badge

Kamis, 03 September 2015

Papan Cuci Tradisional

Papan cuci Tradisional? Apaan tuh?



Jaman sekarang, rasanya sudah biasa banget yang namanya rumah tangga punya mesin cuci di rumah. Apalagi keluarga muda (maksudnya yang suami istri usianya masih pada muda-muda), rasanya jarang deh aku menemui istrinya masih mencuci di papan penggilasan. Apalagi di daerah perkotaan.
Apalagi jika mereka pasangan suami istri yang pekerja kantoran (lah iya lah... kapan nyucinya?)


Nah. Itu sebabnya ketika suatu hari aku menemukan tukang penjual keliling yang memikul papan penggilasan untuk mencuci pakaian... rasanya tuh... amazing banget.
Apalagi dia meneriakkan jualannya dengan teriakan yang amat khas.
Duh... mungkin beberapa tahun lagi, profesi ini bakalan makin tergerus oleh teknologi dan akhirnya... si abang beralih profesi kali ya.

Entahlah.

Ini dia nih penjual kelilingnya.


Eh tapi... ternyata, setelah aku nanya ke tetangga kiri kanan, memang sih para ibu-ibu muda (dan keluarga muda mereka) tidak lagi memakai papan penggilasan untuk mencuci pakaian mereka. Tapi, mereka merasa bahwa hasil dari baju yang dicuci dengan mesin cuci itu kurang bersih. Lebih bersih jika dicuci dengan tangan yang memakai papan penggilasan. Itu sebabnya meski hidup pas-pasan, mereka tetap rela membayar buruh cuci gosok agar baju-baju kotor mereka dicuci oleh para buruh cuci gosok ini dengan papan penggilasan.

Itu sebabnya di pasar-pasar tradisional papan penggilasan ini masih banyak dijual orang.

Ada 3 jenis papan penggilasan, ada yang dari plastik, dari karet berwarna hitam dan dari kayu. Tentu saja, katanya sih yang paling bersih hasilnya itu yang dari kayu.




Jadi.... meski jaman sudah berubah dan yang namanya mesih cuci sudah wara-wiri di dalam rumah tiap-tiap orang, tetap saja... papan cuci tradisional ini berjaya di hati para ibu-ibu yang ingin baju suami dan anak-anak terlihat bersih kinclong.

Kalo aku sih tetap percaya sama mesin cuci saja deh.

22 komentar:

  1. Wiih masih ada ya di sana? Ternyata masih dibutuhkan ya papan seperti ini ...
    Harganya berapaan tuh, Mbak Ade?

    BalasHapus
  2. Saya sepakat sama ibu-ibu yang mengatakan kalau nyucinya dirasa lebih bersih pakai gilesan ketimbang mesin cuci. Iya! Tepatnya lebih mantap aja kalau nguceknya pakai gilesan dan tangan. Trus sabunnya pakai sabun colek meski sudh direndam pakai detergen bubuk. Entah sugesti atau apa namanya. Mesin cuci di rumah saya cuma kepakai bagian pengeringnya tok! Proses mencucinya sendiri masih manual, baik itu pencucian kaus, blouse, hem, daleman, celana jeans, jaket bahkan seprei sekalipun. Hehehe. Capek, sih, tapi saya merasa lebih mantap.

    BalasHapus
  3. Zaman sekarang, masih ada penjual gilesan keliling. Padahal, belum tentu seharian dagangannya ada yang laku. Belajar banyak dari penjual gilesan keliling. Selain penjual gilesan keliling, saya pernah liat ada lelaki paruh baya jualan boneka tangan yang dijajakan dengan naik sepeda. Harganya murah. Lalu, ada penjual mainan dari sejenis janur apa daun apa gitu. Dijajakan dengan jalan kaki. Trus ada yang jual teklek (bakiak) keliling jalan kaki. Masya Allah, rasanya gimanaa gitu melihat perjuangan mereka. Ada rasa kasihan, iba, pengin membantu. Campur aduk. Pada akhirnya saya cuma bisa mendoakan mereka biar rezekinya lancar. Berharap waktu membebaskan mereka dari kondisi sulit dan menempatkan mereka pada posisi yang tercukupi.

