badge

Sabtu, 29 Maret 2014

[Ikut Give Away] Pengalaman Mendongeng

Waktu masih kecil aku tuh penyakitan orangnya. Tubuhku memang ringkih. Banyak alerginya sehingga penyakit Asma bolak balik kumat. Sepanjang duduk di Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar, nyaris setiap tahun ada saja bulan dimana aku pasti dirawat di rumah sakit. Jadi, para dokter dan suster di rumah sakit waktu itu sudah seperti saudara. Nyaris semuanya sudah hafal denganku.

"Eh... Ade. Datang lagi. Mau kamar yang biasa ya?"

hahahaha. Aku memang punya kamar kesukaan, yaitu kamar dengan tempat tidur yang menghadap jendela. Tempat tidurku berbentuk boks dengan jeruji besi di sekelilingnya. Jadi, jika sedang tidak ada yang besuk, aku hanya berdiri di pinggir pagar tempat tidur sambil menikmati pemandangan langit biru dan keramaian lalu lintas di luar rumah sakit (dulu selalu dirawat di RSPP, Jl. Kyai Maja Jakarta). Hanya beberapa kali aku harus masuk ruang isolasi, yaitu ketika Bronchitisnya kumat. Dan karena Bronchitis itu menular, maka aku ditempatkan di ruang isolasi. Yaitu ruang dimana hanya punya satu buah dinding sedangkan selebihnya adalah kaca-kaca lebar mirip Aquarium. Semua pengunjung bisa melambaikan tangan, menunjuk-nunjuk,berbisik, tertawa, dan sebagainya di luar "aquarium"ku. Suara mereka tidak bisa kudengar. Tapi, buah tangan mereka bisa selamat sampai di pangkuanku. Ada buah, mainan dan mainan. Mainannya banyakkkk sekali. Karena aku nyaris jatuh sakit setiap beberapa bulan sekali. Jadi, sebelum mainan itu rusak, aku sudah jatuh sakit. Lalu diopname lagi, dan pengunjung membawa mainan baru sebagai buah tangan mereka. Karena banyaknya mainan, sampai sekardus televisi, maka oleh ibuku semua mainan itu dibagi-bagikan ke tetangga, juga dikirim ke Palembang dan Dusun ayahku di Bumi Ayu, yang ada di pinggir Sungai Musi, Sumatra Selatan.

Akhirnya, suatu hari, ayah, yang memang punya banyak kenalan yang bersimpati atas penyakitannya putrinya tersebut (yaitu aku) akhirnya membuat sebuah kebijaksanaan.
"Tanpa mengurangi rasa hormat. Bagaimana jika yang berkunjung tidak usah membawa makanan, buah atau mainan. Tapi, bawakan saja anak saya buku cerita."

nih.. buku cerita macam ini nih, bisa jadi sahabat yang amat baik bagi anak-anak.
Ini adalah buku kumpulan dongeng anak karya Hastira Sukardi


Dan... dimulailah masa perkenalanku pada hobbi membaca buku cerita, khususnya dongeng.
Tahu sendiri kan, jika sedang sendirian di rumah sakit (terutama jika sedang berada di ruang isolasi), tidak ada yang bisa aku ajak bercakap-cakap. Semua orang tidak boleh mendekat soalnya. Jadi, aku benar-benar merasakan seperti "lonely fish in Aquarium". Kedatangan buku-buku cerita yang dijadikan buah tangan untuk mengunjungi anak yang sedang sakit itu, benar-benar sebuah hiburan yang luar biasa.

Ada beberapa alasan kenapa buah tangan berupa buku cerita dongeng memiliki kelebihan bagi anak yang sedang sakit:
1. Karena, kita tidak pernah tahu apa saja pantangan makanan yang ditentukan oleh dokter. Lagian, orang sakit suka gak doyan makanan. Jadi, buah tangan makanan biasanya dimakan oleh keluarga si sakit. Bukan si sakitnya.
2. Mainan itu asyik. Tapi, mainan sering menjadi sesuatu yang membosankan dan merupakan barang yang usianya tidak panjang. Aku pernah merasakan bosan sekali dengan mainan yang terus bertambah. Buat apa mainannya banyak jika tidak ada teman yang bisa diajak bermain?
3. Buku cerita dongeng itu bikin imajinasi anak jadi berkembang dan ini bisa mengusir rasa bosan bagi si sakit. Imajinasi yang berkembang bisa membuat anak menjadi kreatif insya Allah.
4. Yang terakhir, otak dagangku mulai bekerja dengan baik. Jadi, ketika aku sehat, buku cerita yang aku miliki bisa aku sewakan ke anak-anak tetangga. hehehehehe.

