badge

Kamis, 03 Desember 2015

Bau Jempol

[Lifestyle] Dosen di depanku sudah mulai berbicara panjang lebar tentang materi pengantar antropologi. Aku sibuk membuat aneka catatan kecil di atas kertas untuk menuliskan semua poin-poin tang dibicarakan oleh dosenku itu.

Ini era tahun 90-an. Dimana di era ini belum ada yang namanya teknologi gadget atau tablet. Jadi, semua catatan ditulis di atas buku.
Oh.
Ralat.
Aku terbiasa sejak SMP tidak punya buku catatan. Semua ilmu dari berbagai mata pelajaran biasanya aku tulis di atas sehelai kertas folio yang aku lipat kecil-kecil hingga selebar handphone 4 inch. Nanti, di rumah semua catatan ini baru aku pindahkan ke atas buku catatanku. Di depanku, seorang teman mulai menampakkan wajah bosannya.


Garuk-garuk kepala yang tidak gatal.
Lalu memainkan pulpen di jemarinya. Tapi, sepertinya semua itu belum mampu mengusir rasa bosannya. Akhirnya, dia mulai menyingsingkan lipatan celana panjangnya di bagian pertengahan paha.

Deg.
Aku, yang selama perkuliahan ini selalu berada tidak jauh dari duduknya karena kami termasuk mahasiswa yang sering datang mepet waktu, mulai merasa cemas. Aku sudah hafal dengan kebiasaan temanku itu. Jika dia sudah mulai melipat singsingan celana panjangnya, lalu meregangkan kaki panjangnya itu artinya satu. Dia akan duduk sambil menyilangkan kakinya.
Dan benar saja. Temanku itu mulai melepas sepatunya dan mulai menyilangkan kakinya. Dan... OMG! Bau jempol kakinya pun langsung semerbak.

Wuaaaaa.
Ini nih yang bikin aku deg-degan sejak tadi. Kaki temanku itu ...B-A-U sekaliiii.

Entah apa yang dimakannya. Eh... tapi sepertinya sih bukan karena makanan yang dia makan. Tapi karena sepatunya yang terlihat lembab dengan warna tidak karu-karuan itu.

Di musim hujan, sepatu memang amat rawan menebarkan bau jempol yang parahnya bisa mengusir kecoak (*harapanky sih ini). Mungkin karena jarang dijemur. Tapi mungkin juga karena tidak pernah dicuci oleh pemiliknya.

Jaman dulu, solusi untuk mengatasi bau jempol yang berasal dari sepatu lembab adalah dengan memasukkan gulungan kertas koran ke dalam sepatu.
Iya. Kertas korang biasa saja, jangan koran online (hehehe, #ditimpuk). Caranya, ambil kertas koran, terus dipelintir seperti ingin diperas. Membentuk sebuah gulungan yang berantakan dan tidak rapi. Setelah itu, masukkan gulungan kertas koran ini ke dalam sepatu. Isi semua rongga sepatu agar terisi dengan gulungan kertas koran ini. Setelah itu, barulah sepatu dijemur di bawah matahari.

Terus bagaimana jika tidak ada sinar matahari? Namanya juga musim hujan ya. Ya sudah, diangin-anginkan saja di depan kipas angin.

Di tahun 90-an, bentuk kulkas alias lemari pendingin itu masih memiliki kerangka besi-besi menyerupai jemuran di bagian belakangnya. Jika di rumah masih ada kulkas jadul, bisa juga dijemur di belakang kulkas. Tapi… entah deh jaman sekarang masih ada nggak ya model kulkas jadul yang kerangka besi belakangnya masih tampak menonjol? Kayaknya sih sudah nggak ada.

Jaman sekarang, masalah ini bisa diatasi dengan alat pengering sepatu. Nah, yang ini praktis banget. Tinggal memasukkannya ke dalam lubang sepatu hingga ujung alat pengering sepatu ini menyentuh ujung sepatu bagian dalam. Eh... ada juga loh alat pengusir bau sepatu. Jadi, setelah dikeringkan dengan alat pengering sepatu, semprotkan alat pengusir bau sepatu.

Ah… jaman sekarang. Apa-apa tuh jadi serba dipermudah ya? Asyik sekali. Meski demikian, ada satu hal yang seharusnya tidak boleh berubah. Yaitu fakta bahwa baju jempol itu adalah nyata. Jadi, tolong deh sering dicek, kaki kalian bau jempol atau nggak? Karena, pemilik bau yang menyilangkan kaki yang tak bersepatu itu... bisa bikin orang yang ada di sebelahnya memiliki pengalaman yang tak terlupakan seumur hidupnyĆ .
Just like me.
Uhuk (*langsung pakai masker penutup hidung).

12 komentar:

  1. Aku juga paling sebel kalo bau jempol. Selalu pingin muntah ... :( Tapi si orang gak pernah ngrasa. :'( #guling-guling

    BalasHapus
  2. Bau jempol? baunya mirip2 sama terasi ya mb Ade...wkwkwk :p

    BalasHapus
  3. Hahah
    wkt skolah hujan2 pake sandal. Klo ada guru periksa, baru pake sepatu. Jd aman dr bau jempol

    BalasHapus
  4. kudu sering ganti kaos kakiii..makanya kaos kaki suami selalu aku cuci buru2 setelah dipake kalo gak....pasti dipake lagi dan bauuuu

    BalasHapus
  5. paling sering kalau di masa sekolah. apalagi kalau sepatunya basah.

    BalasHapus
  6. hahahaha.. jadi inget jaman duluu...

    BalasHapus
  7. Paling ngga tahan dengan bau yang satu ini~

    BalasHapus
  8. Haha bau yang menyebalkan & kalau orangnya ga nyadar bikin tambah kesel, kita dah ga tahan sama baunya dia mah santai2 aja

    BalasHapus
  9. hahaha.. duh jadi inget bau jempol dosen, lagi istirahat di rumah tempat kami PKL, satu pun anggota gak ada yg mau nyambut dan nemenin gara-gara itu, terpaksalah aku smbil nahan nafas :D

    BalasHapus
  10. Ini dulu juga deritaku jaman kuliah punya sobat juga bau kriting jempole. Blom Lagi adik kandung juga sama kasusnya. Punya aroma jempol yg bikin klenger. Hehehe

    BalasHapus
  11. Kemaren si kakak, juga bermasalah dengan bau kaki. Kalau pulang sekolah, kami tutup hidung sambil ngomel-ngomel. Herannya tetap bau walaupun sepatunya udah dicuci. Akhirnya beli sepatu baru. Eh, nggak muncul lagi tuh bau kakinya sampai sekarang. Polusi kaki udah nggak ada lagi :)

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...