badge

Jumat, 16 September 2016

Model Khitan Jaman Sekarang

[Parenting] Dalam Islam, mengkhitankan anak laki-laki itu adalah sebuah keharusan. Kegiatan ini, sebenarnya kegiatan biasa saja. Yaitu proses menghilangkan ujung kemaluan pada alat kemaluan anak lelaki. Di ilmu kesehatan, hal ini baik sekali untuk dilakukan karena di ujung kemaluan itu sering bersembunyi sisa kotoran yang tidak bisa dibersihkan dan bisa menimbulkan penyakit pada anak laki-laki. Mungkin itu sebabnya banyak yang melakukan khitan meskipun mereka bukan beragama Islam.

Tapi, ada sebuah budaya di Indonesia dimana, ketika mengkhitankan anak maka orang tua juga ingin mengadakan syukuran dalam bentuk resepsi yang meriah. Bahkan di beberapa tempat diadakan menyerupai acara resepsi pernikahan. Itu sebabnya muncul istilah pengantin sunat.

Nah, sekarang, di kota besar Jakarta, malah sudah melampaui itu keinginan orang tua ketika mengkhitankan anaknya. Yaitu, mereka mulai mencari dokter atau ahli khitan yang bisa mengkhitankan sekaligus memberi bentuk pada hasil khitan anaknya. Ini ceritaku tentang hal itu.

Kisah Khitan Sebelumnya: 5 tahun yang lalu

Aku dan beberapa ibu di sebuah perkumpulan sedang mengenakan sepatu masing-masing ketika seorang ibu (sebut saja namanya Mirna) bercerita dengan gembira bahwa anaknya sudah dikhitan. 

"Syukuran dong lo?"
"Nggak. Kata papinya Tono (bukan nama sebenarnya) nanti saja deh syukurannya pas mudik lebaran. Biar sekalian di kampung aja."
"O. Iya sih, praktis ya."

Seorang ibu (sebut saja namanya Jessika)  tiba-tiba mencolek si ibu yang sedang happy karena anaknya baru dikhitan ini. 

"Mirna.. elu jadi ngebentuk si udinnya Tono?" (oh ya, karena kami adalah para ibu yang tidak suka bisik-bisik di muka umum, maka ada beberapa nama yang tabu jika didengar oleh masyarakat maka kami ganti namanya menjadi nama-nama yang unik. Udin ini artinya alat vital laki-laki). 

"Ya jadi dong. Masa nggak. Kapan lagi coba kita ngasih yang terbaik untuk anak kalo nggak sekarang." Mirna berkata dengan penuh semangat.

"Terus.. terus... elu pilih model apa buat si udin?" (dan aku mulai bingung mengikuti percakapan ini. Model buat si udin? Apa pula ini?)

"Gue pilih Bunga Mawar." Jessika dan Mirna cekikikan berdua.
"Ini.. pada ngomongin apaan sih?" Aku mulai bersuara karena semakin tidak mengerti. Jessika mendekatiku dan mulai memberi penjelasan.

"Gini Jeng Ade. Sekarang ini, khitan itu bukan cuma perkara motong ujungnya si udin doang. Tapi, juga membentuk dan menjahit ulang bentuk sisa potongan supaya nanti kalau udah besar si udin bisa menyenangkan istrinya. Nah.. jadi, sisa sayatan nanti dijahit dan dibentuk. Ada 5 tuh model khitanannya. Ada yang berbentuk bunga mawar, jengger ayam, pulau bali, kuncir kuda sama shock breaker."

Oke. 
Mari kita membayangkan dulu bentuk-bentuk tersebut"


1. Model Bunga Mawar.


credit foto: http://www.ayeey.com/2015/02/20-gambar-foto-bunga-mawar-merah.html

2. Pulau Bali


credit foto: http://asal-usul-motivasi.blogspot.co.id/2012/02/asal-usul-sejarah-pulau-bali.html

3. Jengger Ayam


credit foto: http://ayamaduan-bangkok.blogspot.co.id/2013/07/ciri-ayam-bangkok-aduan-pada-muka-mata-jengger-dan-paruh.html

4. Kuncir Kuda

credit foto: http://www.loop.co.id/articles/jadi-cantik-di-sekolah-dengan-gaya-rambut-yang-keren-ini-yuk

5. Shock Breaker


credit foto: http://www.carid.com/articles/how-do-shock-absorbers-work.html

"Huaaahh.. serius itu sekarang ada model itu?"
"Iyaaaaa.... sekarang kan jaman dah canggih. Nyunatin tuh udah nggak ada adegan sedih karena kesakitan. Tapi ada adegan milih-milih model gitu sebelum disunat."

