badge

Jumat, 19 April 2013

Pantun dalam Budaya Orang Betawi

Sudah pernah mendengar lagu-lagu yang berasa dari Betawi seperti lagu Jali-Jali, atau Ondel-Ondel? Jika diperhatikan, ternyata nyaris 90 % syair lagu0lagu tersebut berisi pantun. Nah, saya akan menulis tentang budaya pantun dalam seni pantun orang Betawi. Dan  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua dengan tema: Rasa Lokal (budaya lokal) tempat saya tinggal, yaitu Jakarta.

Sebuah penelitian yang diadakan oleh Balai Pelestarian Nilai BUdaya Bandung, dalam acara "seminar Hasil Penelitian, Tradisi Berpantun pada masyarakat Betawi: yang diadakan di Jakarta pada bulan Desember 2012 lalu, merumuskan bahwa tradisi pantun yang berkembang di budaya Betawi berkembang karena pada dasarnya orang Betawi itu adalah orang-orang dengan karakteristik yang santun sekaligus suka berseloroh (alias bercanda). Penelitian yang diadakan di kelurahan Pengadegan-kecamatan Pancoran (wew, daerah tempatku tinggal nih... info gak penting, lupakan) dan di daerah Sukabumi ini berkesimpulan bahwa 
pantun Betawi dapat dikatakan sebagai representasi dinamika sosial-budaya masyarakat Betawi."


gambar diambil dari sini


Jadi, orang-orang Betawi sering menyisipkan pantun dalam hampir semua kegiatannya sehari-hari. Pantunnya, bisa berupa nasehat, bisa juga berupa sindiran. Tapi pada umumnya, pantun dalam budaya Betawi dituturkan dalam rangka:

1. Mengajarkan Etika
2. Mensosialisasikan Moral
3. Sebagai bagian dari sopan santun
4. Mengajarkan ajaran agama.

Tujuanya adalah:  untuk memperhalus bentuk dialog dan membangun suasana keakraban.
Hal ini terkait dengan karakter dari orang-orang Betawi sendiri. Itu sebabnya karakter pantun di Budaya Betawi menjadi begitu khas dan berbeda dengan pantun dari wilayah lain di Indonesia.

"Karakter yang tampak begitu menonjol dalam pantun Betawi adalah kuatnya ekpresi spontan. Sampirannya mecuatkan nada yang bebas, lepas dan tanpa beban. Ini tentu terkait dengan karakterisasi orang Betawi yang dikenal sebagai masyarakat yang bersikap sangat terbuka. Jiwa humor yang dimiliki orang Betawi menjadi bagian penting terbentuknya tradisi berpantun." Demikian laporan dari hasil penelitian tersebut.

Untuk jelasnya, mungkin kita bisa melihatnya dari syair lagu-lagu Betawi yang bertaburan dengan pantun berikut ini:

Lagu: Jali-Jali ( lagu keroncong yang dipopulerkan M. Sagi sejak tahun 1931 dan telah didaftarkan sebagai lagu Indonesia pada Evergreen Song 2000 tahun 1997 yang dideklarasikan di Bali melalui Minoru Endo Music Foundation (MEMF) yang disponsori oleh Jepang)

ini dia si jali-jali
lagunya enak lagunya enak merdu sekali
capek sedikit tidak perduli sayang
asalkan tuan asalkan tuan senang di hati
palinglah enak si mangga udang
hei sayang disayang pohonnya tinggi pohonnya tinggi buahnya jarang
palinglah enak si orang bujang sayang
kemana pergi kemana pergi tiada yang m’larang
disana gunung disini gunung
hei sayang disayang ditengah tengah ditengah tengah kembang melati
disana bingung disini bingung sayang
samalah sama samalah sama menaruh hati
jalilah jali dari cikini sayang
jali-jali dari cikini jalilah jali sampai disini

Lagu NYok NOnton Ondel-Ondel (pengarangnya: Joko S, dipopulerkan oleh Benyamin Sueb)