Karena sering mengisi waktu dengan membaca buku cerita, maka nyaris semua cerita anak jaman dahulu atau cerita anak klasik sudah aku hafal di luar kepala (maklum, ketika dokter mengatakan aku harus masuk rumah sakit, maka pesanku pada ibu hanya satu: "Tolong bawain ade buku cerita ya."... Ibu sering asal saja membawa buku ceritanya dan karena aku tidak ada pilihan, jadi ada beberapa buku yang aku baca berulang kali ceritanya hingga beberapa hafal deh ceritanya.  Nah, ingatanku pada jalan cerita di buku cerita dongeng inilah yang ternyata membawa berkah tersendiri padaku ketika kini sudah memiliki anak.

Anak-anakku, sejak kecil memang aku tularkan kegemaran untuk membaca. Bagaimana caranya? Yaitu dengan menceritakan pada mereka sepenggal dua penggal cerita dongeng yang aku ingat ketika kami sedang berbaring bersama-sama di kamar. Aku tidak memerlukan buku cerita dongeng karena aku hafal banyak cerita dongeng; jadi lampu kamar bisa dimatikan. Biarlah imajinasi masing-masing berkembang mendengar cerita dongengku. Nah, setelah mendengar cerita dongengku, anak-anakku yang dari kecil selalu punya rasa Kepo yang tinggi, akhirnya jadi penasaran dengan ceritaku. Jadilah mereka mencari buku ceritanya. Dan itulah awalnya anak-anakku gemar membaca semua.

semua buku cerita milih Hawna aku masukkan ke dalam kontainer plastik. Pulang sekolah putri bungsuku ini selalu membuka kotak  harta karunnya tersebut dan akhirnya.. asyik membaca buku cerita dongengnya

Kegemaran membaca buku cerita dongeng sejak kecil itu ternyata menjadi pembuka kegemaran anak-anakku untuk membaca. Setelah mereka tidak lagi kecil, mereka bisa betah membaca buku setebal apapun. Itu sebabnya pada banyak orang tua lain, aku selalu memberi saran: tidak perlu membatasi bacaan dongeng pada anak-anak. Yang perlu itu adalah memberi ruang bagi mereka untuk berdiskusi dan menceritakan kembali apa yang mereka baca dan cerna. Dengan begitu, kita bisa melakukan pelurusan jika ternyata ada imajinasi yang melenceng dari misi kebaikan yang ingin disampaikan oleh buku cerita dongeng yang mereka baca. Jika anak-anak sudah sampai di usia yang lebih matang, mereka insya Allah bisa kok membedakan mana yang "cuma ada di cerita negeri dongeng aja" dan mana yang "terjadi di dunia nyata".

ini putra sulungku yang sudah berusia 19 tahun lewat beberapa bulan. Dulu dia pernah menjadi anak kesayangan guru Biologinya karena kegemarannya membaca buku biologi yang tebalnya kayak Yellow Pages itu. Awal kegemaran membacanya karena waktu kecil dia punya koleksi buku cerita dongeng yang banyak sekali
Membaca itu adalah jendela pengetahuan bagi dunia yang amat luas.

----------------------
Tulisan ini diikut sertakan dalam [Ikut Give Away] Pengalaman Mendongeng yang diadakan oleh Mamah Tira dalam event GIVE AWAY SEMUA TENTANG DONGENG ANAK

29 komentar:

  1. Wah... ide bagus.. besuk anak anak bawanya buku cerita :D
    betewe, kok, anaknya, mak, ade, minta, banget, ditaksir, tante tante, 24, taun, sih?
    Hahahahahahha

    BalasHapus
  2. wah, seru....
    penge juga ah, beli kontainer untuk buku-buku si kecil...
    Makasih mbak Ade, inspirasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dengan kontainer itu dia lebih mudah merapikan koleksinya yang sudah dan akan dibaca. jadi agak lebih rapih ketimbang ditaro di lemari buku kayaknya. karena kalo di lemari buku dia sulit untuk menyusunnya agar rapi tegak.

      Hapus
  3. anaknya ganteng lho mak... halah salah fokus. Buku2nya banyak banget ya.. sampai se box plastik gede gitu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. itu box plastik 100 kg tuh. nyaris full.

      Hapus
  4. Wah pengalamannya berharga sekali bagi anak2nya mbak. Salut.