Aku mengangguk-angguk. Dan mulai membicarakan hal ini setengah tidak percaya pada ibu-ibu yang baru bergabung dengan kami. Dan ternyata, bukan cuma satu dua yang sudah melakukan hal ini pada anak-anak lelaki mereka, tapi sebagian besar malah sudah mempraktekkannya.

Duh, kemana saja aku selama ini sampai tidak tahu hal-hal yang menurutku ajaib. Karena, anak sulungku sudah dikhitan dan modelnya ya... biasa saja sih.

Aku nggak tahu di daerah kalian, tapi kabarnya kalau di Jakarta yang bisa melakukan hal ini ada di RS Tria Dipa dan beberapa rumah sakit besar lainnya, termasuk di RS Pondok Indah. Memang sih, kita sebagai orang tua yang harus memintanya ke dokter. Nggak usah malu-malu.

Di daerah sendiri, umumnya yang model-model ini dikenal dengan istilah Bogem. Waiting list untuk bisa dikhitan model Bogem katanya sih panjang banget. Laris manis.

dikutip dari : http://www.kaskus.co.id/thread/5209c7631ed719ab36000001/ask-yang-pernah-sunat-jengger-ala-tukang-bogem-masuk/


Tapi, ada juga layanan yang memang menjanjikan hal ini sih. Seperti iklan berikut ini:

credit foto: http://www.kaskus.co.id/thread/5209c7631ed719ab36000001/ask-yang-pernah-sunat-jengger-ala-tukang-bogem-masuk/
Gimana?
Gimana?
Berminat untuk mencobanya?

oh ya, ini ada tulisanku yang lain tentang khitan juga: Obrolan Seputar Khitan

Kisah Khitan Hari Ini: tahun 2016

Nah, itu kejadian 5 tahun yang lalu. Ketika anak-anak teman-temanku itu masih duduk di bangku SD semua. Masih unyu-unyu.

Sekarang, anak-anak mereka sudah pada duduk di bangku SMP. Beberapa hari yang lalu, kami mengadakan pertemuan kembali ceritanya. Sudah lama sekali tidak bertemu kan. Kebetulan, ada satu hari dimana semua ibu bisa punya waktu yang sama untuk berkumpul dan sekedar minum kopi dan makan gorengan. 

Obrolan kami ngalor-ngidul kesana kemari hingga tiba-tiba Jessika berkata,

"Eh iya.. aku mau cerita nih. Anakku kemarin nih, tiba-tiba teriak dari kamarnya pagi-pagi. Mamiii... mamiiii.... Aku kira apaan. Aku kan lagi megang masakan buat bikin sarapan, langsung aku tinggal masakanku, matiin kompor cuci tangan terus lari ke kamar anakku. Ada apa, ada apa?"

Aku spontan tertarik dengan cerita Jessika. 
"Ternyata ada apa?"
"Tahu nggak Jeng Ade. Ternyata... itu si Mawar lagi mekar... gedeeeee banget."
"Mawar?"
"Ihh... udin anakku kan dulu dikhitan model bunga mawar. Nah.. dia sekarang udah mekar jadi gede gitu, merekah."
"Hah?"

Glek. Nggak usah ngebayangin, susah bayanginnya soalnya.

"Ternyata kemarin anakku mimpi basah Jeng Ade. Jadi, pas bangun tidur dia kaget karena kasurnya basah. Dan lebih kaget lagi karena mawarnya mekar."

(aku langsung bingung harus komen apa mendengar ceritanya. Beruntung ada ibu-ibu yang lain yang segera ikut komentar)

"Waaahh.. iyaaa.. samaaa... Anakku juga baru mimpi basah minggu lalu. Dan langsung berubah ya ternyata. Si Udin dari yang kecil mungil imut-imut, sekarang si udin udah bongsor banget loh. Langsung berubah. Takjub aku."

(iseng aku mendekatkan diri ke temanku itu, dan bertanya)

"Elu bentuknya apa ya dulu? Lupa gue?"

"Pulau Bali dong. Dan aku baru tahu bahwa ternyata, Pulau Bali itu kalau terjadi pemekaran wilayah, jadi rada-rada kayak bengkak ya ternyata?" (okeh, nggak usah dibayangin)

"Aku jengger ayam.  Kalau lagi berkokok pagi-pagi, si jengger ayam sih gagah ya. Puas deh aku karena milih model ini dulu. Nggak nyesel sama sekali. (sekali lagi, jangan dibayangin)..  Eh.. eh.. tapi perhatiin nggak? Setelah pada mimpi basah, anak-anak kita mulai pada seneng-senengan sama cewek ya ternyata?"

"Iyaaa... bener. Waktu jemput, anakku langsung lari ke mobil. Mami, mami..lihat deh nanti ya mam, yang pake tas pink sebentar lagi keluar dari pintu gerbang. Cantik nggak Mam? Jadi, aku nggak langsung ngidupin mobil tuh. Tapi nungguin dulu yang mana cewek yang disukai ama anakku. hehehehe.. lucu deh karena akhirnya ngerasain punya anak ABG gitu."

