badge

Minggu, 14 April 2013

Nakalnya Anak-anak


Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu pertama dengan tema Sekitar Rumahku.

Rumahku berada sebenarnya berada di tengah-tengah sebuah jalan yang lumayan besar. Muat dua mobil, dengan jalur dua arah. Tepat di depan rumahku, ada sebuah gang sempit yang bisa dilewati oleh satu buah mobil ukuran City Car atau angkot kecil (bukan mikrolet). Sedangkan di sebelah kanan rumahku, ada sebuah gang yang ukurannya lebih kecil lagi, hanya bisa dilewati oleh satu buah gerobak saja, atau satu buah motor. Antara gang dengan ukuran lebar satu motor dan jalan sempit ukuran satu City Car masing-masing terhubungkan dan orang-orang sering melewatinya sebagai bagian dari jalan tikus atau jalan pintas menuju jalan raya besar: Jalan M.T Haryono (jalan raya besar yang kumaksud disini adalah jalan yang dilewati oleh banyak sekali mobil karena memiliki 10 jalur kendaraan, ada jalan tolnya, ada jalur bus way, ada jembatan penyeberangan). Ini gambar gang sempit di samping rumahku:





Karena letak rumahku yang diapit oleh tiga bentuk jalan tersebut, maka bisa dikatakan rumahku selalu ramai dilalaui oleh orang maupun kendaraan yang lalu lalang. Bentuk rumahku dua lantai, tapi lantai atas hanya diperuntukan untuk mencuci dan menjemur pakaian saja. Sambil mencuci pakaian, aku sering mengamati berbagai macam kegiatan yang terjadi di depan simpang pertemuan tiga bentuk jalan di depan rumahku tersebut. Ada banyak sekali yang lewat di persimpangan jalan tersebut. Mulai dari tukang pos, anak-anak sekolah, ibu-ibu yang bepergian, tukang jualan, dan sebagainya.




Yang paling ramai di antara semua yang lewat tersebut, tentu saja jika rombongan anak-anak sekolah lewat. Baik mereka itu pergi atau pulang dari sekolah. Suara teriakan, nyanyian, senda gurau, obrolan, anak-anak yang berkejar-kejaran dan juga suara anak-anak yang ... sedang naik motor.


Hmm, yang terakhir ini sebenarnya aku kurang setuju. Usia anak-anak yang mengemudikan motor tersebut masih amat muda, masih usia SD kelas lima (5) dan kelas enam (6). Beberapa ada yang masih duduk di kelas 4 (empat). Terkadang, aku bingung dengan kebijaksanaan yang dipegang oleh orang tua mereka. Bagaimana mungkin orang tuanya mau melepas anak-anak mereka yang terhitung masih usia dini tersebut untuk kesana kemari membawa sepeda motor. Ukuran tubuh mereka saja, masih terhitung lebih kecil ketimbang sepeda motor yang mereka bawakan. Jadi, terbayang saja jika suatu hari motor itu oleng, si anak pasti tidak dapat mengendalikannya karena memang tubuh mereka yang masih kecil. Tapi lebih dari itu, di usia yang masih dini untuk memiliki kendaraan bermotor tersebut, anak-anak tersebut pastinya belum memiliki kesadaran hukum tentang aturan yang benar jika berada di jalan raya dengan kendaraan yang mereka kendarai.
Itu sebabnya mereka tertawa-tawa di atas kuda besi tersebut, dengan kecepatan tinggi, tanpa mengenakan helm, beberapa bahkan ada yang mengendarai motor tanpa mengenakan baju atasan. Dada telanjang mereka menjadi satu-satunya tameng yang dipakai untuk menerjang serbuan angin untuk organ tubuh bagian dalam mereka. Yang lebih parah lagi adalah, mereka sering mengadakan adu balap di depan rumah. Istilahnya Track-trackan. Aduh, jika ini sudah terjadi, berisiknya minta ampun. Dan itu bahkan dilakukan di waktu: TENGAH MALAM!!!.

Warga sekitar rumahku akhirnya berusaha menanggulangi masalah track-trackan ini dengan memasang banyak polisi tidur di tengah jalan. Karena banyaknya polisi tidur, akhirnya anak-anak tersebut mulai mengurangi track-trackan. Sebagai gantinya, mereka sering kumpul-kumpul untuk ngobrol di pinggir jalan. Sesekali, sambil ngobrol, mereka mempermainkan kendaraan mereka. Gasnya digerum keras-keras meski motor tersebut tidak dalam kondisi berjalan. Jadi, hanya menggerum di tempat saja. Suaranya berisik sekali. Barulah setelah tetangga di depan rumahku ada tiga rumah yang memiliki bayi, dan mereka semua protes pada anak-anak yang berkumpul tersebut, kegiatan menggerum gas motor tersebut tidak lagi terjadi. Mereka akhirnya hanya jongkok atau nongkrong di pinggir jalan sambil ngobrol dan bercanda sambil menyalakan suara musik dari handphone mereka dengan suara keras-keras.

