badge

Rabu, 20 Februari 2013

Karena Elo Gak Punya Mobil



Dari Status Facebookku: 
Ade Anita
15 February via Mobile
Cerita gak penting dan mungkin masuk kategori curhat tapi tetep aja gak penting jadi mending gak usah dibaca. Tapi kalo kalian bersikeras untuk membacanya, maka saya tidak ... sudah memberitahu sebelumnya bahwa ini status gak penting.




Ini tentang rasa yang terasa tidak enak yang muncul tiba-tiba di hati saya, ketika sebuah fakta baru saya dapati baru-baru ini. Saya menjadi satu2nya ibu2 yang tidak diikut sertakan dalam sebuah arisan segerombolan perempuan dimana saya amat jarang tidak hadir atau tidak memberi atensi jika kami semua bertemu dan ngobrol. Mereka sudah berbagi rahasia dan kami saling berkontribusi untuk banyak hal.




"oo...eehh... kalian bikin arisan dan aku.... gak diajak?"
"soalnya waktu ngebentuk ini, kamunya lagi liburan De."
"iya De... ini udah masuk dapat yang ketiga."
"ooo..." dalam hati aku langsung berhitung...berarti, awal arisan ini dibentuk itu......
"eh.... gak ah. 3 bulan lalu aku gak kemana-mana. Itu kan.... waktu aku nawarin gagasan untuk bikin arisan kan tapi kalian bilang gak ada waktu dan pada ogah jadi bandar? ...loh? Ternyata malah bikin toh? Dan aku gak diajak?"

Satu persatu aku melihat wajah-wajah yang salah tingkah lalu kesibukan dadakan hadir di ingatan mereka.

"eh.... aku jemput anakku dulu ya."...."ups, baru inget, belon beli bensin. Pergi dulu ya."
Satu persatu mereka pergi dengan sikap salah tingkah. Hingga tersisa satu yang paling dekat denganku. Kami berdua terdiam. tapi lalu ngobrol basa basi mencairkan suasana. Setelah beberapa saat, barulah teman terdekatku itu memberitahu satu rahasia.

"De, mau tahu kenapa elo gak dimasukin ke group arisan?"
Aku menatapnya dengan sungguh-sungguh. Lalu menggeleng.
"gak.... aku gak mau tau. Jangan ceritain ke aku."
"ih, ini biar elo gak penasaran."
"aku gak bakalan penasaran. Aku takut malah jadi tahu sesuatu yang aku harusnya gak tahu. Karena kalau itu terjadi, nanti..."
"elo gak dimasukin ke group arisan karena cuma elo yang gak punya mobil." Lalu informasi itu meluncur begitu saja tanpa terkendali dan lolos masuk ke telingaku.
"aahhh.... kenapa sih gak nurut? Kenapa sih harus ngasih tau aku?"
"biar elo gak penasaran." Aku berdiri dan menatap marah temanku itu.
"kamu tahu kan, aku bukan tipe orang yang cepat penasaran? Aku memilih untuk tidak cepat penasaran karena semakin sedikit yang kita tahu, hidup jadi gak rumit dan itu bikin aku bahagia. Sekarang, udah pasti persepsiku ke mereka jadi berubah. Karena aku jadi tau sesuatu tentang mereka dan gimana pandangan mereka ke aku. padahal itu sama sekali gak penting!!!"

Lalu aku segera berlalu meninggalkannya. Gak jelas apa marah atau kesal atau sedih atau kecewa. Sama siapa juga gak jelas. Dan jadilah status gak penting ini. Status gak jelas. Tentu saja setelah sebelumnya mengirim sms ke suamiku:

"mas.... did I tell you before that I love you so much?" (tiba2 aja aku ingat nasehat suamiku, sabar itu adalah, ketika kita mampu melakukan sesuatu tapi kita tidak melakukannya karena pertimbangan logis sebagai manifestasi cinta kita pada Allah)
Top of Form
Like ·  · Promote · Share
Bągol Śąńg Pułrą Łuńggąl, Indarwati Indarpati, Triana Wibawanti and 35 others like this.

