Langsung ke konten utama

Ayo Basmi Bahasa Alay Sekarang Juga


Dua hari yang lalu, ketika sedang jalan-jalan berdua suamiku tiba-tiba hapeku berbunyi tanda ada sms yang masuk. Karena saat itu aku sedang tidak menunggu sms dari siapapun, maka aku membukanya dengan santai. Benar saja ada sebuah sms masuk, tapi dari nomor yang tidak aku kenal.
Aku langsung menebaknya, mungkin dari KTA (Kredit Tanpa Agunan) yang biasa dikirim oleh para kredit hunter. Nyaris saja aku ingin menghapus sms itu, tapi iseng aku buka dulu sms-nya. Dan membacanya, dan spontan aku tertawa.
Begini nih bunyi tawaran KTA yang aku terima:



Astaga.... apa-apaan sih?
Jika ada mesin "alay detektor" pasti mesin itu akan berbunyi nyaring. Itu bahasa penawarannya kenapa memakai bahasa alay sih?
Hahahahahah
Sama sekali tidak profesional deh

Nah, bulan lalu, pas lagi nyari alamat lewat Google Map di Hape, kembali mesin alay detektorku berbunyi lagi. Yaitu ketika seorang alay meninggalkan jejak di Google Map dengan tidak bertanggung jawab.
Ini alamat si alay tersebut:

tuh... liat deh alamat yang ada gambar sejoli itu? Ihhh... ngerusak google map aja deh bahasa nama tempatnya
 Anak Alay itu menyebalkan sekali. Mereka merusak kesusastraan dengan cita rasa lebay mereka dalam menyisipkan isi perasaan ketika berbahasa.
Pernah lihat gak nama-nama akun media sosial seperti ini:

- Aku akan sayang kamu selamanya
- Percayalah hatiku hanya untukmu
- Cuma ada kamu di diriku

Iyaaaaakkkkk
Jika tiba giliranku bebersihan daftar  teman di facebook, nama-nama yang mendayu-dayu seperti itu biasanya langsung aku remove. Sebel aja bacanya. Lagian, mereka mikir gak sih gimana coba kita manggil mereka jika nama mereka seperti itu

Belum lagi isi statusnya yang kebanyakan lebay-lebay dalam mengumbar isi hati mereka.

"q tau k4mu rindu pada Q, t4pi m4n4 teleponmu?"

OMG. Sudah kita sulit membacanya, isinya tuh.. cengeng banget lagi.
Aku tidak suka baca status facebook yang cengeng.
Jadi, biasanya sih suka aku remove tuh mereka yang suka masang status cengeng.

Tapi terkadang, aku sendiri tidak bisa menolak jika ada anak alay yang curhat lewat email. Dan... hmm.... bahasa mereka ... bahasa alay.
Gak ngerti kenapa bisa begitu tapi sepertinya setelah sekian lama menggunakan bahasa alay maka anak-anak alay sudah terbentuk dalam memori kepala mereka dan terpatri dalam darah daging mereka bahwa bahasa alay-lah bahasa yang baku yang berlaku di Indonesia.
Jadi, aku tuh pernah ya ngobrol lewat chat dengan    mereka dan ketika mereka itu cepat dan lancar dan bahasanya ya seperti itu....

ini dikirimin sama teman

diambil dari sini nih







Jadi.... aku gak ngerti lagi deh... tapi rasanya sudah amat urgent perbaikan bahasa mereka tersebut.
Coba lihat gambar paling atas.
Sms KTA yang ditulis dengan bahasa alay itu... artinya, mereka yang dulunya anak alay sekarang sudah mulai bekerja dan mulai mempraktekkan bahasa alay mereka dalam pekerjaan mereka.

Nah... gimana ceritanya coba jika anak alay duduk di Pemerintahan atau jabatan strategis? Aduhhhh.... bisa-bisa bahasa Indonesia dirombak oleh mereka
Oh Noooooo.....

Komentar

  1. huahahahahaaa...mak ade...setujuuu..mengganggu banget..aku pernah menerima sms serupa..langsung hapus hehehe. Benar-benar mengganggu ya mak :)

    BalasHapus
  2. Huuuh...kesel pake bingitz kalo lihat sesuatu yang pake tulisan alay. Sejak dulu, ketika seorang artis menerbitkan buku bahasa alay, teuteup aja Bunda gak pernah pengen bisa tuh. Bikin lieur, beneran-lah. Tapi keknya susah tuh dibasminya, coz anak-anak muda paling doyan sama tulisan alay kek gitu, biarpun ribed dan bikin pusing 7 keliling. huuuh...

    BalasHapus
  3. betul mak bahasa alay memang mengganggu, sudah seharusnya dihanguskan

    BalasHapus
  4. wkwkkwwkwkkwwkwkwwk.....
    iya tante benar sekali, hampir 50% temen aku bahasa nya Alay bin Lebay ada tuh yang nama nya Masya Allah panjang bener kyk gni nih, ThuanMudNikkoYangCukaNyaNyangkrukDhiDukuhKupangSurabaya
    haduhhhhhhhhh............. Pusing bener......

    BalasHapus
  5. wahahahaha...sebel abngettt,kdang temen2ku ikut2an lo mak,jengkel juga,tanya baik2 malah aku dikerjain..bahsa alay emag nyebelin bangett

    BalasHapus
  6. wkwkwk alay memang merusak bahasa banget, Mak. Saya juga langsung hapus kalau dapet sms alay

    BalasHapus
  7. pusing mak biasanya gak aku baca kalau ada sms alay

    BalasHapus
  8. sis, kalo sis pake hp android jelly bean, coba download aplikasi "anti spam kta" dari playstore. lumayan banyak nangkal spam kta.

    BalasHapus
  9. Iya Mom, pegel mata, pegel otak ya bacanya
    Lha kog #malahcurhat

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Postingan populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…