Langsung ke konten utama

Ex High Quality Jomblo: Dude Herlino

Di Handphoneku itu, yang paling aktif belakangan ini sepertinya adalah aplikasi What's App di banding aplikasi lainnya. Notifikasi jika ada pesan yang masuk yang berasal dari W-A selalu teratas dari segi jumlah. Bahkan lebih banyak dari notifikasi Facebook. Aku memang memiliki beberapa group WA di handphoneku. Beruntungnya lagi, semua pesan yang masuk sudah aku seting untuk disimpan di aplikasi eksternal 'Cloud", jadi handphoneku tidak "hang" atau terpending karena memorinya habis.

Nah, salah satu obrolan pekan lalu yang bikin aku senyam-senyum itu adalah, ketika ada yang memberitahuku bahwa Dude Herlino sudah menikah tanggal 22 Maret 2014 lalu. 
hahahaha... padahal aku sudah tulis di postingan sebelumnya bahwa dulu aku ngefans sama Dude tapi sekarang sudah tidak lagiiiiiiiiiiiiiii.... tapi... sepertinya yang diingat oleh teman-teman adalah aku penggemar Dude Herlino. 

Ternyata eh ternyata sodara-sodara, banyak cewek-cewek yang diam-diam menyukai Dude Herlino karena Dude dianggap mewakili Jomblo dengan kualitas nyaris sempurna alias High Quality Jomblo. 

Coba saja deh ditanya cewek-cewek, tipe suami apa yang mereka inginkan jadi suamiku kelak. Jawabannya rata-rata adalah: "cakep, sholeh, baik, pintar, mapan." Nah... sepertinya Dude dianggap punya itu semua.

ini petikan obrolan di salah satu group WA di hapeku
Hmm... hmm... 
Makanya banyak yang bergembira ketika Dude Herlino akhirnya menikah dengan Alisa Soebandono dan mendoakan mereka berdua bisa mendirikan rumah tangga yang sakinah mawaddah warahmah... tapi ada juga yang tidak senang. 
Loh? 
Loh?
Kenapa tidak senang?
Karena mereka berharap suatu hari bisa bertemu Dude dan eh.. siapa tahu gitu ... jodoh.... kan.. jodoh pasti bertemu... halah!
Sudahlah. Mari cari jomblo berkualitas tinggi lainnya. Insya Allah banyak kok. Sebab yang di bawah ini:



Komentar

  1. saat tahu Dude mau nikah, untungnya lagi gak ada di rumah, jadi gak nonton tivi deh. Bukannya gak rela tapi emang ada di luar rumah :))))
    huwaaaaaaa pertamanya nyeseeeeek maksimaaaaallll.. tapi kok ya sudahlah, aku bukan jodohnya :)))))

    BalasHapus
  2. Hahaha
    udah mak, move on dong jgn inget2 dude lagi :p

    BalasHapus
  3. Hihihi udah distempel sold out, aku malah seneng banget dia udah nikah, ya karena gregetan kok dude yang bisa dibilang aktor yang nggak macem2, secara fisik, finansial, pribadi dan agama bagus, kok belum nikah2. tapi memang jodoh itu ya Allah yang menentukan. Alhamdulillah sekarang sudah menikah dengan Alyssa Soebandono. Aku juga suka aktris 1 ini, cantiknya wajah Indonesia gitu he he. Rata2 orang disekitarku pada komen, mantan pacarnya Dude nyesel ga ya? He he :D

    BalasHapus
  4. Yg cuplikan percakapan WAnya kok namanya annisa ya? Hihihu

    BalasHapus
  5. Hahaha... jadi inget nih dengan obrolan di WA yang selalu riuh godain mak Ade kalau sedang bahas si Dude :D :D

    BalasHapus
  6. Oh Dude... knapa gak nunggu anakku untuk besar dulu? Wkwkwkwk...
    Ngepens banget deh aku sama dia. Untungnya dapet Alyssa yang baik juga ya. :)

    BalasHapus
  7. Dude oh Dude.... wkwkwk ngakak baca komen-komen di atas :))

    BalasHapus
  8. saya juga sangat senang ketika dude dan ica menikah...rasanya itu gimana ya..sulit diungkapkan..mereka sama2 baik ya keliatannya...pokoknya adem aja liatnya..tp saya ga cemburu ama ica kok..suer #ngelapairmata

    BalasHapus
  9. Sebenernya dari dulu saya penasaran siapa jodoh Dude Maks, jadi saya terus ngikutin. Secara Dude pria berkualitas gitu. Dulu pas sama Asmirandah pun saya fine-fine aja, begitu tau kelakuannya sekarang malah mainin agama, saya jadi bersyukur Dude gak jadi nikahin Asmirandah. Dan ketika mantap meminang Alyssa, duuh.... saya jadi ikutan seneng. Secara Alyssa tuh jarang diberitakan miring oleh media. Saya turut berdoa demi kebahagiaan mereka. Semoga langgeng sampai akhir hayat. :))

    BalasHapus
  10. Kalau ngarep bisa ketemu Dude dan merit kemungkinan besarnya ada dua, pertama buka cabang dan yang kedua jadi Duda. Eh Duda itu sodaranya Dude, gitu? hehehe... move on ah, lupakan Dude, mending cari jomblo tingting lainnya hehe

    BalasHapus
  11. Kalau liat dude dg alisa ini jadi jeolus deh. Karena so sweet sekali

    BalasHapus
  12. Saya salah satu yg pengen nyakar2 tembok kalo liat mereka berdua Mbak :D
    Aamiin.... semoga memang masih banyak jomblo high quality, dan salah satunya utk saya *penuh harap* :D

    BalasHapus
  13. Wkwkwk sukses ngakak di pagi hari
    Iya, InsyaAllah masih ada high quality jomblo yang lain untuk para gadis solehah. Aamiin3

    BalasHapus

Posting Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…