badge

Rabu, 01 April 2015

Selfi untuk Mengusir Sepi

[Keluarga] Yang paling aku rindukan ketika terpaksa harus diopname di rumah sakit itu satu: anak-anak dan suami. Mereka satu paket yang tak terpisahkan.

Rasanya, rindu di dalam hati ini terus bertumpuk tinggi menjulang mencakar langit. Ketika akhirnya, hanya bisa memandang mereka saja, itu nikmatnya luar biasa. Lalu kenikmatan terus bertambah ketika bisa mendengar suara mereka, melihat mereka tertawa, berceloteh tentang apa saja, dan puncak kenikmatan ketika akhirnya bisa menyentuh mereka.


Bersisian-berdekatan, lalu menyentuh kulit mereka, merasakan hangatnya, membaui wangi tubuh mereka yang khas (meski asem menurut orang lain, bagiku serupa dengan wangi bunga... hehehe). 

Pinginnya sih, ketika aku sakit, suami (my only one smartfren.) dan anak-anak tuh terus menerus di sampingku. Tapi, itu gak mungkin banget. Karena mereka harus pergi sekolah atau bekerja dan mencari nafkah. Kan, kehidupan harus terus berjalan bukan? 

Sakit memang mengandung rangkain pelajaran yang amat berharga bagi pasien: yaitu pelajaran bersabar. 
Belajar bersabar menghadapi penyakit yang diderita.
Juga belajar bersabar menghadapi egoismu dalam diri sendiri.
Dan, belajar bersabar agar tetap memikirkan posisi orang lain di sekeliling.
Hmm... mungkin itu sebabnya dalam Islam, Allah menjanjikan gugurnya dosa bagi mereka yang tertimpa sakit dan bisa tetap bersabar dan ikhlas menjalaninya.
Termasuk disini, belajar bersabar menghadapi semua tanda tanya yang muncul dari diri sendiri tentang segalanya yang tidak diketahui. 
(Entahlah. Tapi terkadang, ketika sakit segala hal menjadi sesuatu yang berdampak sensitif di hati. 
Yang biasanya jarang memperhatikan kehidupan rumah tangga orang lain, mendadak jadi merasa perlu untuk memikirkannya. Yang biasanya tidak pernah ambil pusing dengan penggunaan gaji suami yang sering habis dipakai buat jajan, mendadak merasa khawatir dan memutuskan agar semua orang seharusnya berhemat dan tidak jajan sembarangan. Belum lagi kecurigaan yang mendadak muncul. Lihat suami rapi mendadak, langsung berprasangka yang tidak-tidak. Atau lihat anak bisik-bisik, menyangka mereka sedang membicarakan kita. Hadeuh. Hal-hal ini juga harus ekstra sabar dikendalikan di dalam diri.)


Waktu sakit terakhir bulan lalu, mau tidak mau aku sendirian di rumah sakit. Anak-anak sedang sibuk menghadapi UTS, sedangkan suamiku sedang banyak-banyaknya pekerjaan di kantor. 
Pinginnya sih, menahan mereka semua agar bisa terus berada di sekelilingku. Tapi... itu egois namanya. Kasihan urusan mereka yang banyak tersebut jika harus terganggu hanya karena alasan akunya sakit.

Jadi... ketika dikunjungi hanya beberapa jam (ih, beberapa jam dibilang hanya?), senangnya bukan main. Sisanya, aku meminta mereka untuk segera pulang ke rumah. Istirahat dan kerjakan tugas masing-masing yang harus diselesaikan. 

Dulu, waktu waktu anak baru satu dan masih kecil pula, aku bisa nangis jika waktu berkunjung tiba dan suami serta anak harus kembali ke rumah. Rindu yang bertumpuk-tumpuk di dalam dadaku ini yang membuat tangisanku meledak. Juga... ketakutan mendapati diri harus terkurung di dalam ruangan dimana kita tidak bisa bergerak seorang diri. Tapi sekarang, setelah usia terus bertambah, aku mulai bisa mengendalikan kerinduan dan ketakutanku tersebut (FYI: meski aku sakit-sakitan, sebenarnya sejak kecil aku jarang ditunggui semalaman di rumah sakit jika sedang opname. Itu sebabnya orang tuaku selalu mengacungkan jempol ketika mendengar laporan suster bahwa aku tidak menangis meski sendirian. Tapi, entah kenapa... setelah menikah kok aku malah sering gak bisa mengatasi kangen ya?... eh... kangen dan khawatir tidak berjumpa lagi itu bedanya tipis sih).