Eonnie Aty Yunarty Bidam Mba Ade Anita sabar yagh mba, bukankah sabar semestinya seluas samudera...banyak org yg bisaaa dijadikan temen tp tak banyak yg bisa dijadikan sahabat, semangat y mba, tersenyumlah
15 February at 22:27 via mobile · Unlike · 2

Eonnie Aty Yunarty Bidam Mksdku sabar i2 lbh luas dr samudera
15 February at 22:28 via mobile · Unlike · 1

Riesta Ariesta Sabarrr....dan CUEKKIN ajaaa....EGP...
15 February at 22:33 · Unlike · 1

Sih Endarwati semakin banyak orang yg mengukur derajat dan kesuksesan hanya dari segi materi ya. sedikit sekali orang yang menghargai kesederhanaan. padahal tidak punya belum tentu tidak mampu. saya sangat salut atas nasehat suami Mbak tentang kesabaran dan saya sangat setuju.
15 February at 22:42 · Unlike · 1

Aulia Ayu Kusuma As simple as counting 1+1. They're not ur true friends. That's all.
15 February at 22:42 via mobile · Unlike · 1

Ade Anita Udah...egp kok.... cuma jadi berantem aja ama diri sendiri di dalam hati tiap ketemu mereka dan dengar mereka menyapa,.. "ah, basa basi kan lo ngomong gini ke gue.".... dan ade gak suka aja negur diri sendiri yg jadi ngomong sendiri dalam hati.... bener kan jadi beda sikap ade ke mereka.... itu... nyebelin banget tau.... jadi sibuk ngingetin diri sendiri.... sibuk negur diri sendiri..uuhhh
15 February at 22:42 via mobile · Like

Ade Anita Iya sih... suamiku juga kasi nasehat gitu... harusnya bersyukur karena diperlihatkan Allah kualitas mereka
15 February at 22:45 via mobile · Like · 1

Debora Pratiwi Tanudjaya sabar mba, suatu saat akan terlihat "kualitas diri" siapa yang lebih baik mba atau mereka.. *peluk*
15 February at 22:50 via mobile · Unlike · 1

Ade Anita Makasih semua....
15 February at 22:56 via mobile · Like

Tuti Sitanggang Sy setuju dgn pendapat mb, bahwa semua itu gk penting jalani saja hidup mb apa adanya, itu yg penting;) (dlm hati sy menggerutu tetangga mb norak bgt ya).
15 February at 22:58 via mobile · Unlike · 1

Vivien Briani sebenernya mbak yang gak penting itu ya gerombolan mereka.......karena ternyata mereka bener bener jadi gak penting...gak penting dicontoh...gak penting dilihat...gak penting deh pokoknya.... gak penting banget......yang penting nanti mereka kalau sudah habis waktunya di dunia ya gak bawa yang penting penting versi mereka......jadi judulnya merek gak penting.....( bener gak sih ????? )
15 February at 23:08 · Unlike · 4

Yayi Habsari Adee.. Salut sama temen2mu yg ngisi status kamu ini dengan pemikiran2 yg baik.. They are ur true friends..  buat yg arisan semoga kembali ke jalan yg benar (hati2 sama KPK) Hë••hë••Hë••hë
15 February at 23:12 via mobile · Unlike · 2

Raymond Michael Ade bisa cuek kan? Lakuin apa keperluan lo aja. Ga usah digubris. Arisan bkn utk ngumpulin duit tp silahturahmi. Mrk ga ngerti De soale suami mrk bkn profesor. UI lagi. Mrk bkn level lo kl cuma ngukur dr boil doang.
15 February at 23:23 via mobile · Unlike · 3

Reny Luhur Menurutku cerita ini termasuk penting koq kalau kita masukan dalam kategori "learn from others" lesson di University of Life. Thanks for sharing the story cause I can learn a lot from it.
15 February at 23:36 via mobile · Unlike · 1

Jane Rosa hahahaha...tjd sm daku jg disini, perasaaan binun dikit awalnya, gak lama aku dah enjoy sm kegiatan yg seabreg2 sbg ibu rt. jujurnya, status mbak ade gak penting krn mmg kejadian spt itu sangat sangat tdk penting utk dibawa ke hati mbak ade..rugi bener. klo ketemu mrk, santai ajaaah..gak perlu pembuktian klo ada rasa2 yg laen sm mrk..*wadoooh, daku sdh tertular gaya org sini ajah yah..cuek sm tetangga tp yg penting keluarga survive, mknya gak ada wkt utk rasa2 spt itu, mbak ade..salam*
15 February at 23:40 · Unlike · 1

Ade Anita Duhhhhh....terharuuuuuu baca komen semuanyaaaaaa....makasihhhhhh
15 February at 23:41 via mobile · Like · 1

Saptari Kurniawati Kayaknya..statusnya Ade cocok dgn status BB td siang... kawan, disadari/tdk akan memperkaya batin dan membuka 'kesadaran diri'...sikap mereka menunjukkan kualitas mrk...
15 February at 23:51 via mobile · Like · 1

Cepi Sabre Konsep sabar dengan malas itu sebenarnya dekat. Malas itu adalah ketika kita BISA melakukan banyak hal, tapi memilih tidak melakukan apa-apa. Sementara sabar itu adalah ketika kita INGIN melakukan banyak hal, tapi memilih tidak melakukan apa-apa.

