badge

Jumat, 13 Desember 2013

Hati-Hati, Lagu Nina Bobok Itu Lagu Untuk Memanggil Demit

Pernah ada perdebatan dulu dimana dikatakan bahwa Lagu Nina Bobok itu adalah lagu yang berisi ancaman pada anak dan awal mula diajarkannya budaya kekerasan pada anak-anak.

Coba saja perhatikan syairnya:

Nina Bobo... oh .. Nini Bobo
Jika tidak bobo digigit nyamuk

Nah, kebetulan aku sendiri tidak pernah menyanyikan lagu Nina Bobok pada anak-anakku karena aku lebih suka nyanyiin lagu yang lain, yaitu lagunya Bing Slamet yang berjudul Belaian Sayang. Kata-katanya lebih bagus. Tapi itu terjadi ketika aku mengalami masa long distance dengan suamiku dulu ketika baru punya anak satu (aku di Jakarta dan suamiku di Sydney); segera setelah kami bertemu kembali, suamiku memiliki lagu menidurkan anak yang baru lagi, yaitu lagu Hymne UI... (hahahahaha mentang-mentang dosen dan alumni  UI) atau lagu-nya Sari YOk Koeswoyo yang berjudul Awan Putih Berlalu. Karena tidak pernah menyanyikan lagu Nina Bobok maka ketika ada perdebatan antara psikolog anak yang memberikan statement agar orang tua tidak usah menyanyikan lagu Nina Bobok pada balita mereka karena ada budaya kekerasan disana (yaitu ancaman dan intimidasi) maka aku tenang-tenang saja.

Hal yang agak mengagetkan justru datang ketika hari ini, temanku Arti Ahmad menuliskan di status facebooknya agar hati-hati, lagu Nina Bobok itu adalah lagu untuk memanggil Dedemit.

Penasaran aku. Masa iya sih? Kaget juga. Rada-rada horor gitu. Terus.. ceritanya aku obrolin ini dengan anak-anakku. Anak-anakku tuh ada yang masih kecil, ada yang remaja. Nah, yang kecil mah otomatis langsuung takut ya. Tapi yang remaja langsung cerita bahwa dia dikasih tahu sama temannya bahwa itu ada film horornya dan benar bahwa lagu Nina Bobok itu ada sejarah horornya.

"Hah? Masa sih? Gimana ceritanya?" (aku)
"Ahhh... ibu, aku nggak mau nginget-nginget lagi.. serem banget soalnya." (si remaja)
"Seramnya kenapa? Ceritanya atau lagunya?"
"Lagunya.. ada versi aslinya lagi bu. Dan itu serem banget. Temanku yang cerita."
"Kayak gimana?"
"Ahhh.. ibu nih.. aku kan tidur sendirian .. aku dah ngelupain cerita itu.. aku nggak mau nginget-nginget lagi." (lalu dia mulai menyetel lagu-lagu Korea demi untuk membesihkan isi kepalanya yang katanya jadi teringat dengan cerita versi horor lagu Nina Bobok).

Jadi, akupun browsing karna penasaran dan mendapat keterangan seperti ini:

 (ini aku kutip dari http://pulsk.com/294372/Sejarah-Dibalik-Lagu-Nina-Bobo-Konon-Mengerikan.html)
 Sejarah Mengerikan Dibalik Lagu Nina Bobo - Siapa yang tidak tahu dengan lagu Nina Bobo? lagu yang biasanya dinyanyikan seorang ibu kepada anaknya sebagai pengantar tidur. Ternyata di balik lagu Nina Bobo ini tersimpan cerita yang mengerikan. Judul lagu lagu 'Nina Bobo' ini anak perempuan blasteran Indonesia-Belanda yg lahir di tahun 1871. Nama lengkapnya Hele nina Mustika Van Rodjnik. Ibunya orang Jawa, sehari-hari kerja sbg penari. Bapaknya Belanda, namanya Kapten Van Rodjnik Kabarnya sejak si Helenina masih bayi, dia selalu susah tidur.
Setiap mau tidur selalu berontak dan nangis-nangis karena susah tidurnya si Helenina tadi, ibunya selalu nyanyiin senandung kecil buat mancing Nina tidur, lama kelamaan Helenina jadi terbiasa harus dinyanyiin dulu sebelum dia tidur. Setiap malem kalau nggak dinyanyiin dia nggak bisa tidur Karena kebiasaan ini, Kapten Van Rodjnik minta sama istrinya untuk sekalian ngebuat lirik penenang, supaya Helenina dan Van Rodjnik bisa ngerti karna di rumah mereka banyak nyamuk, dibuatlah lirik Nina Bobo kayak yg sekarang sering kita denger Di tahun 1875, Helenina sakit parah, demam tinggi.
Gara-gara sakit itu, dia nangis setiap malam Sakitnya Helenina berkepanjangan. si ibu tiap malam terus-terusan nyanyiin Nina Bobo supaya si Nina bisa tidur. Sampai akhirnya di tahun 1878 Helenina meninggal, waktu itu umurnya masih 6 tahun. Keluarga Van Rodjnik sedih, ibunya engga bisa nerima kematian Helenina Seminggu setelah kematian Helenina, Kapten Van Rodjnik ngedapetin istrinya nyanyiin lagu Nina Bobo di kamar mandi. Suaranya menggema, Setelah ditanya Kapten, istrinya bilang kalau dia ngedenger Helenina nangis di situ. Jadi dia inisiatif buat nyanyiin Nina Bobo.Setelah kejadian itu, karena sedih dan ngerasa kehilangan, ibu Helenina masih suka nyanyiin lagu Nina Bobo selama bertahun-tahun.
Sampai akhirnya Ibu Helenina (yg namanya Mustika) meninggal di tahun 1929 Setelah kematian Ibu Mustika dan Helenina, Kapten Van Rodjnik tinggal sendirian di rumah tadi. Katanya ada beberapa kejadian yang menimpa si Kapten Pernah beberapa kali Kapten Van Rodjnik ngedenger suara bayi nangis, tapi dia nggak perduli dan langsung tidur. Akhirnya bbrp kali juga dia kebawa mimpi tentang anak kecil nangis. Mungkin si Helenina tadi. Sampai puncaknya di suatu malem, Kapten ngedenger suara anak kecil nangis lagi. Tapi dia nggak perduli dan langsung tidur.
Akhirnya pas tengah malem si Kapten dibangunkan oleh tangan anak kecil umur 6 tahun yangnangis-nangis. Mungkin itu si Helenina. Katanya si anak ngebangun sambil ngomong. Yang kira-kira bunyinya, "Papa.. Kok papa nggak nyanyiin buat Nina?" Setelah malam itu, pikiran Kapten jadi keganggu. Akhirnya dia selalu nyanyiin lagu itu sendirian di kamarnya tiap malam, sampai dia meninggal.
Konon katanya ketika anda menyanyikan lagu ini untuk pengantar tidur anak รข?? anak anda yang masih bayi, tepat ketika anda meninggalkan kamar tempat anak anda tertidur. Nina akan datang ke kamar anak anda dan membuat anak anda tetap terlelap hingga keesokan paginya.

Waaaahh.... seram juga (aku langsung bacain cerita ini ke anak-anakku, tentu dengan pengaturan suara agar dapat kesan horornya, akhirnya anak-anakku sepakat tidak mau nyanyiin ini lagi). Kalau kalian?

25 komentar:

  1. Aku pernah dengar juga cerita ini, mak. Entah benar atau tidak, wallohualam. Kalu memang engga nyaman, mending dengerin lagu2 yang bergenre Islami yak. Hihihi, TFS ceritanya, mak

    BalasHapus
  2. Hehehe... Aku ga pernah nina boboin anakku. Ola ama keen "lullaby" nya cukup nenen/ngedot. Kl aku nyanyi yg ada ga mau bobo

    Btw dulu aku pernah nyanyiin lagu nina bobo buat keponakanku yg lg taman kanak2. Pake gaya seriosa pulak. Yg ada dia malah protes karena sereeeemmmm.hehehe

    BalasHapus
  3. huaaa.... serem Mak. duh, aku suka nyanyi lagu ini buat Nisa. tapi liriknya kuganti jadi Nisa bobo... oh Nisa bobo. kalo gitu si Nina ga bakalan dateng kan yak? :p Etapi, aku di Jepang Mak, si Nina kejauhan juga klo mo dateng. hihihi. *biar ga horor*

    BalasHapus
  4. wahhh serem juga dengarnya, saya sering menyanyikan lagu ini dulu untuk anak saya bu, tapi kalau tahu ceritanya enggak di nyanyiin lagi deh , heeheee , salam kenal dari dian ya bu Ade :)

    BalasHapus
  5. wah, gimana ini... anak saya yg kecil masih suka banget nyanyiin lagu ini sendiri. malah kadang2 nama nina nya suka diganti2 pake namanya sendiri, nama kakaknya, atau nama sepupu2 nya. :(
    hii.. saya jadi merinding nih. gimana dong biar anak saya ga nyanyi2 lagu itu lagi??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah gak usah diinget versi horornya. Ganti aja lagunya anak kecil kan gampang diajarin lagu baru

