badge

Selasa, 14 Agustus 2012

My Dream of Rainbow Cake On Ramadhan

Sebenarnya, booming Rainbow Cake itu sudah lama deh. Ada kali setengah tahunan. Hanya saja meski gaung keternamaannya sudah lama tapi aku belum sekalipun bisa mencoba. Persoalannya satu: ketika ditanyakan ke Bakery yang menjual Rainbow Cake tersebut, mereka rata-rata mengatakan bahwa ada Ruum di dalam olesan Cake yang terkenal tersebut.

Duh. Padahal aku sudah ngiler banget lihat penampilan kuenya yang cantik. Mau bikin... hmm... komporku sekarang sudah berbeda dengan kompor yang dulu.



Ya. Bertepatan dengan booming Rainbow Cake, kompor empat tungku plus oven-ku rusak setelah kompor ini setia menemaniku selama 17 tahun aku berumah tangga. Wah. Ada seribu satu cerita yang telah kami lalui (aku vs kompor pertamaku ini). Tapi, sebagaimana manusia yang tidak dapat menolak penuaan, maka semua benda pun tidak dapat menolak penyusutan. Komporku ini rusak... awalnya mati satu tungkunya, lalu merembet ke tungku yang lain, lalu ovennya, dan akhirnya hanya satu tungku saja. Sebelum rusaknya terlalu parah, kompor ini akhirnya aku hibahkan ke orang lain (yang bisa memperbaikinya tentu). Sebagai gantinya, aku membeli kompor baru. Tapi, kompor baru ini hanya terdiri dari dua tungku dan tidak punya oven. Pertimbanganya satu:

"Gak apa-apa mas, aku juga jarang kok bikin kue. Kita lebih banyak numis dan bakar. Itu pun pake Happy Call. Jadi, nggak ada oven sepertinya nggak masalah deh."

Walhasil, ketika akhirnya aku bertemu dengan resep Rainbow Cake di awal Ramadhan, aku pun mulai gelisah ingin mencoba resep tersebut. Tapi... hiks... nggak punya Oven. Aduh.. gimana dong?

"Udah deh, pake bakaran kue jadul aja."
Seorang teman akhirnya memberiku sebuah jalan keluar.

"Apaan tuh bakaran kue jadul?"
"Itu loh, loyang yang bisa buat bakar kue di atas tungku. Yang bentuknya bulat."

Aku bengong. Seumur-umur aku belum pernah melihat loyang yang dia maksud, apalagi mencoba memakainya. Tapi, berhubung udah ngiler berat dengan Rainbow Cake, aku pun mencarinya di pasar Tradisional (oh ya, nasehat temanku, loyang ini hanya dijual di pasar tradisional saja karena di Mall-Mall atau  Supermarket Modern loyang serupa menggunakan daya listrik yang cukup besar dayanya). Alhamdulillah ketemu (tentu dengan tawar menawar yang cukup alot dengan si abang. Aku berhasil membeli loyang ini dengan harga Rp 110.000... nggak tahu deh tuh mahal apa murah, itu juga harga yang diperoleh dengan perjuangan tawar menawar yang alot soalnya).



Selanjutnya, TARAAAA.... aku pun mencobanya. Ditemani oelh anak-anak yang mengaku "Aku bantu ya bu, aku bosan juga nih liburan nggak ngapa-ngapain.", jadilah kami berempat di dapur keroyokan mengerjakan kue ini. Ada yang kena bagian menimbang, mengocok telur, mengaduk adonan, mengolesi loyang dengan mentega dan menaburinya dengan terigu, dan sebagainya. Hingga akhirnya tiba saatnya untuk membakarnya dan kami sadar satu hal:

"Loh? Disini kan petunjuknya, kita bikin beberapa cake dengan warna yang berbeda-beda, nah, seterusnya tiap cake itu nanti diolesi dengan cream, lalu ditumpuk kan. Lah, kita kan cuma punya satu loyang? Gimana dong?"

"Ingat bu, Follow direction, jangan melenceng kalau tidak mau gagal."
"Tapi kan..."
"Uggh... kok aku mulai mencium bau-bau kegagalan ya?" (anak sulungku mulai berlagak mengendus-endus. Hehehe, aku memang tidak terlalu hobbi memasak. Dulu malah bisa dikatakan tidak bisa memasak sama sekali, aku lebih sering trial dan error ketika memasak dan porsi error lebih banyak ketimbang succesnya, itu sebabnya anak-anak sering meledek masakanku yang bermodal nekad dan tekad hehehe). Kami diskusi, sekaligus juga saling meledek satu sama lain tentang harus bagaimana mengatasi masalah pembakaran ini.

