Langsung ke konten utama

Resensi Buku: Ketika Bunda Menghampiri Pintu Syahid

Ketika Bunda Menghampiri Pintu Syahid

Judul Buku: Berjuanglah, Bunda Tak Sendiri
Penyusun: Qonita Musa dan Naqiyyah Syam
Penerbit: Elex Media
Peresensi: Leyla Imtichanah

Proses melahirkan adalah proses yang menegangkan dan menakutkan bagi wanita mana pun di dunia. Terlebih bila telah mendengar kisah-kisah traumatis seputar melahirkan. Seorang nenek yang saya kenal, tidak memiliki anak, dengan alasan trauma karena pernah melihat kakaknya melahirkan. Sehingga dia tidak mau melahirkan seumur hidupnya, dan hanya mengangkat seorang anak.

Bicara soal takut melahirkan, saya juga takut. Bahkan, saya sudah takut sejak masih SMP, sejak ibunda tercinta sering mengulang-ulang cerita mengenai betapa sulitnya melahirkan saya (pelajaran untuk para bunda: jangan menceritakan soal kesulitan melahirkan pada anak-anak kita, ya, terutama anak perempuan). Namun, saya ingin memiliki anak-anak kecil yang lucu-lucu (ternyata pada kenyataannya, mereka tidak selalu lucu, hehe). Bahkan, saya bercita-cita ingin punya enam anak. Entah bagaimana caranya kalau tidak melahirkan.

Akhirnya, ketika saya memutuskan untuk menikah, ketika itu juga saya sudah harus siap mempunyai anak. Tentunya anak kandung, kalau memang mampu. Otomatis, saya harus mempersiapkan diri untuk melahirkan. Kenyataannya, memang proses melahirkan itu mempertaruhkan nyawa, bahkan saya meminta untuk mati saja ketika rasa sakit sudah tak tertahankan. Terbayang pengorbanan ibunda sewaktu melahirkan saya. Tapi, meskipun katanya kapok, eh setahun kemudian, saya melahirkan lagi.

Buku Berjuanglah, Bunda Tak Sendiri, berisi kisah-kisah pengalaman para Bunda dalam berjuang melahirkan buah hatinya. Dari proses yang relative mudah, susah, sampai yang membuahkan trauma berkepanjangan. Ada kisah Bunda Ade Anita yang melahirkan di Sydney, Australia. Negara itu sangat mendukung program kelahiran, karena masyarakat urban di sana sudah amat jarang yang mau memiliki anak. Sehingga pelayanan terhadap ibu hamil dan melahirkan, sangat memuaskan. Berbeda dengan kebanyakan dokter di Indonesia yang kerap kali menyarankan operasi cesar pada proses kelahiran yang sulit (bahkan yang mudah pun sering diminta operasi saja), di Australia, dokternya justru melarang untuk cesar. Sesulit apa pun, diusahakan untuk melahirkan normal, karena operasi cesar banyak kekurangannya. Subhanallah, Bunda Ade bisa melahirkan bayinya secara normal, dengan bimbingan seorang bidan yang keibuan (memang, bidan-bidan di Australia sangat hangat dan keibuan), bayi berbobot 5 kilogram itu terlahir dengan sehat dan selamat. Bandingkan dengan di Indonesia, pasti sudah disuruh cesar oleh dokter.
Kisah traumatis saat melahirkan, dialami oleh Bunda Riawani Elyta dan Bunda Yudith Fabiola, yang mengalami keracunan obat (antibiotic). Bunda Riawani yang mengalami gangguan saluran kemih, disuruh minum obat oleh dokter, yang ternyata tidak boleh dikonsumsi oleh penderita asma. Padahal, Bunda Riawani sudah mengatakan bahwa dia menderita penyakti asma dan tidak boleh minum obat tertentu. Hampir saja Bunda Riawani kehilangan nyawanya. Meskipun demikian, 1,5 tahun kemudian, Bunda Riawani melahirkan anak lagi. Berbeda dengan Bunda Yudith yang trauma akibat kasus yang sama dengan Bunda Riawani, hingga baru mau melahirkan anak lagi setelah lima tahun kemudian.

Ada juga kisah Bunda Nurul Asmayani yang sulit melahirkan gara-gara meminum air rendaman rumput Fatima. Sebagaimana mitos yang beredar, air rumput Fatima kabarnya dapat mempermudah kelahiran. Nyatanya, Bunda Nurul sampai dimarahi oleh dokter dan suaminya, gara-gara meminum tiga gelas air rendaman rumput Fatima yang membuat pembukaan jalan lahirnya tidak maju-maju, tapi kontraksinya terus meningkat!