      Hapus
    2. untung gue nggak pernah nyanyiin lagu nina bobo ke anak.
      yang gue nyanyiin lagu keroncong..... he...he...

      no telp berapa De...
      masih tinggal di perdatam?

      salam
      arief hidayat
      krim 89
      08115805860

      Hapus
  6. Huuaaaa ngerriiii nya...Tyt ngeri bgt ceritanya ya mak. Utg anakku ga pake di nyanyian, cukup bacaan dongeng aja udh telerr

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh... di atasku nih, yang punya nama dini kaeka sari itu, adalah seorang teman yang suka bikin dongeng anak dan beberpa kali dongengnya dibuat podcast... asyik loh mak podcast dongeng anak buatan dia.

      Hapus
  7. buseeeeet... mengharukan sekali ceritanya T_T
    aku terprovokasi nih, mak

    BalasHapus
  8. aduh mak, aku bacanya malem malem lagi.. heizzz merinding jadinya...

    BalasHapus
  9. Saya juga pernah baca cerita ini,, gak tau bener apa ngak cuma saya ngerasain sendiri.
    Ponakan saya umur 3 tahun tidur sama saya karena tinggal terpisah sama ortunya. kadang susah banget tidur cepat, iseng saya suka nyanyiin lagu Nina Bobo, jadi karena keseringan dengar, setiap mau tidur pasti minta dinyanyiin lagu itu, Wajib. kalo gak, gak mau tidur. kalo udah dinyanyiin, hitungan menit udah lelap banget.......

    setiap saya ingat cerita nya, saya suka merinding juga, cuma gitu dech, kalo gak dinyanyiin bakal begadang dech saya nya nungguin.......:)

    BalasHapus
  10. Aiiiih baru tahu cerita sebenarnya, namun aku sih nyante saja... anak-anak cerdas bahkan mereka kecil begini mengingat bjibun ragam lagu, namun yang selalu aku ingat sedari baby, entah kenapa aku selalu menyanyikan lagu-lagu daerah, seringnya itu "Si Patokahan". Ajaibnya, ketika 15 bulan mereka hafal, tuh...dibanding nina bobo yang lagunya me'yeyet sedih (bahasa Jawa artinya "Menyayat" kaleee ya)

    BalasHapus
  11. Aku nggak takut tapi malah sedih. Kasihan sekali. Tapi swear baru tau ceritanya dari sini. TFS.

    BalasHapus
  12. Mungkin inilah kenapa dulu ada orang Belanda yang menyanyikan lagu nina bobo di orkestra, tapi banyak orang Indonesia yang bersikukuh kalau lagu Nina Bobo ini milik mereka. Hm..

    BalasHapus
  13. Hiii...serem. Saya baru tahu cerita ini.
    Tapi pas saya ceritain ke Aa, anak sulung saya, jawabnya: "Udah tahu. Pernah baca." Versi yg Aa baca, si Nina asalnya dari Swedia. Ceritanya ya rada mirip.
    Untung saya ga pernah nyanyiin lagi nina bobo, tapi punya nyanyian ngarang sendiri buat anak2 :)

    BalasHapus
  14. Huwaaaaa... serem. Baru tahu sejarah lagu ini. Kalau Nai sebelum tidur kadang saya ajak shalawatan atau lagu ambilkan bulan :)

    BalasHapus
  15. Pernah baca di mana gituuu, hmmm wallahualam, mending nyanyi lagu laen, biar ga parno :)

    BalasHapus
  16. kisah yang mengerikan ternyata, jika tahu itu adalah sejarah yang mengerikan kok sampai sekrang masih tetap digunakan lohh

    BalasHapus
  17. aku gak bisa nyanyi mbak, jadi gak pernah nyanyiin lagu apapun sebelum tidur hehehe

    BalasHapus
  18. hiiiii....ngeriii...aku gak pernah nyanyiin lagu itu sih ke anak2 hehe..untunglah... :P

    BalasHapus
  19. aduh ngeri eh ternyata...sepele, tapi waw!
    Sejarahnya ternyata gitu, baru tahu nih mbak,,, terimakasih :)
    salam silaturahmi

    BalasHapus
  20. wah mak, padahal aku suka nyanyiin ini lho untuk anakku.
    sekarang jadi ngeri sendiri deh inget cerita horornya :p

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...