Nyok kita nonton ondel-ondel Nyok!!
Nyok kita ngarak ondel-ondel
nyok!
Ondel-ondel ada anaknya nye
Anaknya ngider-der ideran
 MAk!bapak ondel-ondel ngibing ser!
Ngarak penganten disunatin
Goyangnya asik ndut-ndutan
Yang ngiringin enjot-njotan!
 Plank dung plang dung plang
plak..plak..plak!
Gendang nyaring ditepak Yang ngiringin nandak pada
surak-surak
Tangan iseng jailin
Pale anak ondel-ondel
Tarukin puntungan
,rambut kebakaran
Anak onel-ondel jijikrakan
Kepale nyale berkobaran
Yang ngarak pada kebingungan
Disiramin air comberan
Dan berikut ini adalah Pantun Cinta yang kocak sangat jika disimak.

Beli sirsak diciamis
Jalannye sambil terbang
Si eneng jangan menangis
Disamping ada abang
 Buah sirsak buah manggis
Kalo dimkn manis rasanye
Gimane eneng ga menangis
Ngeliat abang belom ade jodohnye
 Sirsak emang manis
Lantaran sirsaknye naro dipeti
Si eneng jngan menangis
Lantaran abang siap menanti
 Kalo naro sirsak jgn di peti
Karena bisa merusak rase
Kalo abng siap menanti
Kapan abang brani ke rumah aye
 Jalan jalan ke kali angke
Ikan bawal ditumisin
Jimat apa yg abang pake
Siang malam cewe tangisin
 Paling enak buah atep
Beli paku ada'a d'rawamangun
Emang abang yang cakep
Gimana mau laku punya nya gga bisa bangun
 Bangkwang naronye dipeti
Itu peti bnyak laba"nye
Abang emang siap menanti
Tapi ngeri ame aba'nye
 Jalan jalan kekali angke
Dikali ketemu buah pepaye
Jimat aye kgak pake
Tapi itu perempuan emang udah demenin aye
 Ikan bawal ikan patin
Mancing'y disawangan
Bukan karna jimat aye tangisin
Tapi karna abng ga pnye keberanian
 Kong ja'i kgak bisa bangun
Gare gare maen marawis pukulan zapin
Kate siape punya aye ga bsa bngun
Ampe lemes juge aye adepin
 Punguh terbang diatas awan
Hampir tak terlihat oleh mata
Walau hati rindu rinduan
Rindu dihati meronta ronta
 Emang marawis pake zapin
Ajarin dong tuh mpok wiwin ..
Emang klo abang ude bsa adepin .
Buruann dahh bng kawinnn ..
 Bunga saya bunga melati
Bunga kenanga harum wanginya
Saya tau abang siap menanti
Tapi sayang abang ga ada nyalinya
 Pepaye dimkan ame bang jihan
Gare gare latihan disanggar
Aye bukan ga ade keberanian
Lantaran aba'e keliatan sangar
 Emanye entong dlunye biduan
Gare gare ga jadi beli papan
Emang ni hati ampe kerinduan
Itu perempuan ga ada tanggepan
 Pergi berburu ke tengah utan
Dapetnye kijang dan rusa
Kalo abang emang pejantan
Kenape mesti pake tunggu lama
 Pergi ke utan cari rotan
Jangan lupe cari ubi kayu
Emang abang  seorang pejantan
Tapi sayang sedikit kemayu
 Belah duren dimalam hari
Belah nangka di siang hari
Si Abang banyak yg nyari
Pas ketemuan pada lari
 Belah salak pagi hari
Salaknye lagi dijajar ame orang yang panjang tangan
Kate siape bang pade lari
Lantaran aye dikejar pade minta tanda tangan
 Kutu ade dikepale bang mumu
Katanye gare gare makan duku
Ku tak mau kehilanganmu
Karna kau yg selalu ada dihatiku
 Pohon mahoni pengen digergaji
Gare gare itu pohon mw mati
Abang mohon eneng jangan pergi
Lantaran abang siap nemenin ampe mati
 Itu pohon emang mau mati
Gare gare ga disiram ame bang mumu
Aku menunggu mu sampai mati
Karenaku sangat menyayangimu
 Jalan jalan keciamis
Jangan lupa kerumah zaenal
Eh eneng yg manis
Boleh kaga abang kenal
 Jalan jalan keliling rumah
Jangan lupa beli jamu
Demi tuhan aku bersumpah
Yang kucinta hanyalah kamu
 Pagi ini amat sejuk
Paling enak minum kopi
Pada debur kau meliuk
Cantikmu memikat hati
 Makan pagi dikereta
Asiknya sambil bercerita
Namun yang namanya cinta
Tak pernah mengenal kasta
 Jika pergi ke jepara
Jangan lupa cinderamata
Rinduku kian membara
Hanya kamu yg ku cinta
 Kejepara beli rebana
Pas dijalan ade orang perang
Cintaku kian membara
Hanya untuk kamu seorang
 Pintu ame rumah abang ade dua
Dirumah ade yang namanye mpok rohaye ame mutia
Kate siape aye cinta satu dibagi dua
Orang udeh pade tau klo aye orangnye setia
 Kesekolah untuk mencari ilmu
Lewatin jalan yang berliku liku
Apabila cinta memanggilmu
Ikutilah walau jalan berliku liku
 Kecimanggis beli buku
Pulangnye ingin bertemu
Jangan menangis kekasihku
Karenaku selalu disampingmu
 Kecimanggis beli cinderamata
Kecipinang banyak yang putus asa
Cinta yang dibasuh dengan air mata
Akan tetap murni dan indah senantiasa
 Jalan jalan ke depok
Pulangnye ke masjid At – tin
Hati aye udeh kapok
Kalo masih disakitin
 Saudara aye pengen gawe
Dirumah ga ade kerjaannye
Sekarang susah cari cewe
Terima dengan apa adanya
 (semua pantun ini diambil dari sebuah pantun cinta yang panjang di blognya azka alfaridi)

