Selasa, 30 September 2014

Keluar dan Bekerjalah

[Lifestyle] Matahari sudah naik sepenggalah. Bahkan mungkin lebih. Pantulan bayangan di jalan sudah semakin memendek, jauh lebih pendek dari tubuh asli pemilik bayangan. Meski demikian, Agus masih saja bergelung di dalam selimutnya. Kipas angin yang disetel dengan putaran terkencang, berbunyi berisik dan menggerakkan helai tirai di jendela. Membuat sinar mentari pagi menerobos masuk ke dalam kamar tanpa permisi.


Kamis, 25 September 2014

Sekolah Impian: Sekolah Dengan Mindset Positif

[Parenting] 3 Orang putriku, bersekolah di sekolah dasar  yang berbeda-beda. Bukan karena kami hidup berpindah-pindah hingga ketiga anak-anak kami juga ikut berpindah tempat tinggal. Sejak menikah hingga sekarang, rumahku tidak berubah, tetap sebuah daerah di wilayah Jakarta Selatan. Kami memang sudah memiliki rumah sendiri jadi belum berkeinginan untuk berpindah ke tempat lain. Jika pun kami harus pergi ke luar kota, maka selalu kembalinya ke rumah dan daerah ini kembali. Itu sebabnya pilihan sekolahnya pun tetap di daerah sekitar rumah.

Rabu, 24 September 2014

Perpindahan Kalor (MATERI TEMATIK kelas 4 SD)

Hawna punya tugas percobaan 2 hari untuk menjelaskan apa itu Perpindahan Kalor Konduksi, Konveksi dan Radiasi. Tugasnya diberikan Hari Senin, Hari Kamis Hawna harus presentasi di depan kelasnya membacakan apa saja yang dimaksud dengan perpindahan Kalor dan apa yang telah dia lakukan untuk mengamati proses perpindahan kalor tersebut.
Aku tulis di blog aja deh, siapa tahu ada yang punya tugas serupa, jadi tulisan ini bisa membantu (maaf jika bahasanya tidak formal karena ini bahan untuk presentasi anak kelas 4 SD)

Selasa, 16 September 2014

Renovasi Rumah (1): Hal Yang Harus Diperhatikan


[Lifestye] Apakah kalian sudah mulai sering mengeluhkan hal-hal yang beragam dari rumah yang kalian tempati? Atap bocor, mulai banyak sarang tikus, dinding jebol, genteng yang turun, pagar yang karatan, tiang rumah yang miring, listrik yang mulai sering padam tanpa sebab, dan sebagainya? Jika iya, jangan-jangan itu disebabkan karena rumah kalian yang sudah waktunya untuk direnovasi. Just like mine. hehehe.

Selasa, 09 September 2014

Bangkrut!

[Lifestyle] Aku tuh hobbi main game. Tapi, yang membedakan aku dan anak-anakku adalah: aku main buat iseng-iseng saja mengisi waktu senggang. Cuma kebetulan saja waktu senggangnya ternyata banyak, jadilah yang terlihat main terus. hehehe

Game yang suka aku mainkan adalah game yang tidak memerlukan pemikiran yang mendalam. Dan paling suka main game yang ada kesempatan aku mengatur ruangan, membangun rumah, bertani, mengatur tata kota, yaaa.. semacam itulah. Itu sebabnya game SIM'S pernah menjadi salah satu game yang aku gemari.
Aku bilang pernah kan?
Ya. Pernah.

Ruang Kosong dan Ruang Penuh

[Lifestyle] Sudah pernah melihat sebuah ruangan yang kosong tanpa sebuah barang pun di dalamnya? Aku pernah.

Sudah pernah melihat sebuah ruangan yang penuh sekali sehingga melihatnya jadi ikut sesak napas? Aku pernah.

Inilah kedua foto ruangan yang aku ceritakan tersebut.

Sabtu, 06 September 2014

Resep Sambal Mangga dan Kisah di Baliknya

[Keluarga, Lifestyle : Kuliner] : Kemarin, sepertinya aku terkompori oleh sambal bu Sukri alias @anikkeenola. Beberapa kali nyoba masakan buatan dia terbukti enak jadi liat sambalnya asli bikin kepingin Jadilah step by step resep sambal ibu sukri aku ikuti. Begitu udah jadi dan aku colek, wuihhhhh.... Rasanya emang enak. Lalu tiba-tiba aku ingat almarhum ayahku. Dulu, ayah menanam pohon mangga bacang di rumahnya. Buahnya besar dan bulat sebesar melon. Belakangan, pohon mangga ini ternyata di luar sana dikenal dengan nama Mangga Apel.

Hmm. Sebenarnya, pohon Mangga Apel ini tidak sepenuhnya ditanam oleh Ayahku. Awalnya, pohon ini ditanam di halaman rumahku. Ceritanya, aku ingin menanam tambulapot alias tanaman buah dalam pot. Benih cikal bakal pohon ini aku beli di tukang tanaman seharga Rp15.000. Murah kan. Nah, di rumah, mangga apel ini aku tanam di sebuah pot plastik ukuran besar. Seiring dengan bertambah besarnya tanaman manggaku, pot plastikku pun pecah. Lalu, aku pindahkan ke sebuah pot tanah liat. Dan, akar-akar pohon mangga apelku pun kembali merobek dinding pot tanah liatku. Tukang tanaman langgananku menyarankan agar tanaman mangga apel itu ditanam saja di tanah. Tapi.... hmm. Tanah pekarangan rumahku mini. Luasnya hanya sebesar 2 x 1,5 meter saja. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...