    BalasHapus
  4. aku dah g pernah :p mesin cuciiii ajaaaa

    BalasHapus
  5. Aku termasuk yang ngandalin mesin cuci banget.. Biar ternyata tidak sebersih cuci tangan di papan cuci. Tapi meman mesin cuci kadang-kadang nyebelin, bikin kain cepat rusak..

    BalasHapus
  6. wah, masih ketemu juga dengan penjual seperti itu ya. Tapi seberapa banyak ya yang masih pakai itu????

    BalasHapus
  7. Kaya mama mertuaku meskipun ada mesin cuci tetep butuh itu.... Jd habis di giling mesin cuci trus di gilas pake kayu itu. Aku pernah nyoba, alamaaaaakkk rasanya aku tak sanggup hehehe tp memang baju yg ku pake sama suami tak terlalu bernoda. Jd mesin cuci cukup. Kalau mama mertuaku, papa kalau pake baju ampe kotor kemana2 belum lagi adik ipar yg super jorok kalau main.... Jd wajar kalau mama mertuaku sangat terbantu menggunakan kayu,.,, hehhehe

    BalasHapus
  8. masih belum punya itu mbak..sebenarnya sih mayan punya papan itu..cucian jadi bersih dripada pake mesin cuci hehehe :)

    BalasHapus
  9. udah jarang nemu papan cuci seperti itu

    BalasHapus
  10. kalo di daerah saya sudah ga ada penjual papan cuci itu :)

    BalasHapus
  11. dulu mama saya punya tuh... Gak tau sekarang kemana... IMHO, memang ada aja sih laundry kiloan yg cuman sekedar nyuci tp gak bersih... Jadi ya mending bayar buruh cuci gosok deh...

    BalasHapus
  12. Kalau di rumah saya sudah melarang menggunakan papan cuci ini, semuanya langsung masuk mesin cuci saja. Baju yang kami pakai tidak kotor koq, cuma keringat saja.

    BalasHapus
  13. Kepake kalau pas mati listrik

    BalasHapus
  14. Aku juga pakenya mesin cuci. Duh, kasian ya abang penjual papan gilas ini.

    BalasHapus
  15. Di sini masih banyak yg pake papan gilingan itu Bun. Tentu alasannya karena lebih bersih dan hemat listrik Bun.

    BalasHapus
  16. Bener sih kalau mesin cuci itu belum tentu bersih meskipun pakai direndam dulu. Kalau dah kaya gitu, biasanya aku ucek sama sikat lagi pakai deterjen baju2 yang kotor banget.

    BalasHapus
  17. Saya masih punya, meskipun nyuci pakai mesin cuci. Sekali-kali emang pakai buat yang kotornya parah Mbak.

    BalasHapus
  18. Di rumahku udah gak ada papan cucian begitu. Padahal aku suka lho. Nyuci jadi gampang dan cepet bersih...

    BalasHapus
  19. Aku ga pernah punya papan cuci seperti itu....gak telaten Mbak Ade.
    Selama ini aku tetap setia dg mesin cuci ku aja #pilihyangpraktisaja

    BalasHapus
  20. aku masih punya papan cuci tradisional ini, yang plastik bukan kayu, warna biru :D

    BalasHapus
  21. Tergantung kotorisasi kode kumannya kak. Kao kumannya level keringet doank mah pake mesin cuci, tapi kalo level kumannya udah sadis, papan ini baru dikeluarkan, seperti senjata pamungkas dalam seri pendekar gitu. Huakakakak. Sekarang emak masih pakek senjata itu dirumah kak

    BalasHapus
  22. Mba, papan cuci Kayu ini bisa di beli dimana ya kalau di jakarta, mungkin ada info nya, lagi butuh ni,

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...