    BalasHapus
  5. Memang mengenalkan anak menyukai membaaca itu buanyakkkk sekali manfaarnya mak,,,,apalagi klo buku2nya bermanfaat gak sekedar buku bacaan biasa...tambah Top bgt...anak sy klo liburan, ditanya mau diajak kemana jwbnya cm satu "Toko Buku"....hehehe... sukses GA-nya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idemmm... kalo ke mall mana saja pasti akhirnya kami berakhir di toko buku

      Hapus
  6. Idenya bagus & asyik, Mak. Membawakan buah tangan berupa buku cerita/dongeng Insya Allah manfaatnya bisa sepanjang masa ya. Bahkan bisa diwariskan turun temurun, tak seperti makanan yg langsung habis. *Aku juga mau ngebeliin dongeng2 buat anakku kelak, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. kalau ada anak yang ulang tahun aku sekeluarga juga suka ngadoin buku ke mereka ketimbang mainan.

      Hapus
  7. Setuju sekali dengan pendapat bunda ade anita.. dengan mengajarkan hobi membaca sedini mungkin akan lebih baik ketimbang di usia usia masa masa SD dan lebih baik lagi jika di tanamkan keutamaan menghafal AL QUR AN pada usia dini. anak siapa yang anak hafidz QUR AN ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oo... ada loh komik kisah para nabi. Itu juga bagus.

      Hapus
  8. setuju banget mbak, membaca adalah jendela pengetahuan bagi dunia yang amat luas, dan mengajarkan anak untuk membaca adalah salah satu cara untuk mengenalkan anak pada berbagai pengetahuan.....terima kasih tulisannya sangat inspiratif mbak

    BalasHapus
  9. mba..anakku syg kecil suka sobek2 buku dongengnya bahkan yg hardcover..heuheu gimana ya? Eh ko malah nanya.ide bagus besuk anak kasih buku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau masih kecil banget kasi buku yang tahan banting saja.

      Hapus
  10. Mmm ini nih kesulitan saya. Pada dasarnya saya orang yang tidak suka fiksi (tapi sesekali bisa baca fiksi) dan tenggorokan saya suka sakit kalo banyak ngomong (saya sering kena faringitis, tapi amandel saya sudah gak ada, sudah operas. Eh ini kenapa bahas amandel yak?) ... jadi utk urusan dongeng, saya pas.

    Suami saya sebenarnya yang bisa mendongeng tapi anak2 malas dengarnya soalnya intonasinya flat hahaha.

    Ok deh mbak Ade .. moga menang ya ... kisahnya menarik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak itu mintanya gak banyak kok. mereka gak nuntut kita bisa bercerita dengan mengubah-ubah suara kita sesuai karakter tokoh dalam cerita. mereka juga gak minta diperagakan. ceritanya juga gak nuntut yang konfliknya berat. sebenarnya, yang mereka sukai dari kegiatan bercerita itu adalah: kedekatan kita pada mereka.

      Hapus
  11. aduh, mak.. putra sulungmu itu guanteng.. :D *gagalfokus
    xiixxiixi

    bener, mak.. dulu saya suka didongengin sama ayah, sampe sekarang masih inget ceritanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. weisss... sapa dulu dong emak bapaknya.. hehehehehe *self jitak

      Hapus
  12. Kangen sama majalah BOBO :D hahahhaa

    BalasHapus
  13. boleh juga mak idelnya, memberikan buku cerita jika berkunjung ke pasien anak. Dari yg awalnya mungkin tdk suka baca buku, begitu melihat cover dan gambarnya menarik jadi berminat baca, dan malah jadi mempercepat proses penyembuhannnya, krn dgn membaca merangsang sel2 otak sehingga membuat tubuh berenergi..langsung dicoba ahhh

    BalasHapus
  14. sekarang gimana dengan kesehatannya mak??? #eh? hehe...habis gak kebayang kalo saya harus berada di akuarium, gak ada temen, salut mak...gitu juga dengan semangat mendongengnya...hebat.... moga sukses dgn GA nya mak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah.. asmanya masih. tapi bronchitis gak pernah kambuh lagi

      Hapus
  15. ganteng mbak ade putranya hehehe jadi gagal fokus

    BalasHapus
  16. waaah...aku masih terus berjuang niih untuk menjadi pendongeng yang konsisten untuk anak-anakku maaak...on et off, soalnya sering kali mamanya pulang anak2 dah bobooo...tapi aku setuju..aku kutu buku berat mak, doyan baca dan baca apaaa aja...banyak manfaatnya soalnya..moga2 kebiasaan baik ini menular ke anak2ku...sukses GAnya yaaa...

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...