SABAR ya, Mba Ade, saya juga MALAS kok punya temen kayak gitu. Hehehe...
15 February at 23:58 via mobile · Like

Izti Bunda Bumi kalo gitu ikut arisan dengan sesama yg ga punya mobil aja... hahahah.. *sungguh terlaluh...
16 February at 00:07 ·

Windi Teguh nasehat suaminya bagus banget mab ade. Sama suamiku jg pernah ngasih nasehat " Ngga semua hal yg kamu yakini benar harus kamu ungkapkan dan ngotot mempertahankannya, krn bisa jadi kamu menang tapi sebenarnya kamu kalah " itu krn aku suka ngoto kalau merasa benar mba. Dan mengenai ga diajak arisan, hohohoho sebenernya pengen ngegampar temen2 itu sih mba, tapi justru mba ade beruntung ga diajak, jadi ga usah ikut komunitas yang menilai orang dari materi. Buat apaaaaah ikut yg gituan
16 February at 00:17 ·

Sih Endarwati maaf ya Mbak, saya jd pengen ikut berbagi cerita. saya jg sering diledekin teman kerja krn motor sya yg paling usang belinya th 2002 belum pernah ganti. tp saya menimpali sambil tertawa2 saja. toh, motor saya masaih jalan, nyaman dan irit hehe.. tp ada yg bilang, salut krn sy masih bertahan. dr luar terlihat sangat memprihatinkan ya. tp sebenarnya mereka tahu, dari 28 orang di tempat kerja saya, cm saya yg tidak pernah punya pinjaman dengan agunan gaji apalagi cm untuk beli motor atau mobil untuk gaya2an. termasuk ketika desember kemarin suami menawarkan u membelikan mobil, saya memilih untuk tetap memakai motor usang saya. memang dg pertimbangan keuangan u operasional, perawatan dll. drpd nanti pusing mengatur uang, mending tetep pakai motor butut saja. biar saja orang mau berkata apa. yg penting saya nyaman dan hepi dengan diri sendiri, dan semoga tetap begitu. begitu pula dengan Mbak Ade Anita, tak perlu diambil hati pendapat2 tidak penting begitu. dunia kan tidak harus sempurna. Insya Alloh, semoga Alloh SWT menyempurnakan kehidupankita di alam sana ya, Amiiin. apalagi kalo itu kita lakukan dengan pertimbangan logis sebagai manifetasi cinta kita kepada Alloh SWT. memang banyak godaannya. tp semoga manis pada akhirnya....
16 February at 00:17 · Like · 1

Triana Dewi sini sini mbakku sayang, bikin arisan sendiri yuukk.. Allah Maha Baik Hati dengan menunjukkan alasan itu, mbak jd tau kualitas mereka, yang aku herann, hareee geeennneeee masih ada ajaaa gerombolan orang kayak gituu.. bener2 kayak anak kecil!
16 February at 00:28 · Like · 1

Neneng S Hidayat De, jd inget dulu waktu tmn kita SMP - anna susanti - komen di fb : gw ga diajak kumpul2 krn ga pake BB .... hahaha
16 February at 00:29 via mobile · Like

Enny Nie #tepok-jidat-dulu-sebelum-ngomong
sabar ya mbak ade, alhamdulillah deh Allah nunjukin mereka itu seperti apa..
ya Allah, kok aku jd sedih bacanya beneran deh, sampe mikir ini cerita fiksi atau nonfiksi sih mbak? kok jahatnya kayak di sinetron2?? hiks..
16 February at 00:30 ·

Sih Endarwati kejadian nyata pun kadang seperti fiksi ya....
16 February at 00:32

Marisa Agustina Fiuffhh berarti beruntunglah dikau karna ga diajak, mba...
16 February at 04:57 via mobile · Like

