Langsung ke konten utama

Tujuh Rizki Terbesar

Hari ini aku periksa kondisi mataku. Bulan lalu ceritanya mataku dicek karena aku sering merasa seperti ada tirai yang menggantung di hadapanku jika sedang memandang sesuatu. 
Mengganggu. 
Terlebih karena aku sedang menghadapi tugas penyelesaian beberapa tulisan.
Kata dokter mata sih katanya ada pendarahan kecil di dalam syaraf bola mata dan ada tanda2 katarak dini.
TAKUT? 
Masa iya aku gak takut dengan fakta yang dikatakan oleh dokter. 
Duh... boong kalo aku gak takut.  Bisa melihat itu adalah segalanya. Tapiiiiii...............
.. aku tetap optimis.
Semangat.
Dan juga ceria seperti biasa.
Dan tentu saja memakai obat yang diberikan dokter dengam teratur.
Lepas dari 1 bulan, yaitu hari ini aku kontrol ulang lagi. Kali ini aku ingin sebuah second opinion. Jadi pindah dokter. Alhamdulillah pendarahanya sudah bersih. Hanya saja... dokter mendapati bahwa syaraf mataku sedikit terganggu karena penyakit anemia yang aku derita. Namanya anemia retino....apa gitu. Jadi yang diobati itu tentu saja anemianya.
Sedangkan kataraknya, alhamdulillah juga ternyata bukan. Hanya saja memang ada ketidak jernihan di bola mataku. Tapi itu tidak terlalu mengkhawatirkan. Diduga mungkin akibat anemia itu tadi. Jadi pasokan aliran darah ke bola mata tidak terlalu lancar. Jadi memang ada selaput yang mengotori. Belum jelas itu apa. Diduga akibat dari anemia retino.. apa gitu (namanya sulit. Sesulit aku tiap kali disuruh nulis nama mantan gubernur California yang artis berbadan besar yang istrinya masih keturunan keluarga John. F. Kennedy itu. Yang depannya Arnold. Aku gak pernah ingat.. yang benar itu.. swazenerger atau szawazeneger atau... huff.. lupakan).
Jadi?
Ahh. Aku senang dengan berita baik yagn dikabarkan oleh dokter mataku ini. Alhamdulillah.
Syukurlah. 
Aku bersyukurnya luar biasa. Lalu tiba2 ingat cerita tentang 7 keajaiban di dunia.
Cari-cari lagi.
Baca-baca lagi.
Dan... terharu lagi.
Ini tulisannya.
Sudah ada yang pernah membacanya?
=============================
Assalamu'alaikum......
Semangaaattttt Pagiiii
TUJUH KEAJAIBAN DUNIA

Seorang guru memberikan tugas kepada siswa-siswanya untuk menuliskan Tujuh Keajaiban Dunia. Tepat sebelum kelas usai, siang itu semua siswa diminta untuk mengumpulkan tugas mereka masing-masing.
Seorang gadis kecil yang paling pendiam di kelas itu, mengumpulkan tugasnya paling akhir dengan ragu-ragu. Tidak ada seorangpun yang memperhatikan hal itu. Malamnya sang guru memeriksa tugas siswa-siswanya itu
Sebagian besar siswa menulis demikian:
Tujuh Keajaiban Dunia:
1. Piramida
2. Taj Mahal
3. Tembok Besar Cina
4. Menara Pisa
5. Kuil Angkor
6. Menara Eiffel
7. Candi Borobudur
Lembar demi lembar memuat hal yang hampir sama. Beberapa perbedaan hanya terdapat pada urutan penulisan daftar tersebut, Guru itu terus memeriksa sampai lembar yang paling akhir. Tetapi saat memeriksa lembar yang paling akhir itu, sang guru terdiam.
Lembar terakhir itu milik si gadis kecil pendiam…
Isinya seperti ini:
Tujuh Keajaiban Dunia:
1. Bisa melihat
2. Bisa mendengar
3. Bisa menyentuh
4. Bisa disayangi
5. Bisa merasakan
6. Bisa tertawa, dan
7. Bisa mencintai…
Setelah duduk diam beberapa saat, sang guru menutup lembaran tugas siswa-siswanya.Kemudian menundukkan kepalanya berdoa. Mengucap syukur untuk gadis kecil pendiam di kelasnya, yang telah mengajarkannya sebuah pelajaran hebat.
Tidak perlu mencari sampai ke ujung bumi untuk menemukan keajaiban. Keajaiban itu ada di sekeliling kita untuk miliki.
Bersyukurlah atas semua yang kita sudah miliki.
Dengan syukur, maka akan Allah tambahkan nikmat bagi kita..😊🙏
ini foto matahari yang aku ambil ketika pagi menjelang dari atas jembatan penyeberangan pas aku antar anak sekolah. Subhanallah indahnya. Alhamdulillah masih dikaruniai sehat dan rezeki bisa menikmati keindahan ini.
alhamdulillah. 

Komentar

  1. Subhanalloh, dari hal yang paling sederhana itulah, yang kadang sebagian dari kita tak pernah mengakui..itulah keajaiban di dunia. Semoga kita semua termasuk orang-orang yang kaya dalam bersyukur.

    Makasih Mak Ade, Alhamdulillah hari ini aku bisa makan siang dengan bekal nasi habiiiisss. Alhamdulillah bisa merasakan kenyang...hihiii *edisi makanan muluh

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya mak asthin. semoga selalu sehat baby dalam perutmu dan kamu juga.

      Hapus
  2. Subhanallah mak... Kadang kita memang lupa kepada hal - hal yang ada di dekat kita. . . Kebesaran Allah ya mak... Semoga kita semua dapat menjadi hamba Allah yang ikhlas dan pandai bersyukur atas nikmat yang Allah berikan kepada kita... Nice :D

    Salam Hangat Tanpa Gosong Dari Jogja ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak benar. hal2 kecil yang kita nikmati sehari hari itu kadang terlupakan ya mak. salam kenal juga mak.

      Hapus
    2. Mak Ade ,,, Saya bukan emak-emak loe ... hehehe Saya masih muda mak ... :D

      Hapus
    3. Ooo maaffffffff...hahhahahahaha...maaf

      Hapus
    4. Kalo ada yang manggil Mak, langsung saja yakin ya dari KEB ahahaha
      *Komen gak fokus*

      Seperti sebuah judul buku, Bahagia Itu Sederhana :)

      Hapus
  3. pernah baca mak...bener2 dibikin terharu.ngena bangett ^^

    BalasHapus
  4. Semoga selalu sehat Jeng
    Saya sudah mengunjungi 5 dari 7 Keajaiban Dunia itu. yang belum adalah Menara Eifel dan Menara Pisa
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  5. Hal-hal kecil yang terkadang luput dari ingatan kita ya maak... yaapp setuju apabila kita bersyukur insya allah nikmat yang diberikan akan terus di tambah.

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…