----------------
Ditulis ulang oleh: Ade Anita
Postingan ini diikut sertakan dalam tantangan 8 minggu ngeblog bersama angin mamiri)


11 komentar:

  1. Saya sangat sepakat, kalau pantun itu harus menyisipkan pesar-pesan moral dan kesantunan di tiap liriknya. Pasti mbak , jago berpantun. Ajarin donk!hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahhh.... aku gak bisa berpantun... juga berpuisi..

      Hapus
  2. Balasan
    1. eh... hehehe.. di postingan budaya kuliner yang satu lagi

      Hapus
  3. Budaya Betawi itu bagiku... identik dg Benyamin S., Mandra dan Lenong... hehehe. Rupanya pantun juga sangat kental dalam budaya Betawi ya? Kirain orang2 Melayu aja yang suka pantun hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantunnnya beda...betawi pwntunnya riang gembira dan suka ada banyolannya

      Hapus
  4. Iya ya ... orang Betawi suka sekali pantun. Tapi orang2 Melayu pada umumnya begitu ya mbak. Kentara kalo acara pernikahan. Kalo di kampung ibu saya (Gorontalo) dan ayah saya (Bugis), di acara pernikahn ada tuh baca2 pantun begitu. Tapi memang tidak sesering orang Betawi sih ... :)

    BalasHapus
  5. Pantun emang seharusnya mengajarkan moral dan pekerti baik.
    Miris dah ngeliat para komedian di tipi yg ngajarin pantun2 "buruk", terutama u anak2 :-(

    BalasHapus
  6. betawi memang terkenal dengan spontanitasnya, dan gak mudah ya bikin pantun yang sarat makna :) salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya susah nyari kata yang sama diujungnya

      Hapus
  7. kalo liat nikahan betawi, acara pantun2 ini yang paling di tunggu2.. unik!

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...