bahwa "Mawar waktu itu ambil dagangan gue, dan dia belum bayar."

"Tau gak De. Gue tuh langsung tersinggung saat itu. Bukan ape-ape sih. Tapi gue ngerasa diperlakukan kayak babu dia aje denger cara dia gentak gue. Gue tuh orangnya serba okeh sebenarnya. Disuruh apa aje gue okeh. Dikerjain ama teman-teman karena gaya ngomong gue yang kampungan gue juga nerima. Dikatain ape aje gue okeh aja. Tapi satu yang gue gak demen: digentak. Kayaknya gue tuh hina banget deh kalo ada orang yang gentak gue."
(gentak itu bahasa betawi untuk bentak alias berbicara dengan suara keras seperti sedang menghardik)

"Mungkin karena dia lagi ngobrol kali. Harusnya elu ngantri aja nunggu giliran."
"Lahhh... yang dia obrolin gak penting-penting amat kok. Kan gue bisa denger dia lagi ngobrol ape. Terus die juga nggak full ngobrol. Ada juga yang cuma liat-liatan doang ama temennya. Lah... mesti nunggu ape lagi coba gue? Emang die aje dasar rada sombong. Mentang-mentang sih die tinggal di apartemen, punya banyak kendaraan, duitnya lebih banyak daripade gue mangkanye dia mandang rendah gue. Ihh... gue gak demen deh pokoknya ama die."
"Iya sih tapi kan jadi kasihan si mawar."
"Ibunye nyebelin sih, De."
"Tapi kan tetep.. Mawar gak salah ape-ape."
"Iye sih.... salah ye gue. Mawar kan gak sale ape-ape ye."
"Nah.. ntu."
"Ya udah deh. Nanti gue kompromi ame ati gue deh."
"Nah... cakep tuh."

--------------------------------
Dari obrolanku ini, aku jadi tahu satu hal: bahwa kita sebagai orang tua hendaknya hati-hati dalam bertindak karena bisa jadi kesalahan yang kita lakukan pada orang lain berakibat anak kita yang kelak diperlakukan tidak baik oleh orang lain.

Nah loh. Kenapa orang tua yang berseteru anak yang kena imbasnya? Tapi demikianlah kenyataan yang sering terjadi.
Yang gawat itu kalau kita sebagai orang tua tidak sadar telah menyakiti hati seseorang lalu tiba-tiba anak kita bersedih karena mendapat perlakuan tidak adil dari lingkungannya. Bisa-bisa, berakhir dengan menyalahkan takdir.
ugh.
naudzubillah min dzaliik.

12 komentar:

  1. Dan sebaliknya juga mak, apa yg kita peroleh dr kebaikan orang lain bs jadi merupakan kebaikan ortu kepada anak orang lain.
    #sambil ngelus- ngelus perut, moga bs kasih yg terbaik buat calon buah hati

    BalasHapus
  2. Emang sih itu ibunya mawar 'nggemesin' ya mbak.. Tapi Mawar tak salah apa2.. Moga2 temennya mbak Ade bisa berdamai dengan hatinya ya pukk..pukk.. Anggrek.

    BalasHapus
  3. kalo anak yg punya salah, trus orang tuanya bisa kena getah juga ya mak?

    BalasHapus
  4. Kasian mawar ya Mbak, tapi Mba Anggrek gak boleh gitu ah sama mawar, kan sama-sama bunga mbak? eh salah ehehehe. Tapi ya baiknya orangtua juga jangan begitu, emang kadang anak yang kena imbas Mba :(

    BalasHapus
  5. betul kasian mawar gak salah apa-apa jadi kena getahnya ya

    BalasHapus
  6. Sudah banyak hal-hal seperti itu di tempat tinggal saya mbak. Sudah tidak aneh lagi, tapi jangan sampai sikap kita sama seperti orang yang membenci kita aja hehehe

    BalasHapus
  7. Mawar, jangan sedih yaa...*apa sih :)

    BalasHapus
  8. terima kasih infonya sangat bermanfaat

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...