Langsung ke konten utama

BANGKITLAH, NAK (catatan hari anak 23 juli 2014)




[Parenting] Ada satu peristiwa yang amat kuingat ketika baru punya anak satu dan hidup jauh dari keluarga dan sanak saudara, jauh di kota Sydney Australia dulu, 19 tahun yang lalu. Yaitu ketika anak pertamaku terjatuh berdebam di atas aspal jalanan yang keras ketika dia sedang baru belajar berjalan.

Kejadiannya amat cepat. Secepat hembusan angin yang begitu saja menerbangkan daun yang sedang diam termangu di atas aspal. Spontan aku ingin berlari menangkapnya, memeluk dan menghibur anakku agar tidak menangis atas rasa sakit yang tiba-tiba datang menimpanya. Saat itulah seorang nenek2 tua memegang pergelangan tanganku. Bule asli Australia yang tetap memiliki semangat di wajahnya dan juga kebijakan.

"Mam... tenang. Beri kesempatan anakmu untuk bangun sendiri dari jatuhnya. Ini pelajaran pertama dalam hidup anakmu bahwa jatuh itu sakitnya tidak main-main."

"Tapi dia masuh begitu kecil. Kasihan. Bagaimana jika dia menangis? Bagaimana jika dia mendapat luka yang parah?"

"Lalu kenapa? Percaya padaku. Dia akan belajar dari jatuhnya itu. Tugasmu adalah mengawasinya dan memberi nasehat nanti agar dia tidak jatuh kedua kalinya."

Akhirnya aku menguatkan hati untuk sama sekali tidak memberikan pertolongan pada jatuhnya anakku tersebut meski dalam hati ingin menangis rasanya. Dan ajaib. Anakku yang sudah siap-siap menangis mengurungkan tangisannya. Di kiri kanannya tidak ada seorang pun yang bergerak ingin membantunya. Termasuk ibunya yang hanya bisa tersenyum memberi semangat. Anakku akhirnya bangkit sendiri.

Tidak menangis.

Tidak mengaduh. Dan ketika dia berjalan lagi menghampiriku dia menghindari lantai yang telah membuatnya terjatuh.

"Thank you Granny."

Nenek2 tua bule itu hanya tersenyum.

"Jangan lupa beri apresiasi positif untuk keberhasilan anakmu, nak. Tapi jangan berlebihan. Karena nanti anakmu jadi belajar bahwa kesalahan bisa membawa peruntungan."

"I will... " (insya Allah I will) Selamat hari anak 23 Juli 2014


Komentar

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Postingan populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…