Dan banyak lagi kisah-kisah melahirkan di dalam buku ini yang bisa menjadi pelajaran untuk para bunda yang akan melahirkan, apakah itu proses persalinan cesar, persalinan normal, maupun persalinan yang terhitung mudah. Yang ingin disampaikan oleh buku ini adalah, bahwa proses melahirkan memang bukan proses yang sepele. Para Bunda benar-benar mempertaruhkan nyawanya dalam proses itu. Tetapi, jangan khawatir. Pengorbanan para Bunda akan diganjar oleh pahala setimpal, karena apabila Bunda meninggal saat melahirkan, maka kematiannya terhitung sebagai mati syahid. Subhanallah. Dan untuk mempersiapkan diri dalam menyambut kelahiran bayi, hendaknya para Bunda menggali ilmu sebanyak-banyaknya tentang melahirkan, agar tidak terjadi malpraktik atau human error yang bisa dilakukan oleh siapa pun, entah Bunda sendiri, keluarga, bahkan paramedic (bidan dan dokter).

Di bagian akhir buku ini juga disertakan tips-tips dalam menyambut kelahiran, terutama bagi para Bunda yang baru pertama kali melahirkan. Tips ini sangatlah bermanfaat. Jadi, untuk para Bunda yang sedang mempersiapkan kelahiran bayinya, silakan jadikan buku ini sebagai salah satu referensi Bunda. Bahasanya enak dicerna, khas tuturan Bunda-Bunda. Meski ada kekurangan sedikit dalam hal editing, Juga ada beberapa kisah yang terasa datar, tapi tak menghilangkan tujuan dari buku ini untuk memberikan inspirasi bagi para Bunda.

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Postingan populer dari blog ini

30 jenis aneka makanan dan minuman khas Betawi

Setiap tanggal 22 Juni, kota tempatku tinggal, yaitu Jakarta merayakan ulang tahunnya. Usianya kota Jakarta sudah cukup tua, sudah ratusan tahun. Nah, ketika kota Jakarta sedang merayakan ulang tahunnya tersebutlah kami warga kota Jakarta bisa dengan mudah menemukan aneka makanan dan minuman yang menjadi khas kota Jakarta dan diakui sebagai bagian dari budaya kota Jakarta, yaitu budaya kuliner.  Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua  dengan tema: Rasa Lokal.
Berbicara tentang rasa lokal maka itu artinya berbicara tentang budaya setempat. Salah satu budaya yang menjadi ciri khas suatu wilayah adalah makanannya. Berikut ini adalah beberapa makanan dan minuman yang menjadi budaya kuliner khas kota Jakarta yang saya suka (hehe, makanan dan minuman khas kota Jakarta itu banyak tapi yang saya sukai itu terbatas jumlahnya. Jadi, yang saya tulis disini hanya yang saya sukai saja).
1. Kerak Telor.

Bulan Madu yang Tak Terlupakan

Jujur saja, di tahun 1994, yaitu tahun ketika aku memutuskan setuju untuk menikah aku belum pernah sekalipun menginjakkan kaki di kota Solo.
Kota Solo itu seperti apa?
Apakah seperti kota Kendal? hahaha.... ini satu-satunya kota yang berada di wilayah Jawa Tengah yang pernah aku kunjungi dan sependek ingatanku bisa mengingat "bepergian ke wilayah Jawa Tengah".

Dulu, waktu aku masih kecil (pake banget) katanya sih aku pernah diajak jalan-jalan oleh keluarga besarku ke Yogyakarta (ini termasuk wilayah Jawa Tengah kan ya?). Ada foto-foto aku masih kecil dengan  memakai topi super lebar dan tentu saja gayanya centil banget yang sedang beraksi pose-pose di depan Stupa Budha di Candi Borobudur. Tapiiiii... aku sama sekali tidak ingat gimana suasana jalan-jalan kala itu. Jadi, kalau tiba-tiba ada yang ngaku-ngaku bahwa ketika ke Yogyakarta itu antara orang tuaku dan orang tuanya sudah melakukan perjanjian untuk menjodohkan aku dengan dia.. mmm.... pasti aku akan percaya saja. HAHAH…