Aku ikut senyum-senyum. Tidak lama kemudian, anak-anak yang kami bicarakan itu datang ke tempat kami berkumpul. Rombongan pemuda-pemuda yang masih mengenakan seragam SMP. Malu-malu seperti anak SD tapi berbadan besar dan tampan selayaknya anak SMP.

"Ehh... udah pada datang ya? Ayoo.. salim dulu sama teman-teman mami nih."

Satu persatu anak-anak itu mendatangiku sambil senyum malu-malu. Aku mengulurkan tanganku dan mereka sambut untuk dicium punggung tanganku. Dalam hati, secara tidak sadar aku mulai mengabsen mereka satu persatu.
"ohh.. ini pulau bali.. oh.. ini bunga mawar... ini jengger ayam... ini bunga mawar lagi..."

OMG. Kenapa aku lupa nama anak-anak itu? Kenapa yang aku ingat malah bentuk yang harusnya tidak usah dibayangkan?
HELP ME... HELP.

63 komentar:

  1. hahaha..., ada2 saja bu ade nech, saya mpe kepingkel2, top lah infonya...

    BalasHapus
  2. Hihihi,ada-ada aja inovasi khitan jaman sekarang 😂
    Kalo di kampungku, sunatnya masih tradisional mak, jadi kayaknya gak bisa dibentuk macem-macem gitu 🙊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kampung bogem biasanya yang bisa ngebentuk gitu

      Hapus
  3. serius mba Ade ada bentuk2 khitan gitu ya? aduuuuh saya ko jadi deg-degan nunggu anak ABG takut bingung menghadapinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran adaaaa... masa aku harus foto sih..hahahhaha..ishhh...geli ah

      Hapus
  4. Dan aku membayangkan model2 itu wkwkwkwwkw

    BalasHapus
  5. Mbak Ade iiih, aku juga langsung ngebayangin gimana bentuk-bentuknya, lol. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahahaha.... kebayang dong gimana aku waktu selesai ngumpul ma temen2ku itu

      Hapus
  6. wkwkwk...ngakak beneran bacanya mba coba dari dulu y mba jd mawar merekah uda ada di suami :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha..apa perlu dua kali...eh

      Hapus
  7. hahahahhaahhaha asli bikin ngakak.... mestki berkali-kali diingetin nggak usah dibayangin, tetep aja dibayangin wkwkwkwkw.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah...khilaf... aku sampe lupa nama anak2 itu tapi hafal mana yang bunga mawar, pulau bali dan jengger ayam

      Hapus
  8. Mbak ade.. aku juga baru tau.😂😂😂o em ji.. ngakak aku bacanya yg terakhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehehehs...aku tau pertama kali pas hawna kelas 1 SD bahkan

      Hapus
  9. Mbak ade.. aku juga baru tau.😂😂😂o em ji.. ngakak aku bacanya yg terakhir

    BalasHapus
  10. Mbak ade.. aku juga baru tau.😂😂😂o em ji.. ngakak aku bacanya yg terakhir

    BalasHapus
  11. wkwkwkk.. mbak Adee, aku kok jadi ngilu ngebayanginnya, Shidqi sih udah sunat wkt umur 3th, yahh baru tau bisa dibikin mawar.. hmm, sepertinya adiknya bisa nih di eksekusi :D

    BalasHapus
  12. hihihi jadi inget ibuku yang kebingungan pas ditanya dokternya adekku mau dikhitan model apa... >,<

    BalasHapus
  13. Khitan pun sekarang ada modelnya ya Mba.. Teman sekantorku ada yang ahli nyunat.. dia sering cerita ttg perkembangan model sunatan seperti yg Mba tulis di atas..Ternyata sunatan pun ada trend terbaru juga ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, lagi ngetrend emang sejak 5 tahun yang lalu. Sekarang udah tinggal melihat hasilnya aja sih

      (((HASIL)))..

      wkwkwkwkw

      Hapus
  14. buset,,,emang bisa dimodel,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisaaaaa.... tanya dan minta sama dokter makanya

      Hapus
  15. Mba Ade, imajinasiku gak nyampe nih buat yang model pulau bali..apa seluruhnya jadi bertato model pulau bali gitu hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang nggak buat dibayangkan atau diimajinasikan... oh ya, ini bukan berbentuk tatto.. tapi emang dibentuk gitu sisa sayatannya pas dijahit

      Hapus
  16. Hahaha... ada2 aja ya xaman sekarang...
    Jadi menurut mba ade, model paling bagus itu yang kek gimana? #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kata ibu2 temen aku sih, yang jadi favorit adalah bentuk bunga mawar.. hahahahhaa

