badge

Rabu, 28 Januari 2015

Dunia di Mata Anak-Anak

Bagaimana sih dunia pekerjaan di mata anak-anak itu? Tahun 2013 silam (hehe kesannya dah lama banget ya?) aku pernah ngobrol sama anak bungsuku, Hawna. Ini aku copas dari status facebookku tahun 2013 itu:

Karena sakit, jadi Hawna di rumah sejak kemarin, tidak sekolah. Dengan begitu, dia ikut akuke depan pintu rumah untuk mengantar suamiku yang akan pergi bekerja. Sambil memperhatikan ayahnya memakai sepatu, Hawna (7 tahun) bergumam.
"Bu, ayah itu sebenarnya kerjanya jadi apa sih?"
"Dosen."
"Oh..." (diam sejenak, mikir, lalu bertanya lagi) "dosen itu apaan?' (gantian ibunya yang ngeliatin dia, dan mikir, 'selama ini kemana aja kok baru nanya sekarang?')
"Dosen itu... mirip guru, tapi yang diajarin tuh mahasiswa. Kayak mas Ibam gitu. Jadi dah pada gede-gede badannya, terus pake baju bebas belajarnya."
"Ihhh, enak banget." (kata 'ih'nya dengan penekanan penuh nada kekaguman)
"Terus, kalo hari senin gak ada upacara bendera."
"Iihhhhh... enak banget!" (nada kekagumannya kian mengental)
"Tapi... mereka gak ada jadwal keluar mainnya."
"Wuiihhh... NGGAK enak banget!" (Hawna mengedikkan pundaknya dengan roman wajah tidak suka)
Lalu dia terdiam.
Cukup lama terdiam dengan bola mata yang serius tanda berpikir.
"Kalau begitu, sekolah yang paling enak itu TK ya bu. Boleh pake baju bebas, keluar mainnya dua kali, nggak ada upacara kalo hari senin, sudah begitu ada pasirnya lagi di tempat main. Ada ayunan, sliding, panjat-panjatan. Gak ada PR, gak ada UAS, masuknya jam 8 lagi jadi kita bisa main dulu puas-puas bareng teman-teman."

xixixixixi... pemikiran anak kecil banget ya. Tapi dunia yang dia gambarkan memang asli menyenangkan sih.
Itu sebabnya pada kakaknya yang kuliah ditanya lagi pertanyaan perbandingan mana yang lebih enak, TK atau Kuliah, si kakak sulungnya yang sudah kuliah itu langsung menjawab, "TK"

Jika pembaca sendiri, jika diminta untuk memilih, menurut kalian lebih enak mana? Jaman kecil atau jaman setelah sudah besar?

Dulu waktu aku masih kecil, aku paling sebal jika ada seseorang yang berkata mengingatkanku:
"Eh... kamu tuh udah gede sekarang. Jangan kayak gitu dong."
atau
"Ih, badannya doang yang gede, kelakuan masih kayak anak kecil."
atau
"De... kamu sudah besar sekarang. Jangan begitu."

Wah.... aku paling sebal satu hal: menghadapi kenyataan bahwa aku sudah tidak lagi kecil. Karena menurutku menjadi orang dewasa itu sama sekali tidak enak. Ada banyak kewajiban dan keharusan dan etika dan etiket dan aturan dan wuaaaaaa... banyak hal-hal lain yang terlarang deh pokoknya.

Jadi... masa kecil itu memang selalu menyenangkan insya Allah.
Jadi... beri masa kecil pada anak-anak kita menjadi masa terbaik yang insya Allah bisa mereka kenang kelak ketika sudah besar nanti.

6 komentar:

  1. aku teringat pernah mengajukan pertanyaan kepada seorang anak yang baru masuk Taman Kanak-kanak,..kelak kalo sudah besar dia mau jadi apa.....spontan anak itu langsung menjawab..."Mau jadi penyanyi cilik!"

    BalasHapus
  2. TK sekarang ada upacaranya juga walaupun versi kecil mbak

    BalasHapus
  3. anak2 memang sedang masa bermain ya, mba. dinikmati aja masanya, karena ga akan terulang lagi.

    BalasHapus
  4. terima kasih atas informasihnya sangat bermanfaat

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...