Ade Anita Neneng S Hidayat: eh...aku ngomong ke Anna Susantykalo yg ini, "sama Anna, aku juga gak pake BB..tapi aku tau info2 gini dari group 43"..
16 February at 10:20 via mobile ·

Ade Anita Triana Dewi: hehe, iya, suamiku juga bilang, group arisan kayak gini cuma gerombolan pemboros aja...hahaha
16 February at 10:21 via mobile ·

Ade Anita Sih Endarwati: iya... Aku gak pernah ragu insya Allah dengan APA yang sudah aku pilih
16 February at 10:23 via mobile ·

Ade Anita Windi Teguh: iya... Suami n sahabatku juga bilang aku beruntung gak ikutan arisan ini jadi terhindar dari teman2 dg tipe seperti ini alhamdulillah
16 February at 10:24 via mobile · Like · 1

Ade Anita Izti Bunda Bumi: udaaahhhh....hahahah...
16 February at 10:25 via mobile · Like

Ade Anita Raymond Michael: soal cuek, aku bisa banget...itu kayaknya emang bawaan dari lahir alhamdulillah... Yang aku gak suka itu, karena pandanganku yg berbeda ketika bertemu mereka sekarang... Padahal dulu aku biasa2 aja... Jadi, kalo pulang dari satu tempat Dan mereka nolak aku ikut Mobil mereka, aku bisa langsung naik taksi..aku sama sekali gak merasa tergantung pada siapapun Dan gak terganggu oleh apapun... Tapi sekarang, aku jadi malas aja diajak pergi... Nah..malas pergi bersama mereka ini yang aku gak suka. Kenapa tiba2 jadi berubah?? Itu yang aku gak suka dari diriku..

Terus kalo mereka mulai ngeributin pernak pernik perempuan, tiba2 aja aku ngomong dalam hati, "duh, elu, belagu amat sih boleh ngredit aja."...nah...omongan dalam hati ini yg aku gak suka... Kenapa gak just smile seperti dulu liat polah mereka?? Aku sebel karena hatiku yang jadi berubah...

Makanya sekarang lagi mengurangi dulu pertemuan ma mereka, biar bisa starting over again dari awal... Heheheh... Semoga bisa "biasa-biasa" aja kayak dulu...
Sunday at 20:20 via mobile · Like · 1

Ade Anita Cepi Sabre: iya, insya Allah aku sabar... Dari awal nikah, ADA beberapa Hal yang disepakati untuk belum akan dimiliki itu :
- Mobil
- Pembantu rumah tangga
Bukan karena gak mampu, tapi emang tidak ingin. Mobil, insya Allah Kami mampu belinya tapi ADA pertimbangan tertentu yang mungkin bagi orang lain terlalu idealis tapi memang Kami jalankan, yaitu:
- segi efisiensi (Jakarta tuh macet dimana-mana jd punya Mobil malah berkontribusi pd kemacetan).
- Segi lingkungan (naik Mobil berarti pake bensin, Dan buat nolong bumi, Kami tidak beli Mobil. Anak2 pun tidak dibelikan sepeda motor tapi Kami belikan sepeda utk ke sekolah. Sekolahnya jauh, sepedanya aja dicarikan yg enteng Dan cepat Dan tidak bikin lelah).

Hehehe... Idealis kan??
Sama aja dengan kenapa Kami tidak pake tenaga Pembantu rumah tangga selama 19 tahun berumah tangga..awalnya, krn mikir bahwa Dana untuk tenapa PRT itu drpd dipake utk gaji satu orang, mungkin lebih baik jika dialokasikan untuk biaya bbrp orang. Jadilah Dana utk PRT Kami alokasikan utk beberapa anak asuh dari kalangan tidak mampu.

Ini yang aku sebut nasehat suamiku itu: sabar itu adalah, ketika kita mampu melakukan sesuatu tapi kita tidak melakukannya karena pertimbangan logis sebagai manifestasi cinta kita pada Allah.
Sunday at 20:31 via mobile · Like · 3

Ade Anita Enny Nie: ini beneran enni... Tapi alhamdulillah sih diperlihatkan keberagaman wajah teman seperti ini... Asyik buat nambah pengalaman, siapa tau bisa jadi bahan cerita ya...hahahah
Sunday at 20:34 via mobile · Like

Ade Anita Marisa Agustina: iya, aku beruntung gak diajak... Kalo nggak, mungkin aku udah jadi kayak ibu2 pejabat itu Kali gayaku...hahahah
Sunday at 20:35 via mobile · Like