Aduh.
Jujur saja, aku sering merasa terganggu dengan kegiatan anak-anak tersebut. Tapi, tampaknya anak-anak tersebut memang tidak memiliki pilihan lain untuk kegiatan bermain mereka. Rumah mereka terletak di dalam gang sempit (yang hanya bisa dilewati oleh sebuah motor saja). Berderet-deret, berjejal-jejal dan sempit. Aku sering mengunjungi rumah orang tua mereka. Di dalam rumah sempit ukuran 3 x 7 meter persegi tersebut, hanya terdapat 3 sekat ruangan; ruang tamu, ruang tidur, dapur plus kamar mandi. Tapi, dihuni oleh ayah, ibu, anak-anak mereka (yang jumlahnya herannya selalu lebih dari tiga orang), nenek, tante, paman, saudara sepupu. Karena jumlah penghuni rumah yang penuh, ditambah dengan keberadaan peralatan rumah pada umumnya, ditambah dengan jumlah kendaraan bermotor (motor dan sepeda) yang harus ditaruh di dalam rumah (karena gangnya memang sempit, jadi jika parkir di depan rumah, otomatis gang itu tidak bisa dilewati oleh orang yang ingin lalu lalang). Itu sebabnya orang tua mereka tampaknya lebih senang jika anak-anak mereka menghabiskan waktu di luar rumah saja. Karena rumah memang sudah terlalu penuh jika seluruh anggota rumah berkumpul untuk bercengkerama. Di malam hari, jendela dan pintu rumah tersebut dibuka lebar-lebar jika mereka sedang tidur untuk mengusir hawa panas di dalam rumah ketika penghuninya sedang tidur. Tidak takut dimasuki pencuri karena memang pencuri tampaknya juga akan kesulitan untuk mondar-mandir membongkar rumah mencari barang berharga. Motor mereka dirantai dengan rantai besi yang disambungkan ke kaki tempat tidur.
Jadi, akhirnya aku pun belajar untuk menerima keberadaan anak-anak tersebut. Yang berisik, tidak tahu aturan, semau gue, dan sebagainya. Yang penting mereka tidak melakukan: track-trackan, transaksi obat terlarang, melakukan perbuatan cabul di pinggir jalan, tawuran, atau melakukan kegiatan yang mengganggu ketenangan warga. Ya. Aku bisa menerima keberadaan mereka sejauh mereka masih melakukan kenakalan yang masuk kategori nakalnya anak-anak saja. Lebih dari itu, lebih baik aku laporkan pak RT deh.

9 komentar:

  1. Semangat!!, semoga bisa menuntaskan hingga minggu ke 8 nanti :) Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasihhhhh.... semoga, aamiin.

      Hapus
  2. Berusaha membiasakan diri dengan ulah anak-anak itu, (apakah semua anak SD atau ada yang usia SMP/SMA?) memang adalah langkah yang sudah benar. Tetapi, melaporkan ke bapak RT tentang ulah mereka, jauh lebih baik. Saran saja, melaporkannya bukan untuk menghukum mereka atau cuma melarang saja, karena mereka dengan cepat akan buat kegiatan lain yang juga mengganggu. Laporkan ke Pak RT, untuk dicarikan solusi. Misalnya, Pak RT dan beberapa tetangga yang terganggu coba memfasilitasi mereka dengan membantu mereka melakukan kegiatan yang lebih. apkaah kegiatan seni atau kegiatan perbengkelan. Pokoknya, dibuatkan kegiatan apalah. Sepertinya, mereka cuma butuh wadah tuk bermain dan berekspresi saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak semudah itu sih. dulu pernah diajak ngobrol, anak2 ini tuh udah gak pingin sekolah karena ngerasa capek dan malas mikir. Mereka maunya ya emang nongkrong2 aja, ngobrol gak karuan sambil ngutak ngatik motor. Soal bengkel, mereka punya bengkel sendiri karena motor2 itu hasil rakitan semua. istilahnya motor odong. Yang tanpa plat nomor, stangnya ditinggiin, dan sebagainya. pak Rt dan Pak RW mah udah gak bisa ngapa-ngapain lagi. pasrah. karna emang banyak sih anak2 itu. Kadang, setiap kali ada ibu2 yang lagi jemur bayi di depan rumah, aku suka berhitung sendiri, "hmm, 10 tahun lagi, bertambah lagi nih anak2 yang disuruh orang tuanya keluar rumah karena bikin sempit rumah."... orang tua anak2 itu emang aneh. waktu bayi disayang-sayang, begitu gedean dikit, diusir-usirin karena bikin sempit rumah. *ups, jadi curcol

      Hapus
  3. hehehe... waktu tinggal di rumah mertua, nasib kita ternyata sama ya mbak :D, tapi lama-lama kami jadi terbiasa, dan setelah pindah rasanya malah jadi agak aneh, karena skrg tinggalnya di daerah yang masih asri, jauh dari jalanan besar malah Jam 6 sore pun udah jarang orang yang lalu lalang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku belum terbiasa dan tetep merasa terganggu sih sebenarnya. tapi mencoba untuk terbiasa, meski pas ramadhan nanti aduh ampun deh... mereka tuh jam setengah dua malam udah keliling kampung sambil mukul macem2 yang bising ngalahin suara mo perang ngebangunin orang sahurnya. Padahal, pas shalat shubuh, itu anak2 malah pada tidur di gardu hansip. ugh.(*lagi2 curcol)

      Hapus
  4. Ya ampuun...itu yang menyebabkan Jakarta padat penduduknya ya Mbak. 1 rumah aja bisa sampe lebih dari 10 orang. Duh Aku nih kurang bersyukur rumah yg luasnya 72 meter persegi dan cuma ditinggalin 3 orang (Aku suami dan 1 orang anak) aja dah berasa sempit pengen diluasin lagi. Makasih sharingnya.

    Btw mampir di blog Aku jg dong Mbak http://www.sierrasavanna.blogspot.com

    BalasHapus
  5. track-trackan itu yang bikin sebel ya, mbak ade. dulu sering di deket jalan rumahku. skrg sih udah ga kedengeran lagi

    BalasHapus
  6. Kalau masalah anak2 nongkrong2 perlu diwaspadai juga ya, khawatir disusupi orang yg tidak benar

    BalasHapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...