Suami dan anak-anakku, kadang sulit untuk diminta agar segera pulang. Maunya mereka berlama-lama berkumpul di sekeliling tempat tidurku. Tapi... akunya khawatir mereka semua jatuh sakit nanti. Nanti kalau mereka jatuh sakit sementara aku sedang dirawat gitu, siapa yang mau mengurusi mereka, kupikir. Jadilah pasien agak-agak maksa agar pengunjung segera pulang kembali ke rumah. 

Terus.. ketika seorang diri ngapain dong? Sementara kaca jendela yang setinggi dan selebar pintu tapi bukan pintu di samping tempat tidurku kuncinya rusak? Mau menyalakan televisi, bagaimana jika nanti yang muncul film horor? Daripada mikirin yang nggak-nggak lalu ketakutan sendiri, jadilah aku selfi sendirian. heheheheh. Selfi untuk Mengusir Sepi.

Selfi itu terkadang sebuah hiburan tersendiri buat orang yang lagi sakit. Karena dengan selfi itu, kita bisa melupakan sejenak rasa sakit kita. Seperti ini nih:

hehehe, begini ini jika sendirian di tempat tidur tidak ada siapa-siapa






Dan setelah bosan selfi, aku pun mulai mencari objek foto terdekat yang bisa difoto. Jadilah kantong darah ini kufoto.



Bosan selfi... aku membuka photogrid dan mulai bermain ngutak-ngatik foto agar bisa terlihat eksotis.
Nah, dengan cara itulah aku mendapat hiburan ketika seorang diri di rumah sakit. Hingga merasa lelah sendiri, lalu jatuh tertidur akibat campuran pain killer di dalam suntikan yang memang menyebabkan kantuk. 

Bangun tidur, mulai menghitung waktu kembali. Menunggu orang-orang tercinta datang berkunjung. Dan setiap jarum jam bergerak, tumpukan rinduku di dalam hati bertambah satu tumpukan. Dan seiring dengan waktu yang berjalan, tumpukan rindu itu  kembali meninggi.
Begitu setiap hari.
Hingga akhirnya pertemuan itu kembali hadir.





Dan kalian tahu apa yang terjadi ketika aku sudah sembuh?
Yup.
Kembali berkumpul dengan orang-orang tercinta dan bercengkerama bersama dengan mereka. Keluargaku.
Alhamdulillah.





oh iya, ini aku buat video iseng ketika akhirnya aku dinyatakan boleh pulang. Video : spiderwoman. hehehe.




==========================================================
----------------------------
Tulisan ini diikut sertakan dalam lomba blog tema selfi di blog emak gaoel. bekerja sama dengan smartfren.




49 komentar:

  1. Iya ya mbak. Kalo di rs tuh terasa sepi, sendiri. Padahal di luar rame ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahh... selfi tuh solusi buat mengusir sepi emang

      Hapus
  2. Bhahahaahhah video-nyaaaaa ada aja Mamiiiii... :D :D :D
    Teteup, salam buat Ibam yah :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa... nyoba fasilitas kamera...katanya bisa bikin foto .gif... ya udah... jadi gurita aja yg paling gampang

      Hapus
  3. Sakit apa toh mba ? Haduhh aku lgs puyeng liat foto kantong darahnya -_-.

    Kalo soal selfie, aku bisa dibilang ga suka :D. Nth kenapa hasilnya suka mengerikan di liat, makanya males hahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada pendarahan dan itu disebabkan ada luka di dalam...nah....jadi operasi buat nutupi luka itu..tapi krn aku anemia jsdi harus dapat transfusi (hbku 8,0 kemarin)

      Hapus
  4. Sakit apa mbak? Kog ada kantong darah? Semoga cepat sembuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Operasi sesuatu dan karena aku anemia jadi harus dapat transfusi darah juga biar operasinya lancar

      Hapus
  5. semoga lekas sembuh ya mba'...
    ada hikmah di balik itu semua....