Ih.... Percaya padaku, diskusi dengan anak-anak yang cuma pingin numpang senang-senang masaknya doang itu sama sekali nggak berguna. Hahahaha... akhirnya, dengan beberapa pertimbangan yang penuh kedewasaan (yaitu: 1.  menghindari cucian piring yang terlalu banyak dan 2.  menghindari banyaknya gas yang terbuang serta 3. Sudah hampir jam lima sore dan aku belum masak untuk lauk buka) akhirnya kami pun menumpuk adonan kue yang berwarna-warna itu selagi mereka masih berbentuk... ADONAN!!!.... selesai... langsung dibakar.

Lalu berdebar menunggu hingga kue matang... itu pun masih dikejutkan dengan petunjuk di kotak loyangnya yang memberi tahu agar tidak lupa untuk memutar loyang agar udara bisa masuk 15 menit sebelum kue matang. Waah.... petunjuk ini baru kami ketahui setelah kue sudah matang!!!.

Akhirnya... harum kue pun menyebar ke seantero rumah.. celeguk.. dan... kue Rainbow Cake ini pun jadi.

Perlahan, aku mengirisnya... wahhh... warna-warna pelanginya terlihat meski berbeda jauhhhhh buangetttttt... dengan yang dijual di toko-toko kue (hheheeheh).... tapi rasanya.. hmm.. enakkkk..nyam nyam banget deh pokoknya.




Akhirnya, inilah menu buka puasa kami. Disuguhkan dengan es sirop yang dingin rasanya asli mantap. Alhamdulillah.
====================
Penulis: Ade Anita (Kenang-kenangan 13 agustus 2012)

"Tulisan ini diikutsertakan dalam "GiveAway Nyam Nyam Enny Mamito"

16 komentar:

  1. Balasan
    1. maaf numpang komen mbak naqy.. dibawah enggak bisa :((


      komennya buat mbak ade : wkwkwkw.. sukses bikin aku ngikik kayak kisah salah kasil url dgn alamat rt/rw :D.

      n itu alat open muahal ya? disini aq beli open alumunium aja 80rb. ga pake listrik tp dipanggang diatas kompor jg.
      sukses ya GAnya smoga sm2 menang bareng saya hehehe

      Hapus
    2. iya.. disini nggak bisa kurang Rp110.000 itu.. tadinya 175.000... tapi masih mending ini sih ketimbang loyang listrik karena loyang listrik pake daya 1000 watt ke atas semua.. uuhh, nggak nahan deh

      Hapus
    3. makasih ya Naqqy dah mampir

      Hapus
  2. jadi pengin bikin karena punya loyang yang sama :)
    kalau di daerah t4 yanti udah familiar banget mbak dengan loyang begitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo yanti bikin.. ternyata gampang banget pake loyang ginian.. aku baru tahu dan sepertinya ketagihan masak... next project mo bikin makaroni schootel nih.. bisa nggak ya pake loyang ini bikin makaroni panggang

      Hapus
  3. Wah..rainbow cake plus es sirop hmmm.jd ngebayangin nih..

    Terdaftar mb..trimakasih sdh ikutan ya :)

    BalasHapus
  4. Saya jg punya baking pan kayak gitu. Dan baru satu kali dipake karena disuruh masak sama mertua hihi... Kemarin kepikir pengen bikin rainbow cake. Eh, ternyata Mbak udah duluan bikin. Saya jadi makin termotivasi. Terima kasih sharenya ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh... kalo bikin rainbow cake yang bener kan berlapis-lapis tuh, kasihtahu aku ya caranya.. apa bikinnya seloyang-seloyang dulu tapi begitu kue dibalik loyangnya dicuci bersih dulu, kasi mentega dan terigu atau bisa langsung dituang adonan baru dan bisa langsung bakar..

      Hapus
  5. hahhahaha... baca cerita mbak Ade, jadi inget waktu di Mesir bikin brownies bareng2 temen2 pengajian. Dengan loyang yang sama, dan bau-bau kegagalan yang sama :D

    bukannya jadi kue brownies yang bantet malah jadi bolu yang sukses mengembang! BRAVOOO ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeee.. itu mah bau-bau keberhasilan namanya... bukan bau kegagalan..

      Hapus
  6. saya juga lagi pengen buat rainbow cake. resepnya doong, mbaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh... resepnya ya... mesti bongkar2 lagi..kapan@ ya

      Hapus
  7. DI rumah ada oven model begini. Ibu saya punya, duluuuu sekali belinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu sebenarnya sodara dari palembang pernah ada yang make tapi aku nggak pernah merhatiin..

      Hapus

karena banyak sekali spam, jadi untuk sementara aku moderasi ya komennya. Makasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...