Ila Rizky Nidiana sabar ya, mba ade. kalo setipe biasanya gampang ngumpul, mungkin mereka pengen lebih nyaman entah nyaman dalam hal apa
Sunday at 20:37 · Like

Andri Husein Kalau bisa jangan terbawa emosi mbak Ade Anita. Sudah terlalu banyak masalah di negeri ini yang coba diselesaikan dengan emosional tapi hasilnya malah jadi hancur berantakan ... salam
Sunday at 20:53 · Like

Raymond Michael Ade, elo udah makin sensi kayaknya. Sejak punya suami, lo ga bs cuek lg. Pas ada anak lo ga bs cuek. Tp kl cuma orang yg nyusahin lo cuekin aja. Ga laik lo pikirin. Selama lo ga berpikir ngejahatin mrk, ga dosa kok. Ade jg manusia kan?
Sunday at 21:15 via mobile · Unlike · 1

Ade Anita Iya ya... Okelah Raymond Michael...gue ogah pikirin lagi...mungkin gak bersama mereka sementara waktu udah bagus ya... Nanti juga reda...hahaha...susah deh, dah mulai tua jadi sensi...qiqiqiqiq
Monday at 03:53 via mobile · Like

Ade Anita Andri Husein: betullll... Semoga gak pake emosi
Monday at 03:55 via mobile · Like

Ade Anita Ila Rizky Nidiana: iyaa...selama ini kalo ngobrol nyambung padahal (sebenernya nyambung AMA gak ADA pilihan beda tipis)... Cuma pikiran yg satu itu aja yg aku bingung, krn aku ngerasa gak pernah nyusahin mereka...
Monday at 03:57 via mobile · Like

Dhia Nisa dari kronologis status ini, mba ade teh mengulangi kebiasaan teman ngobrolnya mba ade di terakhir. "jangan kasih tau," kata mba. eh si teman tetap ngeyel ngasih tau. nah di status ini mba bilang, "cerita ga penting, jangan dibaca." tapi tetep aja mba nulisnya hihihihi piiisssss. tapi sejauh ini aku sukaaaa pake banget dengan idealisnya mba dan keluarga, suer *angkat jari telunjuk dan tengah ^_*
Monday at 04:40 · Like

Laksamana Yuda Citra Handika suka dengan quote dari misua..
Monday at 05:31 via mobile · Like

Ade Anita Dhia Nisa: hehehe..beda lagi... Aku sudah melarang dia utk nggak ngasitau tapi dia tetep ngomong. Aku gak dikasi pilihan selain nerima.
Sedangkan Di status ini, dari awal aku udah ngasitau bhw ini gak penting Dan gak usah dibaca. .. Aku cuma perlu tempat buat curhat aja...kejadiannya dah beberapa waktu yg lalu Dan kerasa masih ganjel Di hati jadi aku perlu recycle bin... Aku kasi pilihan, "jangan dibaca krn ini gak penting".... Tapi aku gak bisa mencegah jika ada yg Mau membacanya hingga abis.
Maaf deh karena kamu ambil keputusan yg salah untuk membacanya hingga abis.
Monday at 18:12 via mobile · Like

Ade Anita Laksamana Yuda Citra Handika: iya...aku juga suka..selalu suka...itu jadi inspirasi Dan penyemangatku selalu...
Monday at 18:13 via mobile · Like · 1

Laksamana Yuda Citra Handika ane ijin bookmark deh hehe menginspirasi
Monday at 18:38 via mobile · Unlike · 1

Triana Wibawanti gemes i bacanya aq mba.ibu2 ky gt kbanyakan nonton sinetron x ya:D
Tp bagus mba,prtemanan model sprti itu jg gabisa brtahan lama,jd mending mnjauh saja kl aq jadi mba:) ada hadis yg intingya,kl mau tau siapa qt,liat sahabat tdekat qt,jd ya mending ga perlu sahabatan dg yg model bgitu,gak membawa kebaikan*ikut bete*
Monday at 18:39 via mobile · Like

Dhia Nisa wah kenapa mesti minta maaf ke aku  justru aku senang dgn tulisan2 mba, olwes mencerahkan. klo aku diposisi mba maybe aku jg nda diajak arisan hehehe *sungkem
Monday at 19:06 · Like

Ade Anita Makasih dhia
Monday at 20:57 via mobile · Like
Bottom of Form


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...