Langsung ke konten utama

Bangkrut!

Aku tuh hobbi main game. Tapi, yang membedakan aku dan anak-anakku adalah: aku main buat iseng-iseng saja mengisi waktu senggang. Cuma kebetulan saja waktu senggangnya ternyata banyak, jadilah yang terlihat main terus. hehehe

Game yang suka aku mainkan adalah game yang tidak memerlukan pemikiran yang mendalam. Dan paling suka main game yang ada kesempatan aku mengatur ruangan, membangun rumah, bertani, mengatur tata kota, yaaa.. semacam itulah. Itu sebabnya game SIM'S pernah menjadi salah satu game yang aku gemari.
Aku bilang pernah kan?
Ya. Pernah.
Karena sekarang aku tidak pernah lagi memainkan game SIM'S lagi. Kenapa? Karena ternyata oh ternyata, aku termasuk orang yang bosan jika menemukan sesuatu yang sudah kelewat mudah atau sudah memiliki segalanya.

Hmm... bingung kan? Nggak mau mikir tapi pas dikasi yang terlalu mudah malah nggak mau.
Ya, demikianlah.
Nah.. hari ini, gara-gara mencari foto untuk diikut sertakan di turnamen foto bercerita dengan tema Chamber, eh aku ketemu sebuah foto yang menggambarkan bahwa aku dulu pernah main game SIM'S dan aku bangkrut! hahahahaha....

Aku inget nih. Jadi kejadiannya gini, aku nafsu pingin melebarkan tanah, jadi aku jual-jualin semua barang-barang yang aku miliki sebelumnya. Tapi, duitnya tetap nggak cukup, jadi aku pun mulai menjual wallpaper, lantai, lalu beranjak ngejual kamar mandi, ruang tidur, dinding per dinding aku jual-jualin... Hingga akhirnya tersisa hanya satu ruangan saja. Emang sih, tanah yang aku miliki jadi super duper lebarrrr.. tapi... aku gak punya duit sama sekali dan rumah yang aku miliki hanya sebuah bilik kamar kecil yang sempit banget. hahahahaha.... Kebayang kan gimana wajah putraku girang banget bisa menggoda ibunya yang bermain tanpa perhitungan ini. Dia puassss meledekku.

Ini nih foto ruangan dimana aku bangkrut dahulu:
bangkrut!


Komentar

  1. wah...mak ade suka maen game the sims juga rupanya hehehe... persis kya kakakku dulu mba. tapi.skrg dia sukannya main clash of clan.. eh... anakku arya juga suka.

    BalasHapus
  2. Izin nyimak aja ya mbak? Soalne sy kurang begitu ngerti dengan yang namanya game :D

    BalasHapus
  3. saya juga suka main game mak tapi jarang main karena kalau udah dimulai main game susah berhenti, keasikan ...

    BalasHapus
  4. game nya lucu juga ya kayaknya

    BalasHapus
  5. aku kok taunya dinner dash doang ya, hiks...

    BalasHapus
  6. Hahahaha. Malam2 bukin ngakak aja sih, Bu.

    Serius baru tahu, kalau hoby ngegame. :D Ayo, bangkit lagi. Lebarkan tanah lagi.

    BalasHapus
  7. kalo aku sempet addict sama crush candy tapi sekarang uadh enggak lagi. Sayang waktu euy, sukka kebablasan :)

    BalasHapus
  8. aku juga suka main the sims dulu

    BalasHapus
  9. Saya kurang suka main game hehehe. Kalo ada waktu luang, senangnya buka KBBI. *hadeuh*

    BalasHapus
  10. Wih... gamenya lucu banget, gimana tuh cara mainnya. :)

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…