    BalasHapus
  6. Wah mbak Ade hebat ya waktu kecil dulu, berani ditinggal sendirian, semalaman di RS.. kalau saya, dari dulu sampe sekarang sama: mesti minta ditungguin (kalo malem) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin krn aku emang penyakitan sejak kecil. ..waktu SD aku pernah dirawat 1 bulan di rspp krn sakit asma bronchitis...dan aku ditempatin di ruang isolasi yg kayak aquarium gitu... krn menular batukku... nah... sejak itu aku berani tidur sendirian asalllll...lampunya jangan dimatiin

      Hapus
  7. kangen lihat foto Ibam :-D eh bisa di marahin pungky aku nih . Ternyata di kesendirian bisa membuat orang kreatif juga ya

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah sekarang udah bisa kumpul lagi bareng suami dan anak2 ya Mak Ade. Btw mas Ibam apa kabar *cari gara2 sama Pungky XD

    BalasHapus
  9. Sampai sekaran blum pernah ngalamin sakit smpe harus pke selang infus
    mudah"an jangan sampe deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jangan sampai... sehat-sehat terus dirimu semoga..aamin... jaga terus kesehatannya

      Hapus
  10. duh mbak ade lagi sakit juga semet2 d poto dulu hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiyaa....karena mo nonton tv takutnya film horor pas salah pencet...mo ngobrol lahhhh sendirian di kamar... ya udah...foto-foto selfi aja sendiri..hahhaha

      Hapus
  11. videonya dikit amat.... pelit ih...he2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kapasitas hapenya yang tidak memungkinkan...hehhehe... doain biar bisa dapat hape canggih

      Hapus
  12. Stelah berkeluarga, ketakutan yg dolo gak tertahan kali ya mak.... Sehat terus mak ade

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu takut..tapi kekhawatiran orang2 tercinta jatuh sakit malah bikin kita jadi berani

      Hapus
  13. alhamdulillah sudah bisa berkumpul lagi dengan keluarga tercinta ya mba.
    sukses untuk GA nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seneng banget bisa kumpul lagi

      Hapus
  14. Alhamdulillah, mba sudah sembuh..semoga sehat selalu yaa aamiin

    BalasHapus
  15. semoga sehat selalu ya mba jangan ke RS RS an lagi entar rindunya bertumpuktumpuk lagi :D , mba sakit apa ?

    BalasHapus
  16. nah betul mbak,terkadang selfie bisa mengusir rasa sepi,hehe
    Semoga sehat selalu ya mbak :)

    BalasHapus
  17. Semoga sehat terus ya, Mak :D

    BalasHapus
  18. hmmm... kayaknya banyak emak yang jerit-jerit lihat Ibam, nih. Seperti halnya di FB :D

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah kalok uda sembuh ya, Mbak.. :D

    Aku kurang sukak selfie sih.. Hihihi :P

    BalasHapus
  20. gmna sekarang mba kabarnya udah sehat??

    BalasHapus
  21. Mbak Adee... aku selalu heran liat foto2mu... selalu aja keliatan awet muda (dan cantik tentu saja).
    Ehmmm.... ibam masih jadi idola ya? hehehe

    BalasHapus
  22. Cepat pulih ya Mba :)
    Hiburan Selfie asyik juga hehehe

    BalasHapus
  23. Solusi yang penting ini. Foto hasil selfinya nanti juga bermanfaat untuk mengenang masa sakit sehingga bersemangat menjaga kesehatan, di samping untuk dokumentasi tentunya ya, Mbak.

    BalasHapus
  24. saya suka selfi juge hehehe...bener mbak bisa untuk kenang2an

    BalasHapus
  25. Toss, saya juga suka selfie :D

    BalasHapus
  26. tidak ada kegiatan dirumah sakit hanya berbaring jadi selfi saja

    BalasHapus
  27. dari pada bete dirumah sakit mending selfi tetep axsis walau laki terbaring hehehe

    BalasHapus
  28. Paling bosen emang di RS ya, Mamii. . .
    Sepi, bau obat gitu.

    Tapi kalau lihat senyum Ibam sih ngga bakal bosen. Hahaha

    BalasHapus
  29. hmm jadi ngebayangin saat sendirian di RS pasti jenuh ya mbak terus selfie, selamat ya mbak sudah pulih, semga sehat selalu
    salam kenal dari saya
    @guru5seni8
    penulis di www.kartunet.or.id dan http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    BalasHapus
  30. Artikelnya bagus,menambah wawasan bagi saya,saya tunggu artikel selanjutnya

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...