      Hapus
  17. Nama-namanya kocag banget, wkwk

    BalasHapus
  18. Huahahahaha, susah juga bayanginnya. Asli susah, bantuin dong mbak Ade. hahahaha

    BalasHapus
  19. hahahaha..beneran baru tau ada model2nya sekarang

    Halo mbak Ade,,,apa kabarr??semoga sehat selalu^^

    BalasHapus
  20. jadi inget khitan saya jaman dulu, saya khitan malah banyak tamunya lihat tanaman hidrolik haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku pernah nih nulis pas datang ke khitanan gak taunya dipajang dan semua boleh liat hasil ukirannya hahahha

      Hapus
  21. Bhahahah ntar aq enggak ceritain ah model si udinnya Faris ke Mba Ade biar ga diinget2 bentuknya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harussss... Nanti aku lupa nama anakmu tapi malah inget bentuknya lagi

      Hapus
  22. Mba Adee disuruh jangan bayangin aku malah bayangin *tutupmuka

    BalasHapus
  23. Mba, dua anakku sudah khitan, dan aku nggak tahu pake model apa. Ya, sudahlah. aku juga baru tahu dari tulisan ini.

    BalasHapus
  24. Mbaaaakkk, ini beneran ya saya bacanya antara ngakak pol sama sambil membayangkan hahahhaa

    BalasHapus
  25. help mba... saya malah bingung ngebayanginnya :D
    serius ini teh? :))

    BalasHapus
  26. Saya jadi bingung mau komen apa soal bentuk khitan jaman sekarang. Khitan jaman dulu saya juga gak paham, kalau jaman sekarang sudah pernah beberapa dgr teman-2 (yg sdh ibu2) ngomonngin soal model khitan anaknya yg cowok. Tapi pas Azka khitan tahun lalu, saya dan suami gak pakai permintaan apa-apa. Wes pokok dtg ke dokternya dan memenuhi prosedur umumnya utk khitan.

    BalasHapus
  27. itu serius ada modelnya? ya ampun, aku malah mikirin kapan anak ku mau khitan aja mbak, ya ampun ada2 aja

    BalasHapus
  28. Waaah... macem-macem ya modelnya. Duh, aku masih punya dua anak cowok nih yang belom dikhitan. 4 tahun dan 2 tahun. Milih model yang mana, ya? Hihihi....

    BalasHapus
  29. Nah ini obrolan kaum ibu yang tidak akan pernah ada habisnya. Selalu bersambung dan bersambung.

    BalasHapus
  30. hahahaha..jadi naik jugaaa ini :)...bunga mawar favorit deh kayaknyaaa :)

    BalasHapus
  31. Ada ya yang dimodel-model gitu? #bengong
    Aku kok malah mikir gini ya: sekarang si ibu beranggapan model bunga mawar ayau jengger ayam itu yang terbaik untuk anaknya. Anaknya kan masih kecil. Gimana kalo si anak udah besar? Yakin, si anak masih suka dengan pilihan ibunya itu?

    BalasHapus
  32. Wkwkwk kalo kata bahasa sunda mah

    "aya-aya wae" .

    ngakak liat nama-nama modelnya :v

    BalasHapus
  33. aku mlongo, beneran ada model2 gitu?
    *langsung bayangin* tapi gak kebayang juga.
    thanks for sharing mbak

    BalasHapus
  34. Hahaha.. jadi pengen di khitan lagi :v

    bentuk yang sekarang ga karuan, kaya botol kecap abc

    BalasHapus
  35. Wkwkwk,,, ngakak mba bacanya... jadi geli sediri... :D

    BalasHapus
  36. Hihihi,ada-ada aja inovasi khitan jaman sekarang 😂
    Kalo di kampungku, sunatnya masih tradisional mak, jadi kayaknya gak bisa dibentuk macem-macem gitu 🙊

    BalasHapus
  37. sunat sekarnag enak ada yang pake laser gak sakit. jaman dulu sakitnya gila-gilaan. tapi dapet angpau nya banyak juga, hehe.

    BalasHapus
  38. masih belum bisa bayangin deh, gimana kisahnya ya, bisa ada khitan seperti itu, hmmm

    BalasHapus
  39. Khitan ada modelnya sekarang yahh :D hihi
    Keren kak artikel sama blognya :) Cantik banget ^^

    BalasHapus
  40. Gustiii ... :v
    ngakak puoll. untung gak ada model tali tambang, dipilin-pilin. wkwk

    BalasHapus
  41. jadi inget khitan saya jaman dulu, saya khitan malah banyak tamunya lihat tanaman hidrolik haha

    BalasHapus
  42. jadi keinget dulu dikhitan nangis sampe lama banget

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...